TRIMESTER 3
6 Agustus 2020

Posisi Bayi Sungsang, Ini Semua Hal yang Perlu Moms Ketahui!

Hampir semua ibu hamil berharap dan bertekad melahirkan secara normal, bukan?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Puteri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Tepat sebelum kelahiran, sebagian besar bayi berada dalam posisi kepala di rahim ibu. Terkadang, bayi berada di posisi paling bawah pertama (atau kaki pertama). Ini disebut kelahiran sungsang atau bayi sungsang.

Ketika semakin dekat dengan HPL (Hari Perkiraan Lahir), Moms harus terus memantau apakah Si Kecil dalam posisi sungsang?

Kondisi ini bisa kita ketahui dengan memeriksanya melalui pemeriksaan fisik, USG, atau keduanya. Jika hal ini terjadi pada Moms jangan panik dan stres ya, Moms.

Hanya karena posisi bayi itu sungsang, bukan berarti Moms harus secara otomatis menjalani operasi caesar, terlebih jika usia kehamilan Moms belum berusia 36 minggu.

Hal ini dikarenakan posisi bayi masih bisa berubah, lain halnya jika kehamilan sudah melewati HPL dan memerlukan perlu tindakan, kemudian posisi bayi masih sungsang, maka jalan terbaik adalah melakukan operasi caesar seperti anjuran dokter.

Beberapa orang berpikir bahwa Moms mungkin dapat mengubah posisi bayi sungsang untuk berbalik dengan cara tertentu, seperti berlutut dengan pantat mengarah ke udara dan kepala serta bahu mengarah ke tanah.

Pilihan lain yang mungkin bisa dilakukan adalah dengan akupuntur, ramuan tradisional yang disebut moksibusi, dan perawatan chiropraktik. Namun belum ada penelitian yang mendukungnya.

Yuk, cari tahu seperti apa penyebab, cara mengatasi, posisi bayi sungsang, dan cara mengatasi bayi sungsang berikut ini, Moms.

Baca Juga: Moms, Apa Sih Penyebab Bayi Sungsang?

Penyebab Bayi Sungsang

penyebab bayi sungsang

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip jurnal The Lancet, sekitar 3-4 persen dari semua kehamilan akan menghasilkan bayi sungsang. Kehamilan sungsang terjadi ketika bayi memiliki posisi kepala di atas di dalam rahim, sehingga kaki berada dekat dengan jalan lahir.

Dalam kehamilan "normal", bayi akan secara otomatis berubah di dalam rahim menjadi posisi kepala yang dekat di jalur lahir, untuk bersiap-siap terjadi persalinan.

Hal ini membuat kehamilan sungsang menghadirkan beberapa tantangan yang berbeda untuk ibu dan bayi. Kondisi ini juga memiliki beberapa penyebab lho, Moms.

Mengutip American College of Obstetricians and Gynecologists, tidak selalu diketahui mengapa bayi bisa sungsang.

Beberapa faktor yang dapat menyebabkan janin berada dalam posisi sungsang bisa karena Moms telah hamil sebelumnya, ada lebih dari satu janin di dalam rahim (kembar atau lebih), ada terlalu banyak atau terlalu sedikit cairan ketuban.

Selain itu, bisa juga karena bentuk rahim tidak normal atau memiliki pertumbuhan abnormal seperti fibroid, serta plasenta menutupi seluruh atau sebagian dari pembukaan uterus (plasenta previa), atau janin prematur.

Kadang-kadang janin dengan cacat lahir tertentu tidak akan berubah menjadi posisi kepala di bawah sebelum lahir. Namun, sebagian besar janin dalam presentasi sungsang dinyatakan normal.

Profesional perawatan kesehatan mungkin bisa mengetahui ke arah mana janin menghadap dengan meletakkan tangannya pada titik-titik tertentu di perut Moms.

Dengan merasakan di mana kepala janin, punggung, dan bokong janin berada, cara ini dimungkinkan untuk mengetahui bagian mana dari janin yang pertama kali dipresentasikan.

Selain itu, pemeriksaan dengan ultrasonografi atau pemeriksaan panggul dapat digunakan untuk mengonfirmasi apakah terjadi posisi bayi sungsang atau tidak.

Baca Juga: Melahirkan Normal dengan Posisi Bayi Sungsang, Bisakah?

Cara Mengatasi Bayi Sungsang

cara mengatasi bayi sungsang

Foto: Orami Photo Stock

Jika Moms mengetahui posisi bayi sungsang, jangan stres. Hanya karena dokter menganggap bayi sungsang bukan berarti Moms harus secara otomatis menjalani operasi caesar.

