DI ATAS 5 TAHUN
7 September 2020

11+ Cara Mengatasi BAB Keras pada Anak 2 Tahun, Sudah Pernah Coba?

Kuncinya, perbanyak asupan serat dan cairan dalam pola makan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Puteri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Buang air besar keras pada anak umumnya terjadi bersamaan dengan sembelit, yaitu kondisi dimana frekuensi buang air besar kurang dari tiga kali dalam seminggu. Moms perlu tahu bagaimana cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun.

Menurut keterangan John Hopkins Medicine, buang air besar keras pada anak terjadi karena kontraksi usus yang terlalu lemah dan lambat sehingga usus menyerap terlalu banyak air.

Kondisi tersebut paling sering terjadi karena pola makan anak yang kurang serat, kurang cairan, dan terlalu banyak mengonsumsi makanan olahan.

Berita baiknya, buang air besar keras pada anak sebenarnya bisa dicegah dan diatasi dengan mudah di rumah. Yuk Moms, kita lihat bagaimana cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun berikut ini.

Baca Juga: Normalkah Bayi yang Baru Lahir Buang Air Besar Terus Menerus?

Cara Mengatasi BAB Keras pada Anak 2 Tahun

cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun

Foto: Orami Photo Stock

Dalam jurnal Oman Medical Journal, sembelit merupakan buang air besar yang jarang, disertai rasa sakit. Ini adalah salah satu masalah paling umum yang dihadapi orang tua dan penyedia layanan kesehatan.

Sejumlah besar anak, terutama dari kelompok usia yang lebih muda, dirujuk ke spesialis karena sembelit. Inkontinensia tinja hampir selalu dikaitkan dengan sembelit, yang menyebabkan hilangnya harga diri pada anak-anak.

Karena itu, Moms perlu tahu seperti cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun berikut ini.

1. Menjalankan Pola Makan Kaya Serat

Mengonsumsi makanan kaya serat dan menambah asupan cairan adalah salah satu cara mengatasi buang air besar keras pada anak yang alami dan efektif.

Seperti dijelaskan dalam situs National Institutes of Diabetes and Digestive and Kidney Disease, asupan ideal serat untuk anak adalah sekitar 14-30.8 gram serat setiap harinya.

Contoh makanan kaya serat yang baik dikonsumsi saat Si Kecil sedang sembelit di antaranya adalah:

  • Gandum utuh: Pasta dan roti gandum, beras merah, atau oatmeal.  
  • Legume: Kacang merah, kacang kedelai, atau kacang polong.
  • Buah: Apel dengan kulit, jeruk, pir, mangga, dan berbagai jenis berry.
  • Sayuran: Wortel, brokoli, atau sawi hijau.
  • Kacang-kacangan: Almond, kacang tanah, atau kacang kenari.

Pastikan Si Kecil juga banyak minum air putih atau mengonsumsi makanan berkadar air tinggi supaya feses mudah dikeluarkan ya, Moms.

Mengkonsumsi buah dan sayuran yang mengandung banyak serat dapat membantu pergerakan usus. Jika sereal beras adalah bagian dari makanan anak, gantilah dengan sereal barley.

Moms juga bisa memberikan jus buah sebagai cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun, karena ini akan meredakan sembelit.

Berikan sayuran seperti kacang-kacangan, bayam, ubi jalar, dan brokoli, serta buah-buahan seperti jeruk dan aprikot dalam makanan anak untuk mencegah sembelit.

2. Meningkatkan Konsumsi Probiotik

Mengonsumsi makanan atau minuman yang mengandung probiotik juga bisa menjadi cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun, meski efeknya tidak seampuh pada orang dewasa.

Moms bisa berikan Si Kecil asupan probiotik dari greek yogurt, roti sourdough, kefir, kacang polong, atau miso. Namun pastikan semuanya tidak mengandung terlalu tambahan banyak gula ya, Moms.

Baca Juga: Apa Perbedaan Probiotik dan Prebiotik untuk Anak?

3. Menggunakan Laksatif

Bila semua cara di atas sudah dilakukan dan Si Kecil masih sulit buang air besar karena feses yang keras, Moms bisa coba berikan laksatif atau pencahar sebagai cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun.

Menurut situs Kids Health, laksatif bisa bekerja dalam tiga cara, yaitu melembutkan feses agar mudah dikeluarkan, merangsang perut agar mudah mendorong feses keluar, atau mengosongkan seluruh isi perut.

