BALITA DAN ANAK
23 Agustus 2019

5 Cara Mengajari Anak Sportif Menerima Kekalahan

Penting agar Si Kecil tahu bahwa menang bukan segalanya
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Menang atau kalah dalam sebuah kompetisi adalah hal yang wajar. Mungkin sedang beruntung jika bisa menang, mungkin kurang beruntung atau berusaha bila belum menang. Tetapi menjadi hal yang tidak wajar bila seseorang tidak menerima kekalahan secara sportif.

Sebab itulah, menjadi PR bagi Moms untuk mengajarkan anak tentang sportivitas sejak kecil. Apalagi sebagai orang tua, Moms tidak bisa terus menyenangkan hati anak dan memberinya kemenangan. Tepat seperti yang diungkapkan Vickie Falcone, author of You Can't Make Me: How to Parent With More Connecting and Less Correcting, kalau ada saatnya anak harus mengalami kegagalan dan tahu bahwa rasa kecewa akibat kalah itu wajar dan sangat manusiawi.

Tapi tetap ada batasan-batasan yang perlu diperhatikan agar tidak larut dalam kesedihan dan akhirnya melakukan sesuatu hal yang merugikan.

Moms, beberapa cara di bawah ini bisa Moms tiru dalam mengajarkan sikap sportivitas pada anak. Yuk ikuti tips di bawah ini.

Baca Juga: Ternyata Ini 7 Manfaat Kompetisi untuk Anak

1. Wajar Jika Kecewa

sportivitas pada anak, ajarkan anak sportivitas, anak sportif

Moms perlu mengajarkan anak bahwa rasa kecewa akibat kekalahan yang diterimanya merupakan hal yang wajar. Namun Si Kecil tidak boleh berlarut-larut dalam menghadapi hal ini.

Hilangkan rasa kecewa yang ada dengan melakukan aktivitas lain yang bisa membangkitkan semangat Si Kecil, misalnya dengan mengajaknya bermain di tempat favorit atau membelikan makanan favoritnya.

2. Bersikap Posifif

sportivitas pada anak, ajarkan anak sportivitas, anak sportif

Ajarkan anak untuk menganggap kekalahannya sebagai suatu pembelajaran atau pengalaman baru. Ambil sisi positifnya bahwa Si Kecil harus tetap berusaha lebih giat lagi dalam kompetisi selanjutnya. Seperti yang diungkap oleh psychologist Dan Kindlon, Ph.D., author of Tough Times, seseorang akan belajar soal percaya diri setelah belajar dari kesalahan atau kekalahan, bukan dari pujian terus menerus tentang kehebatannya.

Jadikan kekalahan tersebut sebagai cambuk untuk memotivasi diri sendiri menjadi semakin baik.

Baca Juga: 5 Cara Mendidik Anak Agar Selalu Berpikir Positif

3. Bersikap Ikhlas

sportivitas pada anak, ajarkan anak sportivitas, anak sportif

Ikhas merupakan satu sikap yang harus kita terapkan pada buah hati dalam kondisi apa pun, apalagi saat kalah dalam satu kompetisi. Karena semua hal tak akan terus berjalan sesuai harapannya.

Dengan ikhlas, anak akan mampu mengakui kemenangan pihak lawannya, sehingga tidak terjadi hal yang tidak-tidak atau bahwa menimbulkan rasa dengki.

4. Menang Bukan Segalanya

sportivitas pada anak, ajarkan anak sportivitas, anak sportif

Ajarkan pada anak bahwa kemenangan atau hasil akhir bukanlah hal paling penting dalam sebuah kompetisi. Melainkan proses atau bagaimana cara kita mencapainya lah yang paling penting.

Dengan begitu Si Kecil bisa tahu apa yang kurang dan menghargai kerja keras dirinya dalam mencapai tahao tersebut.

5. Anggap Kekalahan sebagai Sebuah Ketidakberuntungan

sportivitas pada anak, ajarkan anak sportivitas, anak sportif

Ajari Si Kecil bahwa kekalahan itu berarti Si Kecil kurang beruntung saja. Bukan karena kesalahan dirinya atau ia kurang persiapan.

Persiapan yang dilakukan sudah cukup, sayangnya mungkin pihak lawan lebih beruntung hingga bisa memperoleh kemenangan.

Baca Juga: Psikolog Ungkap Perilaku yang Bisa Tingkatkan Keberuntungan, Tertarik Mencobanya?

Itu dia Moms hal-hal penting yang harus diajarkan pada buah hati mengenai sportivitas. Ajarkan hal ini sejak dini, agar ketika dewasa ia mampu memahaminya dengan baik dan sudah tidak kaget saat terjadi.

Artikel Terkait