PROGRAM HAMIL
23 September 2019

Dapatkah Penderita Endometriosis Memiliki Anak? Simak Penjelasannya

Dapatkah Penderita Endometriosis Memiliki Anak?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dina Vionetta
Disunting oleh Dina Vionetta

Endometriosis adalah salah satu kondisi ginekologis yang paling umum, dan merupakan penyebab utama kemandulan. Sayangnya, penyebab pastinya masih belum diketahui.

"Banyak perempuan menderita penyakit ini tanpa tahu penyebabnya," kata Sawsan "Suzie" As-Sanie, MD, MPH, direktur University of Michigan Endometriosis Center.

Endometriosis juga dikaitkan dengan risiko penyakit kronis lainnya, termasuk beberapa jenis kanker, penyakit autoimun, asma, dan penyakit kardiovaskular.

Kehilangan produktivitas total pada wanita yang bekerja dengan endometriosis rata-rata 6,3 jam per minggu. Total biaya tahunan pengobatan endometriosis diperkirakan mencapai $ 22 miliar di Amerika Serikat.

Rata-rata, wanita dengan endometriosis mengunjungi tujuh profesional kesehatan sebelum menemui spesialis, dengan keterlambatan diagnosis hampir tujuh tahun. Sekitar tiga perempat wanita juga mengalami kesalahan diagnosis.

Salah satu alasan keterlambatan diagnostik adalah normalisasi nyeri periode oleh wanita dan dokter mereka, kata Stacey Missmer, ScD, direktur ilmiah di Pusat Boston untuk Endometriosis dan profesor kebidanan, ginekologi dan biologi reproduksi di Michigan State University.

Dia mengatakan edukasi lebih lanjut tentang endometriosis diperlukan untuk menghilangkan stigma dan isolasi yang dirasakan para wanita ini.

Alexandra Milspaw, PhD, seorang konselor profesional berlisensi dan pendiri 4Directions Counseling, menekankan pentingnya perempuan untuk dapat berbicara secara terbuka dengan penyedia layanan kesehatan mereka tentang topik-topik seperti rasa sakit saat berhubungan seks dan menstruasi, dua gejala endometriosis yang paling umum.

Tantangan lain adalah endometriosis hanya dapat diobati dengan operasi, kata As-Sanie.

Pilihan pengobatan juga terbatas - obat penghilang rasa sakit, terapi hormon, atau operasi - dan mereka hanya mengatasi gejala endometriosis karena saat ini tidak ada obatnya.

Endometriosis mempengaruhi sekitar 5 juta wanita di Amerika Serikat, banyak berusia 30-an dan 40-an. Hampir 2 dari setiap 5 wanita yang tidak bisa hamil memiliki kondisi ini.

Ini adalah kondisi yang menyakitkan di mana jaringan yang seharusnya tumbuh di dalam rahim tumbuh di luar. Pertumbuhan ini dapat menghalangi saluran tuba atau menutupi indung telur.

Berita baiknya adalah ada pilihan pengobatan, tetapi masing-masing memiliki tingkat keberhasilan yang berbeda.

Baca Juga: Waspada, Wajib Kenali Kista Endometrium dan Endometriosis

Mengapa Endometriosis Menyebabkan Sulit Hamil?

beautiful-belly-belly-button-704584.jpg

Foto: pixabay.com

Pertumbuhan endometriosis biasanya jinak, artinya mereka tidak bersifat kanker.

Tetapi ketika mengganggu organ reproduksi, bisa terjadi masalah dalam program kehamilan. Ketika jaringan endometrium membungkus ovarium, itu dapat menghalangi pelepasan telur.

Jaringan ini dapat memblokir sperma agar naik ke saluran tuba. Ini juga bisa menghentikan sel telur yang telah dibuahi meluncur turun ke dalam rahim.

Dokter bedah dapat memperbaiki masalah-masalah itu, tetapi endometriosis tetap dapat mempersulit seorang perempuan untuk hamil.

Sebab, keadaan ini dapat mengubah kimia hormonal tubuh, dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang embrio sendiri, dan dapat mempengaruhi lapisan jaringan yang melapisi rahim di mana sel telur ditanamkan.

Baca Juga: Benarkah Endometriosis Menyebabkan Wanita Sulit Hamil?

Perawatan

anticipation-baby-beautiful-160624.jpg

Ada beberapa pilihan perawatan untuk endometriosis. Pertama, dokter dapat mengangkat jaringan endometrium melalui pembedahan.

Ini membersihkan jalan bagi sperma untuk membuahi sel telur. Jika pembedahan bukan pilihan, pasangan suami-istri mungkin mempertimbangkan inseminasi intrauterin (IUI), yang melibatkan penempatan sperma pasangan langsung di dalam rahim istrinya.

Dokter mungkin mempertimbangkan memasangkan IUI dengan hiperstimulasi ovarium terkontrol. Maksudnya adalah menggunakan obat untuk membantu ovarium menghasilkan lebih banyak sel telur.

Wanita yang menggunakan teknik ini lebih mungkin untuk hamil daripada mereka yang tidak mendapatkan bantuan.

Baca Juga: Seperti Ini Peran Endometrium Pada Kehamilan dan 3 Masalah yang Bisa Terjadi Padanya

Fertilisasi in Vitro (IVF)

girl-hands-heart-895511.jpg

Foto: pixabay.com

Fertilisasi in vitro (IVF) juga merupakan pilihan lain. Ini dapat meningkatkan peluang untuk hamil, meskipun statistik kehamilan IVF bervariasi.

Satu studi menunjukkan bahwa peluang perempuan untuk hamil oleh IVF empat kali lebih besar jika mereka mendapatkan perawatan agonis GnRH (hormon) sebelumnya, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian tentang hal ini.

(TPW)

Artikel Terkait