PASCA MELAHIRKAN
11 September 2019

5 Tips Menyusui Bayi dengan Puting Terbalik

Apa itu puting terbalik? Apakah Moms bisa menyusui jika memiliki puting terbalik?
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Orami

Moms, biasanya payudara memiliki berbagai bentuk dan ukuran serta jenis puting yang menyebabkan variasi.

Kurang lebih 90% wanita memiliki puting yang menonjol saat istirahat dan karena sarat dengan ujung saraf, menjadi ereksi karena rangsangan seperti sentuhan, dingin, dan lainnya.

Nah, Moms sisanya 10% memiliki puting yang berbeda seperti puting terbalik atau inverted nipple, “Puting yang terbalik lipat ke dalam alih-alih menunjuk keluar. Ibu dengan puting terbalik mungkin kesulitan memulai menyusui karena bayi lebih mudah menahan puting saat ereksi,” terang Kirtly Jones, MD, Obsetri dan Ginekologi, Endokrinologi Reproduksi di Fakultas Kedokteran Universitas Utah.

Baca Juga: Penyebab Tifus pada Anak dan Penanganannya

Dilansir dari VeryWellHealth, puting terbalik merupakan kondisi yang Moms alami sejak lahir. Ini biasanya terjadi ketika jaringan payudara melekat erat ke dasar puting susu, cukup mencegahnya keluar, atau karena pemendekan saluran susu sendiri, yang melewati payudara dan membuka ke atas putting susu.

Cara Mengetahui Puting Terbalik

knp puting pydr tidak menonjol hero banner magz (1510x849)

Menurut asisten professor klinis di Departemen kedokteran keluarga dan komunitas di Universitas California, Sarah A. Marshall, MD, ada cara mengetahui puting terbalik atau tidak karena hanya dengan dengan memandanginya tidak akan memberitahu Moms jawabannya.

“Ibu bisa melakukan tes cubit. Caranya, kompres dengan lembut areola Anda (area gelap sekitar susu) sekitar satu inci di belakang putting Anda. Jika puting menyusut atau menjadi cekung, itu dianggap terbalik,” katanya.

Apabila puting menjadi ereksi selama tes cubit, maka tidak benar-benar terbalik dan tidak memerlukan perawatan khusus.

Tips Menyusui dengan Puting Terbalik

Walaupun memiliki keadaaan puting terbalik, Moms tetap bisa menyusui dengan beberapa cara, yaitu:

1. Pastikan Si Kecil Mendapatkan Pelekatan yang Dalam

menyusui.jpg

Jika Si kecil dapat membuka lebar dan menutup mulutnya lebih jauh ke belakang payudara, maka ia dapat menempel dengan kuat pada puting, areola, dan jaringan payudara di bawahnya.

Sehingga, menjepit hanya pada puting susu tidak hanya tidak efisien untuk mengeluarkan ASI tetapi dapat menyebabkan rasa sakit saat menyusui.

Untuk membantu Si Kecil mendapatkan pelekatan yang bagus, Moms harus meletakkan ibu jari di atas payudara, dan posisikan empat jari lainnya di bawahnya.

Tarik sedikit jaringan payudara ke arah dinding dada Moms untuk membantu mengeluarkan puting susu.

Gosok bibir atau pipi Si Kecil dengan puting susu ke arah atap mulutnya. Ketika Si Kecil mengunci, bibirnya harus melebar.

2. Intensitas Menyusui yang Sering

Menyusui dengan sering

Moms, sesegera mungkin setelah melahirkan mempraktikkan menyusui saat payudara lebih lembut.

Mereka akan menjadi lebih kencang dalam beberapa hari ketika ASI Anda masuk, dan ini membuat puting terbalik lebih sulit untuk diikat.

Baca Juga: 5 Bentuk Mom Shaming Pada Ibu Rumah Tangga yang Mungkin Moms Alami

3. Gunakan Alat Pompa Payudara

Alat Pompa Payudara

Tepat sebelum Moms menyusui Si Kecil, pompa payudara sebentar secara manual atau otomatis. Hal ini akan membuatnya lebih mudah menyusu dengan menarik keluar puting Moms dan melunakkan payudara.

Selain itu, Moms pun dapat menggunakan pompa secara teratur di antara sesi menyusui untuk membantu mengeluarkan puting susu dan untuk merangsang pasokan ASI saat Moms dan Si Kecil belajar untuk menyusui serta mengatasi tantangannya.

Moms dapat terus menggunakan pompa payudara untuk membantu mengeluarkan puting selama itu nyaman dan efektif. Akhirnya, pompa dapat membantu memecah adhesi jaringan yang menyebabkan puting susu terbalik.

4. Coba Nipple Everter

Nipple Everter.jpg

Alat ini dirancang untuk membantu mengeluarkan puting terbalik, produk ini adalah perangkat dengan flens yang terpasang pada bohlam.

Tepat sebelum menyusui, letakkan flense di atas putting Moms dan peras bagian ujungnya. Hisap yang dihasilkan dengan lembut dapat menarik puting keluar.

Ini bisa dipakai selama kehamilan untuk mempersiapkan puting terbalik untuk menyusui. Tapi, perlu diingat jangan memakainya jika Moms berisiko melahirkan prematur karena dapat menyebabkan kontraksi uterus.

5. Kunjungi Konsultan Laktasi

apa itu konsultan laktasi hero

Bila segala hal telah Moms lakukan tapi masih memiliki kekhawatiran bisa menyusui karena puting terbalik maka kunjungi konsultan laktasi.

Juga hubungi mereka saat Moms sakit ketika secara bertahap puting ditarik keluar, atau pecah-pecah jika puting terbalik setelah menyusui.

Konsultan laktasi dapat membantu Moms meminimalkan masalah ini dan menawarkan lebih banyak nasihat tentang menyusui Si Kecil.

Baca Jug : 7 Manfaat Beras Merah untuk Bayi

Terakhir yang perlu diingat, puting seperti bagian tubuh lainnya, berubah seiring bertambahnya usia. Sehingga, penting bagi Moms untuk memahami puting, supaya dapat melaporkan bila ada perubahan. Jadi, jangan menyerah untuk meng-ASI-hi ya, Moms!

Artikel Terkait