KESEHATAN
24 Oktober 2019

Alergi Tabir Surya, Kenali Gejala dan Cara Penanganannya

Waspada kulit sensitif rentan terkena alergi tabir surya
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Di tengah musim kemarau seperti sekarang ini, tabir surya tampaknya sudah jadi salah satu item wajib ya Moms. Tabir surya ini membantu menjaga kulit kita dari jahatnya sinar matahari yang menjadi salah satu penyebab kanker kulit.

Menurut Skin Cancer Foundation, setiap kali kita pergi ke luar dengan tabir surya, maka akan menurunkan risiko untuk mengembangkan karsinoma sel skuamosa atau salah satu jenis kanker kuli hingga sekitar 40 persen.

Selain itu, risiko kita mendapatkan melanoma juga menurun sebesar 50 persen. Tidak hanya itu, bahkan ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa tabir surya juga membantu mengurangi risiko penuaan kulit.

Sayangnya, bagi sebagian orang, menerapkan jenis tabir surya tertentu ternyata dapat menyebabkan alergi kulit.

"Banyak pasien datang ke praktek alergi saya dan mereka mengalami ruam setelah menggunakan produk, tabir surya," kata Dr Clifford Bassett, direktur medis Allergy and Asthma Care of New York, seperti dikutip dari CBSnews.com

Jika Moms termasuk yang memiliki kulit sensitif atau alergi sebaiknya Moms mulai mencermati bagaimana kulit bereaksi setelah menggunakan tabir surya.

Tanda-tanda bahwa suatu produk mungkin mengiritasi kulit umumnya tidak segera muncul, mereka dapat memakan waktu hingga beberapa hari untuk muncul.

Agar Moms tidak sampai terkena dampak dari alergi tabir surya, ini hal-hal yang harus diketahui.

Baca Juga: Jangan Remehkan Tabir Surya, Ini 3 Hal yang Akan Terjadi Saat Sunburn!

Pahami Bahan di Tabir Surya yang Kita Gunakan

Applying sunscreen (1).jpg

Ada dua jenis tabir surya, yakni chemical sunscreen atau tabir surya kimia dan physical sunscreen atau tabir surya mineral.

Menurut Dr. Joshua Zeichner, MD, Direktur penelitian kosmetik dan klinis di departemen dermatologi di Rumah Sakit Mount Sinai, New York City, tabir surya kimia adalah senyawa berbasis karbon, juga dikenal sebagai molekul organik.

“Mereka melindungi kulit dari sinar ultraviolet (UV) yang berbahaya dengan menyerap energi dan mencegahnya melewatinya,” ujarnya seperti dikutip dari everydayhealth.com.

Menurut American College of Allergy, Asthma, and Immunology, bahan kimia tabir surya yang telah ditemukan paling umum menyebabkan reaksi alergi pada kulit adalah oxybenzone (benzophenone-3), dibenzoylmethanes, cinnamates, dan benzophenones.

Bahan-bahan lain seperti PABA (asam para-aminobenzoic) juga telah terbukti menyebabkan reaksi alergi tetapi jarang digunakan dalam tabir surya di Amerika Serikat.

Sementara, tabir surya yang dikenal sebagai tabir surya fisik atau mineral bebas dari bahan organik (alias bahan kimia). Tabir surya jenis ini hanya mengandung titanium dioksida yang dikombinasikan dengan seng oksida untuk menghalangi sinar UV.

Mineral tabir surya cukup efektif dan cenderung kurang mengiritasi daripada tabir surya kimia. Tetapi mungkin lebih sulit untuk menyebar pada kulit dan dapat meninggalkan tampilan putih atau abu.

“Mineral tabir surya direkomendasikan untuk anak-anak kecil, karena mereka tidak memiliki filter kimia yang lebih mungkin menyebabkan iritasi kulit atau alergi,” tambah Zeichner.

Memilih antara tabir surya kimia atau mineral adalah pilihan pribadi, tetapi jangan percaya resep tabir surya alami atau buatan rumah yang mungkin Anda temukan di internet.

Sebuah penelitian yang diterbitkan online pada Mei 2019 dalam jurnal Health Communication memperingatkan bahwa opsi DIY ini, yang cenderung menggunakan bahan-bahan seperti minyak kelapa, shea butter, seng, lilin lebah, minyak zaitun, minyak wortel, minyak raspberry, minyak lavender, dan minyak alpukat, mungkin menawarkan perlindungan UV yang tidak memadai dan meningkatkan risiko terkena kanker kulit dibandingkan dengan menggunakan tabir surya yang tersedia secara komersial.

