PERNIKAHAN & SEKS
19 Oktober 2020

Berapa Lama Sperma Mampu Bertahan di Dalam Rahim? Ini Jawabannya!

Bisakah kita langsung hamil?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Amelia Puteri

Moms atau Dads mungkin pernah bertanya-tanya, berapa lama sperma mampu bertahan di dalam rahim?

Hamil (konsepsi) terjadi ketika sperma pria membuahi sel telur wanita. Bagi beberapa wanita ini terjadi dengan cepat, tetapi bagi yang lain bisa memakan waktu lebih lama.

Dari setiap 100 pasangan yang mencoba memiliki bayi, 80 hingga 90 akan hamil dalam 1 tahun. Sisanya akan membutuhkan waktu lebih lama, atau mungkin perlu bantuan untuk hamil.

Untuk memahami konsepsi dan kehamilan, ada baiknya untuk mengetahui tentang organ seksual pria dan wanita, dan memahami cara kerja siklus dan menstruasi bulanan wanita.

Menurut National Health Service (NHS), siklus menstruasi dihitung dari hari pertama menstruasi wanita (hari 1). Beberapa saat setelah haid dia akan berovulasi, dan kemudian sekitar 12-16 hari setelah ini dia akan haid berikutnya.

Siklus rata-rata membutuhkan waktu 28 hari, tetapi siklus yang lebih pendek atau lebih panjang adalah normal.

Kemungkinan besar kita akan bisa hamil jika berhubungan seks dalam satu atau dua hari setelah ovulasi (melepaskan sel telur dari ovarium).

Ini biasanya sekitar 14 hari setelah hari pertama haid terakhir Moms, jika siklus menstruasi sekitar 28 hari. Lalu apa itu ovulasi?

Ovulasi adalah titik dalam siklus menstruasi kita di mana salah satu ovarium melepaskan sel telur. Biasanya sel telur bertahan dalam sistem reproduksi wanita antara 12 dan 24 jam, ini bervariasi dari siklus ke siklus.

Siklus alami bekerja dengan cara mendeteksi ovulasi, hal ini dapat diketahui dengan adanya peningkatan suhu basal tubuh yang disebabkan oleh hormon menjelang hari ovulasi.

Suhu tubuh basal adalah suhu tubuh istirahat terendah yang diukur hingga 2 koma desimal.

Secara biologis, hari ovulasi adalah satu-satunya hari di mana kita bisa hamil, karena di sinilah sperma dan sel telur benar-benar bertemu.

Namun, sangat penting untuk mengetahui bahwa kita benar-benar subur sebelumnya dan tidak ada masalah. Tidaklah cukup untuk menghindari hubungan seks tanpa kondom pada hari ovulasi karena masih ada risiko kehamilan, hal ini disebabkan oleh kelangsungan hidup sperma.

Lalu, berapa lama sperma mampu bertahan di dalam rahim? Berikut ini penjelasannya.

Baca Juga: Perhatikan Lendir Serviks Sebagai Penanda Ovulasi

Berapa Lama Sperma Mampu Bertahan di Dalam Rahim?

Berapa Lama Sperma Mampu Bertahan di Dalam Rahim

Foto: Orami Photo Stock

Kelangsungan sperma mampu bertahan di dalam rahim bisa bervariasi karena sejumlah faktor. Perlu Moms ketahui bahwa jumlah waktu maksimal sperma dapat hidup dalam sistem reproduksi wanita adalah 5 hari.

Itulah mengapa hamil bisa terjadi jika kita melakukan hubungan seks tanpa kondom saat menstruasi. Jika Moms berovulasi segera setelah selesai menstruasi, sperma mungkin masih hidup dan dapat membuahi sel telur.

Beberapa sperma akan hidup untuk waktu yang lebih singkat, tergantung pada kondisi di vagina, saluran tuba, dan rahim, seperti konsistensi lendir serviks misalnya. Tanpa kondisi subur yang tepat, sperma akan mati dalam beberapa jam.

Jadi sekarang kita tahu bahwa dalam kondisi yang tepat, sperma mampu bertahan di dalam rahim hingga 5 hari. Dengan pemikiran ini, kita bisa menghitung masa subur menjadi 6 hari. Ini termasuk 5 hari sperma bisa bertahan, ditambah satu hari ovulasi.

Setelah siklus alami mengidentifikasi hari ovulasi, algoritma juga akan memperhitungkan kelangsungan hidup sperma yang berarti Moms akan selalu mendapatkan setidaknya 5 hari merah sebelum hari ovulasi yang diidentifikasi.

Moms akan mendapatkan lebih banyak hari merah jika algoritma masih mengenal dan siklus unik kita, yang membutuhkan waktu serta pengukuran yang konsisten.

