KESEHATAN
26 Juni 2019

Dari yang Mudah Disembuhkan hingga Mengancam Jiwa, Ketahui Jenis-jenis Penyakit Kulit

Ketahui ragam penyakit yang bisa menyerang kulit
Artikel ditulis oleh Amelia
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Gangguan kulit sangat bervariasi dalam gejala dan keparahan. Penyakit kulit ini dapat bersifat sementara atau permanen, dan mungkin tidak menyakitkan atau bisa cukup menyakitkan.

Beberapa memiliki penyebab karena kondisi, sementara yang lain mungkin terjadi karena genetik. Beberapa penyakit kulit ini bisa merupakan hal kecil, namun penyakit kulit lainnya dapat mengancam jiwa.

Ketahui jenis penyakit kulit yang mungkin Moms alami, dan hubungi dokter jika merasa memiliki salah satu masalah kulit berikut yang bisa mengancam kesehatan. Berikut daftarnya, dikutip dari Medical News Today.

Jenis Penyakit Kulit Sementara

jenis penyakit kulit-1.jpg

1. Jerawat

Jerawat merupakan salah satu jenis penyakit kulit yang paling umum terjadi, jerawat muncul dalam berbagai bentuk:

  • Pustula, jerawat merah umum yang memiliki nanah di ujungnya.
  • Papula, benjolan merah yang meningkat yang disebabkan oleh folikel rambut yang terinfeksi.
  • Nodul, benjolan yang menyakitkan dan terletak di bawah permukaan kulit.
  • Kista, infeksi yang biasanya lebih besar menyakitkan, berisi nanah yang terletak di bawah kulit.

Semua jenis jerawat biasanya diobati dengan krim, dan kadang-kadang diperlukan pengobatan.

2. Hives

Ini merupakan jenis penyakit kulit gatal-gatal yang berada di lapisan normal kulit. Mereka mungkin disebabkan oleh reaksi alergi dalam tubuh atau faktor luar, seperti stres, penyakit, atau bahkan pakaian ketat.

Hive dirawat dengan antihistamin dan praktik pencegahan.

3. Kutil

Benjolan yang sering muncul pada kulit yang dikenal sebagai kutil sebenarnya disebabkan oleh human papillomavirus (HPV). Kutil menular, dan dapat muncul di bagian tubuh mana pun.

Biasanya, jenis penyakit kulit ini tumbuh di tangan, kaki, dan persendian, meskipun kutil dapat muncul di mana saja. Kutil sering hilang dengan sendirinya, meskipun kutil dapat diobati dengan nitrogen cair atau krim obat.

4. Infeksi Kuku Jamur

Merupakan suatu jenis penyakit kulit di mana jamur hidup di dekat, di bawah, dan di sekitar kuku, biasanya di kuku kaki.

Penumpukan jamur menyebabkan tepi kuku hancur, menghasilkan kerak putih kekuningan dan mengelupas pada permukaan kuku. Perawatan ini biasanya menggunakan krim anti-jamur atau perawatan membasmi jamur lainnya.

5. Kandidiasis

Pertumbuhan berlebih dari jamur Candida albicans pada tubuh disebut Candidiasis. Ini menyebabkan iritasi kulit, biasanya ditemukan di ketiak, selangkangan, atau di bawah lipatan kulit seperti lutut.

Kandidiasis biasanya dapat dicegah dengan pengobatan rumahan, kebersihan yang layak, dan menghindari penggunaan antibiotik yang berlebihan.

6. Athlete's Foot atau Kutu Air

Ruam ini disebabkan oleh jamur yang cepat berkembang biak dalam kondisi hangat dan lembap, seperti sepatu atletik.

Gejalanya meliputi: kulit kering, gatal, merah. Kulit di antara jari kaki atau di bawah kaki mungkin bertekstur lembek, putih, pecah, atau bersisik. Seringkali gatal dan menyebabkan rasa sakit.

Masalahnya biasanya muncul dengan cepat. Jenis penyakit kulit ini diobati dengan salep obat dan kebersihan kaki yang baik.

Baca Juga: 5 Tips Memilih Dokter Kulit yang Tepat

Jenis Penyakit Kulit Karena Kondisi Internal

jenis penyakit kulit-2.jpg

1. Karbunkel

Ketika bakteri Staphylococcus aureus masuk ke dalam folikel rambut dan menyebabkan infeksi, dapat menyebabkan penyakit kulit yaitu karbunkel. Ini adalah benjolan merah yang teriritasi di bawah kulit.

Karbunkel bisa memiliki ukuran yang tak menentu, dan benjolan tersebut diisi dengan nanah dan menjadi bengkak. Gejala lain termasuk kelelahan, gatal di lokasi benjolan, dan demam.

