KESEHATAN
2 Oktober 2019

Apa Saja Ciri-Ciri Usus Buntu Pecah? Yuk, Kenali dan Segera Tangani!

Selain meradang, usus buntu juga bisa pecah, Moms!
Artikel ditulis oleh Irene Anindyaputri
Disunting oleh Orami

Moms mungkin sudah sering dengar soal radang usus buntu. Kondisi ini terjadi ketika organ berbentuk kantong kecil yang terhubung dengan usus besar dan usus halus di perut mengalami infeksi.

Nah, hati-hati karena usus buntu yang meradang terus bisa pecah dan menyebabkan masalah yang lebih serius. Jadi apa saja ciri-ciri usus buntu pecah dan apa yang harus dilakukan? Cari tahu penjelasannya di bawah ini yuk, Moms.

Kenapa Usus Buntu Bisa Pecah?

usus buntu1.jpg

Sebelum mengulik lebih jauh soal ciri-ciri usus buntu pecah dan cara menanganinya, mari mengulik bagaimana terjadinya usus buntu pecah.

Menurut seorang pakar dari Rowan School of Osteopathic Medicine di Amerika Serikat, dr. Jennifer Caudle, usus buntu akan pecah bila radang usus buntu tidak ditangani sampai tuntas.

Biasanya usus buntu mengalami peradangan karena tersumbat, sehingga bakteri terus berkembang biak dan menyebabkan infeksi.

Nah, bila sumbatan dan infeksi ini tidak segera diobati, banyaknya bakteri dan nanah yang dihasilkan akibat infeksi tersebut akan semakin menyumbat usus buntu.

Lama-lama, usus buntu pun akan sobek atau pecah karena sudah tidak bisa menahan sumbatan lagi. Menurut dr. Jennifer, usus buntu pecah adalah kondisi gawat darurat yang harus segera ditangani oleh dokter di rumah sakit.

Bila tidak segera ditangani, usus buntu pecah dapat menyebabkan kematian.

Karena itu, penting sekali bagi Moms untuk mempelajari apa saja ciri-ciri usus buntu pecah sebelum terlambat.

Sebuah penelitian yang dimuat dalam Journal of the American College of Surgeons menguak bahwa risiko usus buntu pecah hanyalah 2 persen jika Moms langsung periksa ke dokter setelah menyadari adanya ciri-ciri usus buntu.

Akan tetapi, bila dalam waktu 36 jam Moms tidak langsung memeriksakan gejalanya ke dokter, risiko usus buntu pecah bisa meningkat hingga dua kali lipat.

Baca Juga: Apakah Penyakit Lupus Dapat Disembuhkan?

Ciri-Ciri Usus Buntu Pecah

penyebab perut sebelah kanan sakit 2.jpg

Kadang ciri-ciri usus buntu bisa disalahartikan dengan penyakit pencernaan lainnya. Misalnya sakit maag, flu perut, atau keracunan makanan.

Akibatnya, Moms mungkin mengabaikan gejala awalnya sehingga tanpa sadar, radang usus buntu pun terus bertambah parah hingga berisiko menyebabkan usus buntu pecah.

Dilansir dari Healthline, ciri-ciri usus buntu pecah yang harus Moms pantau di antaranya:

  • Sakit perut yang dimulai dari pusar, lalu menjalar ke bagian perut kanan bawah
  • Mual dan muntah-muntah
  • Demam tinggi
  • Sakit perut bertambah parah saat berdiri, jalan, bersin, atau batuk
  • Tidak nafsu makan
  • Sembelit atau diare
  • Perut membesar atau membengkak

Baca Juga: 4 Cara Cepat Mengatasi Asam Lambung Naik

Penanganan Usus Buntu Pecah

Sakit Perut Bagian Bawah, Apa Penyebab dan Cara Mengatasinya?

Ketika Moms mencurigai ciri-ciri usus buntu pecah yang sudah disebutkan di atas, langsung kunjungi IGD atau klinik terdekat.

Ini adalah kondisi gawat darurat karena isi usus buntu yang sobek akan bocor ke dalam perut. Maka dalam kebanyakan kasus, Moms atau Si Kecil perlu segera menjalani operasi pengangkatan usus buntu.

Melansir American Pediatric Surgical Association, bila nanah yang bertumpuk sudah terlalu banyak, dokter mungkin perlu menyedotnya terlebih dahulu sebelum melakukan operasi.

Dokter juga akan memberikan pengobatan antibiotik untuk melawan infeksi. Seberapa lama anak atau Moms perlu mengonsumsi antibiotik tergantung pada parah atau tidaknya kondisi usus buntu saat itu.

Baca Juga: Jangan Langsung Panik, Yuk Cari Tahu Penyebab Anak Muntah dan Cara Menanganinya

Karena itu, sebaiknya bila Moms mencurigai ciri-ciri usus buntu pecah atau punya pertanyaan tertentu, segera konsultasikan ke dokter sebelum terlambat.

(IA/ERN)

Artikel Terkait