PASCA MELAHIRKAN
7 Oktober 2020

5 Cara Merangsang Payudara Untuk Meningkatkan Produksi ASI

Cara merangsang payudara dapat dilakukan dengan alami.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Istihanah
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Saat menjadi seorang ibu banyak sekali tantangan yang akan dihadapi. Setelah menjalani hamil 9 bulan, Moms akan kembali menghadapi tantangan baru setelah melahirkan, yaitu menyusui. Beberapa ibu menganggap bahwa menyusui merupakan tantangan bagi kebanyakan ibu. Karena produksi ASI tidak akan sama bagi setiap orang. Ada yang mudah memproduksi ASI setelah melahirkan atau sebaliknya.

Melasir VeriwellFamily.com empat hingga enam minggu pertama kehidupan merupakan waktu yang baik untuk Moms membiasakan bayi untuk mengkonsumsi ASI secara langsung. Selain meningkatkan bounding antara ibu dan anak, hal ini juga akan mengenalkan bayi akan kebiasaan konsumsi ASI ketika mereka merasa lapar. International Breastfeeding Journal menjelaskan bahwa pemberian ASI langsung dari ibu sangat penting untuk kelangsungan hidup bayi yang baru lahir.

Menurut WHO ASI mengandung semua nutrisi yang dibutuhkan bayi dalam 6 bulan pertama kehidupan, seperti lemak, karbohidrat, protein, vitamin, mineral, dan air. ASI juga mengandung faktor bioaktif yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh bayi, memberikan perlindungan terhadap infeksi, dan faktor lain yang membantu pencernaan dan penyerapan nutrisi.

Baca Juga : Bagaimana Cara Agar Produksi ASI Melimpah?

Menyusui juga memiliki manfaat jangka panjang. Misalnya, bayi yang mendapatkan ASI eksklusif cenderung tidak mengalami obesitas atau terkena diabetes tipe 2 di kemudian hari.

Saat memberikan ASI pada si kecil, pastikan mulut bayi menempel pada payudara dengan benar. Karena cara ini dapat dianggap paling efisien untuk meningkatkan suplai ASI ke dalam tubuh bayi. Cara menghisap atau posisi menyusui yang tidak baik sering dianggap sebagai alasan utama suplai ASI tidak sebanyak yang seharusnya. Jadi, Mos harus pastikan si kecil berada di dalam posisi yang benar ketika sedang menyusui.

Beberapa sumber menyebutkan, semakin tinggi keinginan bayi menyusui, maka produksi ASI juga akan semakin banyak. Selama bayi menempelkan mulu di payudara, secara otomatis tubuh Moms akan memproduksu ASI sesuai keinginan si kecil.

Baca Juga : Cara Agar Produksi ASI Lancar dan Melimpah Setelah Melahirkan

Namun, saat hal tersebut tidak terjadi, Mom dapat meningkatkan produksi ASI dapat dilakukan dengan konsumsi sayuran dan buah. Daun katuk dianggap sebagai salah satu makanan yang dapat meningkatkan produksi ASI. Namun, produksi ASI juga dapat ditingkatkan dengan cara merangsang payudara.

Rangsangan terhadap payudara untuk meningkatkan prosukdi ASI dikenal dengan nama let down reflex (LDR). Ketika kondisi ini terjadi, payudara menjadi akan kencang dan ASI menyembur dengan deras.

LDR biasanya terjadi saat bayi melakukan hisapan, sehingga saraf-saraf kecil di dalam payudara terstimulasi. Stimulasi tersebut menyebabkan dua hormon penting untuk ibu menyusui dilepaskan ke aliran darah. Prolaktin membantu menghasilkan ASI, sedangkan oksitosin menyebabkan payudara mengeluarkan ASI yang kemudian dialirkan melalui puting.

Baca Juga : Kenali Hormon Penting dan 6 Hal yang Memengaruhi Produksi ASI

Faktor Pemicu Rangsangan Payudara

Banyak faktor yang dapat memicu rangsangan payudara. Hisapan bayi merupakakan salah satu faktor pemicu terjadinya let down reflex. Selain itu, rangsangan pada payudara juga dapat terjadi saat Moms mendengar, melihat atau memikirkan si kecil . Melihat foto atau mendengkan tangisan bayi juga bisa merangsang payudara sehingga ASI keluar dengan deras.

Pada masa awal menyusui, let down reflex terjadi 2 atau 3 kali sehari saat menyusui. Namun, seiring berjalannya waktu respon ini akan terjadi secara otomatis. Moms juga lama kelamaan akan terbiasa dengan adanya refleks ini.

Cara merangsang payudara juga dapat dilakukan dengan menggunakan pompa ASI dan memerah menggunakan tangan untuk menyentuh puting. Hal ini dianggap cara merangsang payudara yang cukup efektif.

Baca Juga : Seberapa Penting ASI Booster untuk Meningkatkan Produksi ASI?

Cara Merangsang Payudara Agar ASI Mengalir Deras

Melakukan rangsangan terhadap payudara atau let down reflex sangat penting karena dapat dijadikan kunci keberhasilan menyusui. Refleks ini dapat membantu ASI keluar lebih banyak sehingga bayi tidak merasa kelaparan.

Berikut 5 Cara Merangsang Payudara Agar ASI mengalir deras dan bayi merasa kenyang.

1. Menggunakan Air Hangat untuk Meningkatkan Produksi ASI

xx cara merangsang payudara

Saat sedang lelah, mandi air hangat merupakan cara yang ampuh untuk membuat tubuh menjadi rileks. Selain membuat tubuh rileks atau santai, mandi air hangat juga dianggap sebagai salah satu cara merangsang payudara.