Baca Juga: Maksimalkan Tabir Surya Bayi Dengan 3 Cara Ini

Tanda dan Gejala Alergi Tabir Surya

Sunscreen2 (1).jpg

Menurut Anna Feldweg, MD, asisten profesor kedokteran di Harvard Medical School, ada dua cara bagaimana alergi tabir surya umumnya muncul, yakni sebagai alergi kontak atau fotoalergi kontak.

Dengan alergi kontak, Dr. Feldweg menjelaskan, Moms akan mendapatkan ruam di mana produk itu diterapkan. Tetapi dalam fotoalergi kontak, reaksinya adalah karena interaksi antara bahan kimia tabir surya dan sinar matahari.

“Sehingga Anda mendapatkan ruam di mana tabir surya itu diterapkan tetapi hanya sekali ketika kulit terkena sinar matahari," katanya.

Alergi tabir surya juga bisa muncul saat moms baru pertama kali mulai menggunakan tabir surya. Tapi bisa juga alergi tersebut baru berkembang setelah moms bertahun-tahun menggunakan tabir surya.

“Anda mungkin mengalami reaksi alergi segera atau beberapa hari setelah menggunakan tabir surya,” ungkapnya.

Menurut Zeichner, ini adalah beberapa tanda alergi tabir surya:

  • Kulit merah
  • Gatal
  • Pembengkakan
  • Ruam
  • Lepuh yang terisi cairan

Gejala lain mungkin termasuk:

  • Biduran
  • Timbul benjolan
  • Berdarah
  • Timbul rasa sakit

Pelajari Faktor Risiko untuk Alergi Tabir Surya

Sunscreen 3 (1).jpg

Jika Moms memiliki riwayat eksim atau alergi lain, Moms lebih mungkin lebih mengembangkan alergi terhadap bahan kimia tabir surya.

Selain itu, bahan-bahan tabir surya ini juga dapat menimbulkan reaksi alergi melalui sistem kekebalan tubuh. Selain itu, kalau kita termasuk orang yang memiliki kulit sensitif, bahan kimia tabir surya juga mungkin langsung menyengat kulit kita.

“Anda juga mungkin berisiko lebih tinggi terkena alergi tabir surya jika Anda menderita dermatitis kontak dengan produk lain atau jika alergi tabir surya terjadi pada keluarga Anda,” papar Zeichner.

Baca Juga: Viral Foto Wajah Rusak Akibat Sinar Matahari, Ini Cara Pilih Sunscreen yang Cocok

Periksa Alergi dengan Melakukan Tes Patch

Applying sunscreen 1 (1).jpg

Pengujian dengan patch adalah suatu proses di mana bahan-bahan khusus diterapkan pada kulit dan dibiarkan selama 48 jam untuk menentukan apakah kita mengalami reaksi alergi.

Menurut Zeichner, kita dapat melakukan tes patch ini di rumah dengan mengoleskan tabir surya ke area kulit tertentu untuk memastikan kita tidak mengembangkan reaksi.

Jika Moms tahu bahan kimia apa yang bisa menyebabkan alergi, moms dapat memilih tabir surya yang tidak mengandung bahan-bahan tersebut.

Sementara jika Moms memiliki riwayat alergi kulit atau kulit sensitif, gunakan tabir surya khusus mineral untuk menghindari reaksi alergi.

Jika Moms mengalami alergi tabir surya, segera bersihkan kulit. Jika perlu, Moms dapat menggunakan hidrokortison 1 persen bebas untuk meredakan peradangan tapi dalam kasus yang tidak terlalu parah, bisa juga menggunakan pelembab lembut.

Jauhi sinar matahari untuk sementara, sampai kulit sembuh, karena paparan sinar matahari dapat memperburuk reaksi alergi yang ada. Reaksi alergi ini mungkin memakan waktu beberapa hari.

Kapan Mengunjungi Dokter?

Sunscreen (1).jpg

Jika Moms memiliki alergi tabir surya dengan gejala cukup berat. Seperti demam, kedinginan, mual, atau kesulitan bernapas atau kulit melepuh, terbuka.

Kemudian jika Moms sudah berupaya mengobati reaksi alergi namun tidak juga membaik, maka Moms harus mengunjungi dokter kulit untuk evaluasi lebih lanjut.

Nah, itulah hal-hal yang perlu Moms ketahui tentang alergi tabir surya. Apa Moms pernah mengalaminya?

(SERA)

Artikel Terkait