Laksatif untuk mengatasi buang air besar keras yang bisa Moms berikan pada Si Kecil ada beberapa jenis, yaitu:

  • Laktulosa. Berbentuk cairan dan bisa dicampur dengan minuman lain.
  • Macrogol. Berbentuk bubuk dan harus dilarutkan dengan air.
  • Parafin cair/minyak mineral. Paling enak dicampur dengan jus jeruk atau susu coklat dingin.
  • Docusate/poloxamer. Berbentuk kapsul, tablet, atau obat tetes, dan cocok untuk digunakan oleh anak berusia dibawah 3 tahun.

Pastikan Si Kecil menggosok gigi setelah makan atau minum laksatifnya. Penggunaan macrogol juga sebaiknya dilakukan setelah berkonsultasi dengan dokter ya, Moms.

4. Berikan Jus Lemon

Mengutip Parenting First Cry, jus lemon berfungsi sebagai obat yang bagus untuk sembelit pada bayi dan balita. Lemon mengandung vitamin C yang tinggi, yang membantu menarik air ke dalam usus.

Saat kandungan air meningkat di usus, ini membantu melunakkan tinja dan merangsang buang air besar. Cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun ini juga bisa dilakukan.

Campur jus setengah lemon dalam segelas air hangat, tambahkan madu ke dalamnya dan berikan kepada Si Kecil. Idealnya, sebaiknya dikonsumsi pagi hari dengan perut kosong.

Meminumnya di pagi hari akan merangsang anak buang air besar dan membantu meringankan sembelit. Selain jus lemon, Moms juga bisa memberikan jus apel kepada jika ia menderita sembelit.

5. Minum Air

Ini mungkin tampak tidak masuk akal, tetapi terkadang orang tua gagal melacak apakah anak-anak mereka cukup minum air atau tidak. Minum air sebagai cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun.

Air sangat penting untuk memastikan pencernaan dan aliran makanan melalui saluran usus. Minum air yang cukup juga mencegah kotoran menjadi kering. Jadi pastikan anak tetap terhidrasi.

Baca Juga: Anak Susah Minum Air Putih, Ini 4 Cara Memenuhi Kebutuhan Cairannya

6. Campurkan Madu dan Biji Rami

Madu membantu memperkuat sistem kekebalan dan juga membantu sistem pencernaan. Ini bisa menjadi cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun. Tambahkan 1-2 sendok madu ke segelas susu dan berikan kepada anak saat perut kosong.

Biji rami juga dapat membantu mengatasi sembelit. Rebus beberapa biji rami dalam air selama beberapa waktu, lalu saring dan berikan air tersebut kepada anak. Ini akan mencegah sembelit dan BAB yang keras.

7. Lakukan Aktivitas Fisik dan Mandi Air Hangat

Tidak adanya aktivitas fisik menyebabkan masalah pencernaan dan penurunan metabolisme, yang memperparah gejala sembelit. Membuat anak sibuk dan melakukan aktivitas fisik setiap hari akan merangsang buang air besar.

Pastikan anak bermain di luar ruangan setidaknya selama satu jam setiap hari, sebagai cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun. Untuk meredakan sembelit, Moms juga bisa memandikan Si Kecil dengan air hangat.

Tambahkan beberapa sendok soda kue ke dalam air mandinya dan biarkan anak bersantai di dalamnya selama sepuluh hingga lima belas menit.

8. Berikan Buah Blackberry

Buah blackberry sangat berguna dalam menstimulasi gerakan peristaltik. Ini adalah gerakan tak disengaja di saluran pencernaan yang terjadi secara bergelombang dan membantu mendorong makanan ke depan.

Ini membantu mengatur ulang gerakan usus ke rutinitas biasa dan menjadi cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun. Makan blackberry dengan mengencerkannya dengan air saat perut kosong.

Baca Juga: 5 Manfaat Pisang untuk Kesehatan Anak, Moms Wajib Tahu!

9. Buat Campuran Pisang dan Air Panas

Campuran pisang dan air panas adalah obat yang cukup populer untuk sembelit dan cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun.

Menggabungkan pisang dengan air panas, dan mengonsumsinya di pagi hari, diketahui dapat membantu pencernaan, yang pada akhirnya membantu meredakan masalah sembelit pada Si Kecil.

10. Suplemen Serat atau Pelunak Feses yang Dijual Bebas

Mengutip Mayo Clinic, jika anak tidak mendapatkan banyak serat dalam makanannya, menambahkan suplemen serat yang dijual bebas, seperti Metamucil atau Citrucel, dapat membantu sebagai cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun.