Manfaat air hangat bukan hanya dirasakan ibu menyusui saat digunakan untuk mandi. Mengompres payudara menggunakan handuk yang sudah direndam air hangat merupakan cara merangsang payudara untuk meningkatkan produksi ASI nih Moms.

2. Lakukan Pijatan Lembut Sebelum Menyusui Bayi

xx cara merangsang payudara

Moms yang merasa tidak dapat memproduksi ASI secara maksimal dapat mencoba melakukan pijatan lembut secara rutin. Beberapa sumber menjelaskan, hal ini dapat membantu merangsang payudara agar menghasilkan ASI lebih banyak.

Lakukan pijatan lembut sebelum Moms memberikan ASI pada di kecil. Sentuhan selama berlangsungnya pijatan tersebut, saraf di dalam payudara dapat terangsang dan ASI dapat keluar sesuai dengan yang diinginkan.

Baca Juga : Strategi Efektif Meningkatkan Produksi ASI: Power Pumping

3. Memberikan Sentuhan dan Kontak dengan Si Kecil

xx cara merangsang payudara

Selain meningkatkan bounding, sentuhan dan kontak dengan si kecil juga dapat memberikan rangsangan terhadap payudara agar produksi ASI meningkat. Saat produksi ASI dirasa kurang, Moms juga dapat memeluk atau mencium si kecil hingga merasa bahwa ASI akan keluar

Tak hanya itu, cara merangsang payudara untuk meningkatkan produksi ASI juga dapat dilakukan hanya dengan melihat foto si kecil. Melihat senyum atau tingkah lucu di kecil lewat dokumentasi juga dipercaya sebagai cara merangsang payudara untuk meningkatkan produksi ASI.

4. Mendengarkan Musik atau Menonton Acara Kesukaan

xx cara merangsang payudara

Merangsang payudara untuk meningkatkan produksi ASI juga dapat dilakukan dengan cara melakukan hal yang disukai. Sadar atau tidak, saat Moms mendengarkan lagu kesukaan atau menyaksikan drama Korea favorit juga dapat payudara terangsang dan ASI keluar dengan deras.

Namun, perlu diingat Moms jangan kebablasan saat nonton atau mendengarkan musik ya.

5. Konsumsi Banyak Air Putih Dapat Meningkatkan Produksi ASI

xx cara merangsang payudara

Air putih memiliki banyak manfaat untuk kesehatan, termasuk bagi Moms yang sedang menyusui. Saat akan memberikan ASI untuk si kecil, pastikan Moms menyediakan air putih ya.

Karena banyak minum air putih dapat membantu Moms memproduksi ASI semakin banyak dan si kecil akan merasa lebih kenyang. Konsumsi banyak air putih juga dapat menjaga kadar cairan dalam tubuh.

Baca Juga : Ketahui 4 Cara Meningkatkan Produksi ASI

LDR Kuat Belum Tentu Kelebihan ASI

Pada masa awal menyusui, let down reflex dapat sangat kuat dan mengganggu proses menyusu si kecil. Moms mungkin berpikir hal ini adalah kelebihan ASI. Namun, saat masih dapat diatasi dan hal ini tidak terjadi secara berulang, bukan menandakan kelebihan ASI.

Kondisi tersebut dapat diatasi dengan cara memerah sebelum mulai memberikan ASI pada di kecil. Baringkan si kecil dan biarkan mereka sendawa beberapa menit pertama menyusui. Tapi, kalau kondisi tersebut terjadi berulang dan tidak dapat diatasi, Moms sebaiknya menemui konsultan laktasi.

LDR Berbeda Pada Setiap Orang

Penting untuk diingat bahwa let down reflex (LDR) berbeda untuk setiap orang. Moms mungkin mengalami respons fisik dan merasa kesemutan atau rasa penuh di sekitar payudara setiap kali ASI siap mengalir, atau ada juga yang tidak merasakan apa-apa.

Jika Moms memiliki kekhawatiran tentang hal ini sebaiknya segera menemui dokter. Beri tahu dokter jika Moms mengalami rasa sakit saat terjadi rangsangan di payudara. Let down reflex yang menyakitkan bukanlah hal yang aneh, dan nyeri biasanya hilang setelah Moms menyesuaikan diri dengan menyusui si kecil.

Kendati demikian, saat rasa sakit saat ASI akan keluar terjadi terus menerus mungkin saja Moms mengalami beberapa gejala, seperti saluran ASI tersumbat, infeksi payudara, otot tegang karena melahirkan dan kelebihan produksi ASI.

Let Down Reflex Dapat Terjadi Tidak Terduga

Rangsangan payudara memang dapat dilakukan dengan berbagai cara, tetapi seiring hal ini juga sering terjadi secara tidak terduga. Moms mungkin akan mengalami kebocoran ASI yang memalukan, apalagi ketika berada di tempat umum. Namun, hal itu akan berhenti setelah Moms menyusui si kecil.

Kebocoran ASI juga dapat dihindari dengan cara menggunakan baju yang menyamarkan noda dan menyusui secara teratur dan menggunakan bantalan payudara untuk menahan cairan agar tidak keluar.

Baca Juga : Konsumsi Pil KB, Akankah Pengaruhi Produksi ASI?

Moms, sudah tahu kan cara merangsang payudara untuk meningkatkan produksi ASI dapat dilakukan secara natural. Bisa dicoba di rumah ya Moms.

Artikel Terkait