BAYI
11 Juni 2020

Ketahui 5 Penyebab Cacat Jantung Bawaan Pada Bayi di Sini, Moms

Cacat jantung bawaan pada bayi bisa terjadi karena faktor dari ibu ataupun genetik.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Phanie Fauziah
Disunting oleh Dina Vionetta

Jika bayi Moms memiliki kelainan jantung bawaan, itu berarti bahwa anak Moms dilahirkan dengan masalah dalam struktur hatinya.

Beberapa kelainan jantung bawaan pada anak-anak sederhana dan tidak memerlukan perawatan.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention, cacat jantung bawaan pada bayi atau anak lebih kompleks dan mungkin memerlukan beberapa operasi yang dilakukan selama beberapa tahun.

Maka, penting untuk mengetahui dan mempelajari cacat jantung bawaan pada bayi tentunya bisa membuat Moms memahami kondisinya dan apa yang bisa Moms lakukan juga harapkan pasca melahirkan hingga beberapa bulan dan tahun mendatang.

Namun, Moms juga tidak ada salahnya untuk mengetahui dan menghindari faktor-faktor penyebab cacat jantung bawaan pada bayi.

Faktor-faktor Penyebab Cacat Jantung Bawaan pada Bayi

Ketahui Mengenai Penyebab Cacat Jantung Bawaan Pada Bayi.jpg

Foto: americanpregnancy.org

Dalam kebanyakan kasus, ketika seorang bayi dilahirkan dengan cacat jantung bawaan, tidak ada alasan yang diketahui untuk itu.

Beberapa jenis kelainan jantung bawaan dapat dikaitkan dengan kelainan jumlah kromosom bayi, mereka mungkin terkait dengan cacat gen tunggal atau karena faktor lingkungan.

Menurut University of Rochester Medical Center, dalam kebanyakan kasus, tidak ada penyebab jelas yang dapat ditemukan untuk kelainan jantung,.

Bahkan, hal ini sering dianggap disebabkan oleh banyak faktor, gen dan lingkungan.

Ini berarti gen dari kedua orang tua ditambah faktor lingkungan yang tidak diketahui menyebabkan masalah yang menyebabkan bayi memiliki cacat jantung bawaan.

Berikut faktor-faktor penyebab cacat jantung bawaan pada bayi lainnya.

Baca Juga: Hati-hati! Ternyata 5 Kebiasaan Ini Bisa Merusak Jantung

1. Faktor Ibu dan Cacat Jantung Bawaan

Ketahui Mengenai Penyebab Cacat Jantung Bawaan Pada Bayi 2.jpg

Foto: healthline.com

Sebagian besar kasus kelainan jantung bawaan tidak diketahui penyebabnya.

Tetapi, beberapa jenis cacat jantung bawaan lebih sering terjadi ketika ibu bersentuhan dengan beberapa jenis zat dalam beberapa minggu pertama kehamilan.

Inilah saatnya jantung bayi tumbuh.

Beberapa penyakit yang dimiliki seorang ibu atau obat-obatan untuk penyakit-penyakit ini dapat memengaruhi pertumbuhan jantung.

Penyakit atau obat-obatan lain tampaknya tidak berpengaruh pada jantung bayi.

Selalu berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Moms untuk informasi lebih lanjut.

Hal-hal ini dapat menyebabkan risiko lebih tinggi dari seorang ibu memiliki anak dengan cacat jantung bawaan:

  • Gangguan kejang dan kebutuhan untuk minum obat anti kejang
  • Mengambil lithium untuk mengobati depresi
  • Memiliki fenilketonuria (PKU) dan tidak tetap menjalani diet khusus PKU selama kehamilan
  • Diabetes tergantung insulin, terutama jika gula darah tidak terkontrol dengan baik
  • Lupus
  • Gangguan jaringan ikat
  • Kehamilan dari teknologi reproduksi terbantu (ART)
  • Konseling penting bagi wanita dengan penyakit kronis sebelum hamil.

2. Rubella atau Campak

Rubella atau campak pada ibu hamil diketahui menyebabkan cacat lahir.

Seorang wanita yang belum pernah mengalami rubella atau tidak divaksin MMR, maka harus berkonsutasi dengan dokter sebelum merencanakan kehamilan ataupun di awal kehamilan.

Hal ini dikarenakan, seorang ibu yang menderita rubella selama kehamilan memiliki peluang sangat tinggi untuk memiliki bayi dengan cacat lahir, termasuk cacat jantung bawaan.

Baca Juga: Setelah Rubella selama Kehamilan, Ini 5 Cara Merawat Diri

3. Faktor Riwayat Keluarga dan Cacat Jantung Bawaan

Ketahui Mengenai Penyebab Cacat Jantung Bawaan Pada Bayi 4.jpg

Foto: narayanahealth.org

Sekitar 1% dari semua anak dilahirkan dengan cacat jantung bawaan.