Namun, anak perlu minum setidaknya sekitar 1 liter air setiap hari agar produk ini bekerja dengan baik. Tanyakan kepada dokter anak untuk mengetahui dosis yang tepat untuk usia dan berat badan anak.

Supositoria gliserin dapat digunakan untuk melunakkan tinja pada anak yang tidak dapat menelan pil. Bicarakan dengan dokter anak tentang cara yang benar untuk menggunakan produk ini.

11. Enema Rumah Sakit

Kadang-kadang seorang anak mungkin mengalami sembelit yang parah sehingga dia perlu dirawat di rumah sakit untuk waktu yang singkat untuk diberikan enema yang lebih kuat yang akan membersihkan usus (disimpaksi) sebagai cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun.

12. Berikan Pijatan Perut yang Lembut

Mengutip Live Well, untuk bayi dan anak kecil, memijat perut dan melakukan gerakan bersepeda kaki adalah tindakan yang bagus untuk membantu buang air besar.

Moms juga dapat memijat anus Si Kecil dengan jari, atau memasukkan kapas dengan lembut untuk membantu merangsang buang air besar. Tindakan ini aman dan tidak terlalu traumatis bagi bayi atau orang tua.

Baca Juga: Ini Cara Pijat Bayi yang Tepat Menurut Dokter Anak, Yuk Pelajari!

Penyebab Sembelit dan BAB Keras pada Anak

penyebab anak sembelit

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip Healthy Children, sembelit sering terjadi karena berbagai alasan, yaitu pola makan, penyakit, menahan BAB, dan faktor lainnya.

1. Pola Makan

Perubahan pola makan, atau kekurangan serat atau cairan dalam pola makan anak, dapat menyebabkan sembelit.

2. Penyakit Tertentu

Jika anak sakit dan kehilangan nafsu makan, perubahan pola makan dapat merusak sistemnya dan menyebabkannya sembelit.

Sembelit mungkin merupakan efek samping dari beberapa obat. Sembelit dapat terjadi akibat kondisi medis tertentu, seperti hipotiroidisme (kelenjar tiroid yang kurang aktif).

3. Menahan untuk BAB

Anak mungkin menahan kotorannya karena alasan yang berbeda. Ia mungkin menahan diri untuk menghindari rasa sakit akibat buang air besar yang keras, yang dapat menjadi lebih menyakitkan jika anak Anda mengalami ruam popok yang parah.

Atau dia mungkin berurusan dengan masalah tentang kemandirian dan kontrol, kondisi ini umum terjadi antara usia 2 dan 5 tahun.

Si Kecil mungkin juga menahan diri karena dia tidak ingin berhenti bermain, atau anak mungkin menahan diri ketika dia jauh dari rumah, di perkemahan, atau di sekolah, karena malu atau tidak nyaman menggunakan toilet umum.

Baca Juga: 4 Penyebab Buang Air Besar Berdarah Pada Balita

4. Perubahan Lainnya

Secara umum, perubahan apa pun dalam rutinitas anak, seperti bepergian, cuaca panas, atau situasi stres, dapat memengaruhi kesehatannya secara keseluruhan dan fungsi ususnya.

Jika tidak melakukan cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun, kondisi anak mungkin akan bertambah parah. Semakin lama feses tetap berada di dalam saluran usus bagian bawah, semakin besar, kencang, dan kering.

Kemudian menjadi lebih sulit dan menyakitkan untuk buang air besar. Anak mungkin menahan tinja karena rasa sakit. Ini menciptakan lingkaran setan.

Beberapa gejala dari anak susah BAB di usia 2 tahun yaitu seperti:

  • Berhari-hari tanpa buang air besar secara normal
  • Kotoran keras yang sulit atau nyeri untuk dikeluarkan
  • Sakit perut, seperti sakit perut, kram, atau mual
  • Pendarahan rektal akibat robekan, disebut fisura
  • Nafsu makan buruk
  • Perilaku ngambek

Moms mungkin juga memerhatikan anak menyilangkan kaki, membuat wajah, meregangkan, mengepalkan pantat, atau memutar tubuhnya di lantai. Anak mungkin terlihat seperti mencoba untuk mengeluarkan fesesnya, tetapi ia malah mencoba menahannya.

Trauma akibat rasa sakit dan tidak nyaman karena buang air besar keras juga sering membuat Si Kecil sengaja menahan buang air besar, yang justru akan memperparah sembelitnya.

Jadi sebaiknya jangan tunda untuk mencoba cara di atas ya, Moms. Apa Moms pernah mencoba cara mengatasi BAB keras pada anak 2 tahun lainnya?

Artikel Terkait