Moms dapat mencatat lendir serviks saat memasukkan data ke dalam aplikasi Natural Cycles, aplikasi untuk mencatat konsepsi kita, tetapi ini tidak akan digunakan oleh algoritme untuk melihat tingkat kesuburan kita.

Memang jika mendengar hal ini, siklus menstruasi memang rumit, tetapi penting untuk diingat bahwa seorang wanita tidak bisa hamil setiap hari dalam siklusnya. Padahal, ia hanya subur selama 6 hari, hari ovulasi, dan 5 hari sebelumnya karena sperma masih hidup dalam sistem reproduksinya sebelum ovulasi terjadi.

Jendela subur yang dapat diidentifikasi ini, dipasangkan dengan peningkatan suhu tubuh yang dapat dideteksi di sekitar ovulasi, yang memungkinkan pelacakan kesuburan dan kontrasepsi digital menjadi pilihan bagi ribuan wanita.

Selain mengetahui berapa lama sperma mampu bertahan di dalam rahim, lalu berapa lama sperma dapat hidup di tempat lainnya?

1. Di Dalam Bak Mandi Air Hangat

Di bak mandi air panas, sel sperma tidak hidup lama sama sekali. Sperma tidak dapat bertahan lebih dari beberapa detik setelah terpapar bahan kimia dan air panas.

Kehamilan dari seseorang yang berejakulasi ke dalam bak mandi air panas akan sangat jarang dan kemungkinan besar bahkan tidak mungkin.

Dalam mandi air hangat yang tidak terlalu panas, sel sperma sepertinya bisa bertahan selama beberapa menit. Namun, sangat tidak mungkin sperma bisa menemukan jalan mereka melalui air bak mandi dan ke dalam vagina wanita.

Kehamilan yang terjadi dengan cara ini juga akan sangat sulit, bahkan tidak mungkin.

Namun, jika pasangan melakukan hubungan intim di dalam air, kemungkinan besar kehamilan juga terjadi karena sperma akan masuk langsung ke saluran reproduksi wanita.

Suhu luar dan lingkungan fisik tidak akan berdampak pada kelangsungan hidup sperma.

2. Kondisi Dingin

Membekukan sperma adalah pilihan bagi pria dengan kondisi medis yang dapat memengaruhi kesuburan. Para ilmuwan percaya bahwa sel sperma dapat bertahan tanpa batas waktu setelah dibekukan, selama suhunya tetap stabil.

Pada suhu serendah itu (-196° C), sel sperma berada dalam jenis mati suri, yang berarti bahwa semua fungsi esensial mereka telah berhenti sama sekali.

Pria membekukan sperma karena berbagai alasan. Banyak yang melakukannya karena mereka sedang menjalani perawatan infertilitas, atau menderita kanker atau kondisi medis lain yang berpotensi memengaruhi kesuburan mereka.

Membekukan sperma akan memungkinkan seorang pria untuk memiliki anak bahkan jika ia kehilangan kesuburannya karena kanker atau pengobatan kanker.

Baca Juga: 5 Variasi Kondom yang Bikin Momen di Ranjang Lebih Berkesan

3. Di Dalam Kondom

Sel sperma akan mati bila kontak dengan udara luar dalam hitungan detik sampai menit menjadi tidak fungsional lagi untuk membuahi.

Akan tetapi lain halnya bila sel sperma sudah masuk hingga vagina akibat penetrasi penis ke dalam vagina, dan sperma tidak kontak lama dengan lingkungan luar maka sperma dapat bertahan hingga 3 hari (72 jam) untuk membuahi.

Apabila cairan mani sudah mengering, maka sperma akan segera mati karena sperma hanya dapat bertahan beberapa menit saja di udara bebas.

Dan apabila kondom digunakan secara benar, maka perlindungan terhadap kehamilan sangatlah besar. 

Banyak hal yang bisa dilakukan untuk menjaga kesehatan tubuh yang juga dapat berdampak sama pada sperma. Cobalah beberapa tips berikut:

  • Jangan merokok atau menggunakan obat-obatan terlarang, terutama steroid anabolik.
  • Hindari kontak dengan racun seperti pestisida dan logam berat.
  • Batasi seberapa banyak alkohol yang kita minum.
  • Makan makanan yang sehat dan kendalikan berat badan.
  • Jaga skrotum tetap dingin, karena panas memperlambat pembuatan sperma. Untuk melakukan ini, hindari mandi air panas, kenakan boxer alih-alih celana dalam, dan cobalah untuk tidak memakai celana ketat.

Itu dia Moms, penjelasan mengenai berapa lama sperma mampu bertahan di dalam rahim. Jika Moms ingin cepat hamil, biasa mengikuti cara di atas untuk mengetahui kapan masa subur yang tepat agar bisa hamil ya.

Selamat mencoba, Moms!

Artikel Terkait