Penting juga untuk mengetahui bahwa teknik termudah untuk mengubah bayi sungsang membutuhkan usaha yang sangat rendah: cukup berikan waktu. Sebagian besar bayi melakukan sendiri sebelum tanggal jatuh tempo.

“Posisi bayi sungsang, adalah posisi di mana bagian terbawah tubuh janin di dalam rahim ibu adalah bokong,” tutur dr. Grace Valentine, Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan RS Pondok Indah - Puri Indah.

Menurut dr. Grace, posisi ini umum terjadi pada usia kehamilan di bawah 35 minggu. Sebagai cara mengatasi posisi bayi sungsang, ada beberapa cara yang dapat dilakukan.

Baca Juga: 9 Cara Mendapatkan Anak Kembar yang Bisa Dicoba

1. Metode Alami

Moms bisa menggunakan metode alami sebagai cara mengatasi posisi bayi sungsang, dengan melakukan gerakan sujud (menungging) secara rutin selama 5-10 menit, sebanyak 3-5 kali sehari.

Hindari membenarkan posisi sungsang janin dengan melakukan pijat tradisional ya, Moms. Ini karena ada risiko yang sangat membahayakan untuk janin.

2. Metode Medis

Perlu dicatat, bahwa cara mengatasi bayi sungsang ini hanya boleh dilakukan oleh tenaga medis, yaitu dokter spesialis kebidanan dan kandungan di fasilitas kesehatan yang memiliki fasilitas lengkap.

Metode ini juga dapat dilakukan setelah dokter menilai jenis posisi sungsang pada janin dan tergantung kondisi rahim dan kesiapan janin saat itu. Selain itu, cara ini tidak selalu berhasil dan efektif.

Bahkan bila berhasil, kemungkinan posisi bayi sungsang kembali juga masih bisa terjadi.

Metode versi luar ini juga dapat menimbulkan beberapa risiko, yaitu ketuban pecah dini, merangsang persalinan, dan pelepasan plasenta dari implantasinya yang menyebabkan perdarahan dan dapat membahayakan janin dalam kandungan.

Sebagian besar janin yang dilahirkan sungsang dilahirkan melalui persalinan caesar. Kelahiran normal yang terencana pada bayi sungsang tunggal dapat dipertimbangkan dalam beberapa situasi.

Baik kelahiran vagina dan kelahiran sesar memberikan risiko tertentu ketika posisi bayi sungsang. Namun, risiko komplikasi lebih tinggi dengan persalinan pervaginam dibandingkan dengan persalinan sesar pada bayi yang sungsang.

Baca Juga: Ini Cara Mengubah Posisi Bayi Sungsang, Jangan Sembarangan!

Posisi Bayi Sungsang

posisi bayi sungsang

Foto: Orami Photo Stock

Sebagian besar bayi akan pindah ke posisi "normal" untuk dilahirkan beberapa minggu sebelum kelahiran, dengan kepala bergerak lebih dekat ke jalan lahir. Kelahiran sungsang terjadi pada sekitar 1 dari 25 kelahiran penuh.

Moms mungkin ingin mencari tahu seperti apa posisi bayi sungsang, berikut ini beberapa posisinya, melansir dari American Pregnancy Association (APA).

1. Total Breech

Pada posisi bayi sungsang ini, bokong janin berada di bawah dengan kaki dilipat di lutut dan kaki di dekat bokong.

Baca Juga: Melahirkan Bayi Sungsang, Ini yang Harus Diperhatikan

2. Frank Breech

Pada posisi ini, bokong bayi berada dekat dengan jalan lahir dengan kaki menempel lurus di depan tubuhnya dan kakinya berada di dekat kepala.

3. Footling Breech

Pada posisi bayi sungsang ini, satu atau kedua kaki bayi mengarah ke bawah dan akan dilahirkan sebelum seluruh tubuhnya.

Beberapa bayi sungsang bisa mengubah posisi mereka secara alami di bulan terakhir kehamilan.

Jika ini adalah kehamilan Moms yang pertama dan bayi sungsang pada usia 36 minggu, kemungkinan bayi akan berubah posisinya secara alami sebelum melahirkan yaitu sekitar 1 banding 8.

Namun jika Moms sudah pernah melahirkan sebelumnya, maka kemungkinan bayi kedua yang sungsang untuk berubah pada minggu ke-36 adalah sekitar 1 banding 3.

