BAYI
26 Maret 2020

Keputihan pada Bayi Perempuan, Ini Penyebab dan Cara Mencegahnya

Keputihan melanda bayi perempuan, normalkah?
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Orami

Moms, apakah pernah melihat bercak seperti keputihan saat mengganti popok Si Kecil? Moms mungkin khawatir Si Kecil mengalami kondisi kesehatan tertentu. Tapi tenang Moms, kondisi tersebut merupakan hal normal.

“Keputihan merupakan hal yang normal juga terjadi pada gadis-gadis muda di bawah usia usia 8 tahun. Namun, yang perlu dikhawatirkan jika cairannya berwarna kekuningan atau cokelat serta memiliki bau ikan atau busuk karena dapat mengindikasikan infeksi,” kata Laura Jana, MD, seorang dokter anak berbasis di Omaha.

Baca Juga: Ketahui Daftar Perlengkapan Bayi Baru Lahir yang Dibutuhkan dan Tidak Dibutuhkan

Kulit di sekitar vulva dan vagina anak perempuan sangat halus dan iritasi atau infeksi dapat dengan mudah menyebabkan peradangan dan keputihan pada bayi perempuan.

Sistem kekebalan tubuh Si Kecil yang masih muda dan berkembang mungkin tidak melawan infeksi seefektif sistem kekebalan tubuh orang dewasa.

Penyebab Keputihan pada Bayi Perempuan

Bayi Perempuan

Dilansir dari webmd, berikut ini merupakan penyebab umum keputihan pada bayi perempuan:

  • Bahan kimia seperti parfum dan pewarna dalam detergen, pelembut kain, krim, dan salep
  • Menurut American Academy of Pediatrics, Infeksi ragi pada vagina yang biasanya menimpa bayi perempuan bisa jadi penyebabnya
  • Benda asing yang dimasukkan ke vagina. Infeksi dengan keputihan dapat terjadi jika benda asing tetap ada di vagina.
  • Cacing kremi (infeksi parasit terutama menyerang anak-anak).

Jika perlu, sampel kecil dapat diambil dari daerah yang terinfeksi untuk pemeriksaan lebih lanjut di laboratorium, dan ini akan memandu dokter saat menjalani perawatan.

Baca Juga: Baik Bagi Tulang dan Otak, Ini 10 Manfaat Kurma untuk Anak

Tips Menghindari Keputihan pada Bayi Perempuan

Keputihan pada bayi perempuan

Menurut staf dokter anak dari Atlanta Primary Care Group di Chamblee, Renee Anushka Alli, MD, ada beberapa tips tentang menjaga Si Kecil agar terhindar dari keputihan pada bayi perempuan:

  • Bersihkan dengan cara yang benar. Ketika Moms membersihkan selama mengganti popok, selalu bersihkan vagina Si kecil dari depan ke belakang untuk menghindari penyebaran bakteri yang dapat menyebabkan infeksi. Berikan permainan saat Moms menyeka sehingga Si Kecil bisa teralihkan perhatiannya.
  • Periksa celah. Jika Moms mengganti popok, bersihkan celah di sekitar vagina dan labia Si Kecil. Tidak perlu menghapus keputihan di dalam labia karena itu sangat normal (tapi panggil dokter anak jika cairan ini tiba-tiba berubah dalam jumlah, warna atau bau).

Baca Juga: Amankah Sunat Ketika Bayi Baru Lahir?

  • Jauhkan iritasi dari vagina Si Kecil. Pilih sabun tanpa pewangi, bebas alkohol, mencuci tubuh, minyak mandi, tisu, lotion, dan krim, yang cenderung mengiritasi vagina lembut balita Anda. Dan hindari mandi busa sama sekali, yang dapat mengiritasi dan bahkan menyebabkan infeksi saluran kemih, atau ISK.
  • Jaga daerah tetap kering. Setelah mengganti popok dan waktu mandi, tepuk-tepuk Si Kecil hingga kering sebelum Moms mengenakan krim popok atau berpakaian. Jika ia basah karena berenang atau menciprat ke luar, lepaskan pakaiannya yang basah atau pakaian renang sesegera mungkin karena terlalu banyak kelembaban juga dapat mengiritasi kulit sensitif di sekitar vagina Si Kecil.

Nah, itulah beberapa alasan mengapa terjadi keputihan pada bayi perempuan dan cara mencegahnya. Jika ada indikasi infeksi, sebaiknya segera bawa Si Kecil ke dokter ya Moms.

(WAR/ERN)

Artikel Terkait