Karbunkel diobati dengan antibiotik, drainase, dan sabun cuci antibakteri. Jenis penyakit kulit ini biasanya bisa diobati dengan perawatan medis.

2. Selulitis

Berbeda dengan selulit, ini merupakan infeksi bakteri di lapisan kulit yang lebih dalam, yang berkembang dengan cepat dan dapat menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh.

Area kulit bisa menjadi merah dan bengkak, terasa panas, menyakitkan, dan bertekster lembut saat disentuh. Kondisi ini paling umum terjadi di kaki, tetapi bisa terjadi di mana-mana.

Infeksi parah bahkan bisa mengancam jiwa. Sebagian besar kasus diobati dengan antibiotik.

Baca Juga: Mengenal Eczema, Penyakit Kulit Yang Sering Diderita Balita

Jenis Penyakit Kulit karena Kondisi Usia

jenis penyakit kulit-3.jpg

Ada berbagai macam penyakit kulit dan dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia. Berikut ini penyakit kulit yang terjadi pada anak-anak.

1. Campak

Penyakit ini disebabkan oleh virus dan jika terekspos di udara bisa sangat menular. Anak-anak dan wanita hamil paling rentan terhadap penyakit, tetapi itu bisa terjadi pada siapa saja.

Salah satu gejala campak adalah ruam merah atau cokelat yang menyebar ke seluruh tubuh. Gejala lain termasuk demam, mata berair dan hidung, batuk, dan bintik-bintik kemerahan kecil di dalam mulut.

Campak cenderung hilang setelah 7-10 hari, tetapi gejalanya mungkin masih dapat diobati.

2. Hemangioma

Hemangioma paling umum terjadi di bagian leher, kepala, atau wajah bayi. Kondisi ini dimulai dengan goresan merah kecil atau benjolan yang akhirnya mulai menonjol dan berubah menjadi pertumbuhan besar.

Meskipun jenis penyakit kulit ini mudah ditemukan pada kulit, hemangioma sebenarnya dapat ditemukan pada berbagai organ tubuh, dan umumnya ditemukan pada hati.

Hemangioma biasanya menghilang dengan sendirinya pada usia 10 tahun, meskipun beberapa mungkin perlu pengobatan untuk menghilangkannya.

3. Impetigo

Infeksi kulit yang umum dan menular. Ini adalah salah satu infeksi kulit yang paling umum pada anak kecil dan biasanya menyebabkan luka dan lepuh gatal muncul di sekitar mulut dan wajah.

Luka ini kemudian pecah dan meninggalkan kerak. Kerak ini kemudian mengering dan meninggalkan bekas merah yang memudar tanpa bekas luka.

Keseluruhan proses biasanya memakan waktu 3 minggu tanpa perawatan. Dengan perawatan, terjadinya penyakit ini bisa dipercepat hingga menjadi 1 minggu.

4. Herpes Zoster

Herpes zoster disebabkan oleh kembalinya infeksi yang sempat menyebabkan cacar air. Ini paling sering terjadi pada orang tua, tetapi dapat mempengaruhi siapa saja.

Ini dimulai dengan sensasi menyakitkan di tubuh, diikuti dalam 2 hari oleh ruam kemerahan dan melepuh yang tersebar luas di kulit sekitarnya.

Perawatan antivirus dalam 48 jam pertama setelah terinfeksi dapat membantu membatasi rasa sakit. Vaksin dikatakan membantu mencegah herpes zoster.

5. Seborrheic Keratosis

Ini adalah gundukan yang tidak berbahaya yang biasanya muncul pada orang-orang seiring bertambahnya usia. Penyakit ini bisa muncul dengan bercak hitam, cokelat tua, atau kadang-kadang kuning yang terlihat seperti menempel di kulit.

Penyakit seborrheic keratosis kadang-kadang bisa membingungkan dengan kanker kulit, meskipun kedua penyakit ini tidak memiliki signifikansi medis.

6. Bintik-bintik Penuaan (Age Spots)

Bintik-bintik penuaan atau age spots adalah bintik-bintik datar pada kulit dengan lebih banyak pigmen daripada daerah sekitarnya.

Ini mungkin disebabkan oleh paparan sinar matahari yang berkepanjangan selama bertahun-tahun.

Bintik-bintik ini tidak menimbulkan gejala sendiri, tetapi kebanyakan pasien tidak menyukai penampilan dengan bintik-bintik penuaan ini.

Kondisi kulit ini dapat dirawat dengan berbagai cara, tetapi perawatan medis tidak diperlukan.

Itulah beberapa jenis penyakit kulit yang umum terjadi. Apakah Moms pernah mengalaminya? Bagaimana penanganannya? Share yuk!

Artikel Terkait