Baca Juga: 5 Risiko Komplikasi Bayi Sungsang Setelah Lahir, Kenali Segera!

Cara Mencegah Posisi Bayi Sungsang

Pada dasarnya, menurut Dr. Ellen Giesbrecht seorang dokter di BC Women's Hospital, Vancouver, bahwa peluang Moms untuk memiliki bayi sungsang berkurang setiap minggu.

Sekitar 30 persen bayi sungsang pada usia kehamilan 30-32 minggu, hanya 3 persen yang masih sungsang pada saat usia kehamilan 37 minggu.

Lalu apa yang harus kita lakukan untuk mencegah posisi bayi sungsang? Tengok di sini, Moms, sesuai dengan saran dari Family Doctor.

1. ECV (External Cephalic Version)

5 Cara Mencegah Posisi Bayi Sungsang.jpg

Foto: kineticfix.com

Prosedur ini tentunya dilakukan di rumah sakit, klinik atau pusat perawatan kelahiran di bawah pantauan USG. Dokter akan menggunakan tangannya untuk memanipulasi posisi bayi dengan mendorong perut Moms dengan hati-hati.

Sebagai cara mengatasi posisi bayi sungsang, ECV biasanya paling baik dilakukan antara 35-38 minggu, setelah tidak ada yang berhasil. Tanda-tanda vital bayi dipantau sebelum dan sesudah prosedur.

Baca Juga: 5 Risiko Komplikasi Bayi Sungsang Setelah Lahir, Kenali Segera!

2. Akupuntur dan Moksibusi

5 Cara Mencegah Posisi Bayi Sungsang 2.jpg

Foto: irishtimes.com

Akupuntur dan Moksibusi adalah bentuk pengobatan Tiongkok dan akupuntur, tetapi berbeda dari jarum akupuntur, moksibusi menggunakan panas lembut dalam bentuk tongkat mugwort, yang terlihat agak seperti cerutu.

Hanya satu ujung yang menyala, dan ujung lainnya tidak menyala. Diaplikasikan dengan lembut ke titik tekanan pada ibu jari kaki wanita hamil (dikenal sebagai BL67).

Menurut dr. Giesbrecht, pada dasarnya meta-analisis akupuntur dan moksibusi menunjukkan tidak ada efek samping dan teknik ini tidak selalu terbukti membantu, namun tidak ada salahnya juga jika Moms ingin mencobanya.

Namun, merujuk pada penelitian di Eropa, ada beberapa yang mengatakan bahwa cara ini sangat baik dan membuktikan kemanjuran akupuntur pada posisi janin, sejak usia kehamilan 32 minggu.

3. Inversi dan Postur

5 Cara Mencegah Posisi Bayi Sungsang 3.jpg

Foto: spinningbabies.com

Mengutip Today's Parent, bidan Ruth Comfort merekomendasikan postur yang tepat kepada semua ibu hamil agar posisi janin yang optimal saat HPL dan menghindari kemungkinan bayi sungsang.

Selama 10 hingga 15 menit sebelum tidur, atau saat menonton TV, istirahatlah dalam pose menukik, jika Moms merasa nyaman. Posisi ini dipercaya mampu membantu merilekskan otot-otot panggul dan tarikan gravitasi di dalam rahim.

Lakukan secara berulang, maka segmen bawah rahim pun akan lebih rileks dan hal tersebutlah yang akan membuat kepala bayi menjadi memutar ke bawah.

Moms juga bisa mencoba beberapa rotasi panggul yang lembut, menggerakkan pinggul seolah-olah Moms sedang mencoba menari perut.

Baca Juga: Akupunktur untuk Meringankan Nyeri Punggung saat Hamil, Apakah Aman?

4. Berenang

5 Cara Mencegah Posisi Bayi Sungsang 4.jpg

Foto: myactivesg.com

Berenang, menurut Ruth Comfort, mungkin tidak memiliki hasil yang terbukti untuk membalikkan bayi sungsang, tetapi bisa cukup santai untuk wanita.

Ini adalah terapi untuk persendian yang lelah dan otot pegal di akhir kehamilan, dan itu tidak akan menyakiti bayi.

5. Musik

5 Cara Mencegah Posisi Bayi Sungsang 5.jpg

Foto: news.sanfordhealth.org

Teorinya adalah dengan mengarahkan lagu ke dasar tonjolan perut mungkin membujuk bayi yang kepalanya berada di dekat tulang rusuk beralih ke posisi kepala-bawah (juga dikenal sebagai vertex), lebih dekat ke leher rahim dan jalan lahir.