Secara keseluruhan ada 3 kali peningkatan risikonya, jika dalam keluarga terdapat anggota yang mengalami hal ini.

Beberapa cacat jantung memiliki pewarisan autosom-dominan.

Ini berarti bahwa dengan setiap kehamilan, orang tua dengan cacat memiliki peluang 50% untuk memiliki anak dengan cacat jantung yang sama.

Laki-laki dan perempuan sama-sama terpengaruh. Ada juga kemungkinan 50% bahwa bayi tidak akan terpengaruh.

Ibu hamil dengan cacat jantung bawaan harus berbicara dengan konselor genetik atau spesialis genetik sebelum hamil.

Dalam keluarga dengan cacat jantung bawaan pada orang tua atau keluarga bisa berkonsunltasi dengan dokter mengenai ekokardiografi janin.

Tes ini dapat dilakukan pada trimester kedua, sekitar 18 hingga 22 minggu kehamilan.

4. Kelainan Kromosom

Kromosom adalah struktur dalam sel yang mengandung gen Moms.

Gen mengandung kode untuk sifat seperti warna mata dan golongan darah.

Biasanya, ada 46 kromosom di setiap sel tubuh. Terlalu banyak atau terlalu sedikit kromosom menyebabkan masalah kesehatan dan cacat lahir.

Kerusakan struktural kromosom kadang-kadang dapat terjadi ketika sepotong kromosom hilang atau mungkin diduplikasi.

Hal ini jugalah yang menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

Masalah dengan kromosom yang mengarah ke sindrom genetik, seperti down syndrome, yang sering mengakibatkan risiko lebih tinggi masalah jantung pada bayi.

Pada bayi dengan kelainan kromosom, dapat dipastikan sekitar 30% akan memiliki kelainan jantung.

Sejumlah masalah kromosom yang terkait dengan cacat jantung bawaan pada bayi, di antaranya adalah:

  • Sindrom Down (trisomi 21)
  • Trisomi 18 dan trisomi 13
  • Sindrom Williams
  • Sindrom Turner
  • Sindrom Cri-du-chat
  • Sindrom Wolf-Hirshhorn
  • Sindrom DiGeorge (22q11)

Analisis kromosom dapat dilakukan dari sampel darah kecil.

Tes mencari masalah kromosom pada anak dengan cacat jantung bawaan.

Hal ini tentunya menunjukkan apakah kromosom yang menyebabkan masalah.

Baca Juga: Bukan Hanya Sindrom Down, Kenali Juga Tipe Kelainan Kromosom pada Balita Lainnya

5. Cacat Gen Tunggal

Ketahui Mengenai Penyebab Cacat Jantung Bawaan Pada Bayi 5.jpg

Foto: healthprep.com

Ada sekitar 70.000 gen pada 46 kromosom di setiap sel tubuh.

Gen datang berpasangan. Dalam setiap bayaran, 1 gen diwarisi dari ibu, dan yang lainnya dari ayah.

Gen membantu mengendalikan sifat kita. Dan mereka juga dapat menyebabkan masalah kesehatan karena perubahan gen (mutasi).

Ketika satu gen diubah, sejumlah masalah kesehatan dapat terjadi.

Ketika beberapa masalah kesehatan terjadi dari 1 penyebab genetik, itu disebut sindrom.

Beberapa sindrom genetik yang memiliki tingkat kelainan jantung yang lebih tinggi meliputi:

  • Sindrom Marfan
  • Sindrom Smith-Lemli-Opitz
  • Sindrom Ellis-van Creveld
  • Sindrom Holt-Oram
  • Sindrom Noonan
  • Mucopolysaccharidosis
  • Alagi
  • Sindrom lle

Jika bayi dilahirkan dengan cacat jantung bawaan dan mungkin memiliki sindrom genetik, maka dokter yang spesialisasi dalam genetika (ahli genetika klinis) bisa diminta untuk memeriksa dan menguji Si Kecil.

Namun, apabila seorang anak telah didiagnosis dengan masalah kromosom atau genetik lainnya, bicarakan dengan konselor genetik untuk membantu menentukan risiko cacat jantung pada anak-anak yang akan datang.

Nah, saat Moms sedang merencanakan kehamilan alangkah lebih baiknya berkonsultasi dengan dokter, jika memang memiliki faktor-faktor berisiko tersebut.

Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi dan menghindari risikonya.

Itulah penjelasan tentang penyebab cacat jantung bawaan pada bayi, Moms. Semoga Moms bisa lebih mengerti tentang kondisi ini, ya.

Baca Juga: Ini 5 Cara Mengolah Makanan yang Tepat untuk Penderita Penyakit Jantung

Artikel Terkait