Namun, sebenarnya tidak ada bukti medis yang mendukung metode ini. Tetapi, tidak ada salahnya jika Moms ingin membuat janin mendengarkan musik di masa kehamilan.

Baca Juga: 4 Manfaat Berenang untuk Ibu Hamil, Bisa Ringankan Pembengkakan!

6. Chiropractics: Teknik Webster

WebsterTechnique1.jpg

Foto: elevationfamilychiropractic.com

Chiropractics dan, lebih khusus, teknik Webster, adalah tentang mengatasi asimetri di panggul dan tulang pinggul. Ini bisa menjadi cara untuk mencegah bayi sungsang.

Jika Moms terbiasa mengunjungi chiropractor secara teratur, mintalah untuk memeriksa ligamen yang lebih kencang atau lebih pendek.

"Metode ini adalah tentang meluruskan kembali panggul dan mengoptimalkan ruang untuk penurunan janin, tetapi percayalah pada insting Anda. Jangan melakukan apa pun yang membuatmu tidak nyaman," terang Comfort.

7. Memiringkan Panggul

cara mengatasi bayi sungsang

Foto: Orami Photo Stock

Posisi memiringkan panggul, pada dasarnya berarti berbaring di lantai dan mengangkat pinggul, dengan kaki berada di tanah dan lutut ditekuk. Ini juga dapat menjadi cara untuk mencegah posisi bayi sungsang.

Beberapa wanita juga memposisikan tubuhnya seperti papan setrika sehingga salah satu ujung tubuhnya ada di tepi sofa, dan ujung tubuh lainnya di lantai, membuat jembatan miring.

Berbaringlah dengan posisi kepala yang diletakkan di atas bantal dan kaki terangkat, selama 20 menit.

"Selain risiko sakit kepala, dan salah satu pasien saya menghantam papan setrika saat sedang berbaring di atasnya, tidak ada efek buruk dari metode ini," terang dr. Giesbrecht.

Baca Juga: Moms, Ini Dia Tabel Ukuran Janin dari Minggu ke Minggu!

Komplikasi Bayi Sungsang

komplikasi bayi sungsang

Foto: Orami Photo Stock

Secara umum, kehamilan bayi sungsang tidak berbahaya sampai tiba waktunya bagi bayi untuk dilahirkan. Dengan kelahiran sungsang, ada risiko yang lebih tinggi bagi bayi untuk tersangkut di jalan lahir dan pasokan oksigen bayi yang terputus melalui tali pusar.

Moms mungkin juga bertanya tentang metode paling aman bagi seorang wanita untuk melahirkan bayi sungsang.

Secara historis, sebelum persalinan sesar sering dilakukan, dokter, dan lebih sering bidan, diajarkan cara menangani persalinan sungsang dengan aman. Namun, kelahiran bayi sungsang memang punya risiko komplikasi lebih banyak daripada persalinan pervaginam.

Sebuah studi tahun 2000 dalam jurnal The Lancet, yang mengamati lebih dari 2.000 wanita di 26 negara menemukan bahwa secara keseluruhan, persalinan sesar yang direncanakan lebih aman untuk bayi daripada kelahiran pervaginam pada kehamilan sungsang.

Tingkat kematian bayi dan komplikasi secara signifikan lebih rendah dengan kelahiran sesar yang direncanakan untuk bayi sungsang.

Namun, tingkat komplikasi untuk ibu hampir sama pada kelompok sesar dan kelahiran. Operasi sesar adalah operasi besar, yang dapat memiliki tingkat komplikasi bagi ibu.

British Journal of Obstetrics and Gynecology juga meneliti studi yang sama dan menyimpulkan bahwa jika seorang wanita ingin melakukan persalinan pervaginam yang direncanakan dengan kehamilan bayi sungsang, mungkin masih ada kesempatan untuk melahirkan secara aman dengan penyedia yang terlatih.

Namun secara keseluruhan, sebagian besar penyedia layanan lebih memilih untuk mengambil rute teraman yang memungkinkan, sehingga operasi sesar dianggap sebagai metode persalinan yang lebih disukai pada kehamilan posisi bayi sungsang.

Itu dia Moms, penjelasan yang bisa diketahui tentang bayi sungsang mulai dari penyebab, cara mengatasi, posisi bayi sungsang, cara mencegah dan komplikasi pada bayi sungsang. Jangan lupa untuk berkonsultasi ke dokter kandungan bila Moms telah mengetahui posisi bayi yang sungsang. Semoga berguna.

Artikel Terkait