KESEHATAN
2 Agustus 2020

Diet Tinggi Serat Turunkan Peluang Risiko Terkena Kanker Payudara

Serat yang berada dalam buah dan sayuran memiliki banyak manfaat, salah satunya menurunkan risiko kanker payudara
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Sabrina
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Moms, mungkin sering mendengar bahwa kita harus makan banyak serat. Bukan tanpa alasan, makanan yang mengandung serat memiliki manfaat yang baik untuk kesehatan tubuh.

Serat sering ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan dan serat mampu untuk mencegah atau meringankan sembelit.

Lebih lanjut, serat juga bisa membantu menjaga berat badan yang sehat dan menurunkan risiko diabetes, penyakit jantung, dan beberapa jenis kanker.

Diet tinggi serat juga sering menjadi pilihan bagi perempuan untuk menjaga berat badan. Bahkan, baru-baru ini penelitian menyebutkan bahwa diet tinggi serat bisa menurunkan peluang risiko terkena kanker payudara.

Diet Tinggi Serat Turunkan Risiko Terkena Kanker Payudara

diet fiber dan kanker payudara - Turunkan risiko terkena kanker payudara.jpg

Foto: shutterstock.com

Menurut penelitian baru dari Harvard T.H. Chan School of Public Health, konsumsi serat dapat secara signifikan mengurangi risiko kanker payudara.

Penelitian, yang mengumpulkan data dari 20 studi sebelumnya, menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi serat dalam jumlah tinggi memiliki risiko kanker payudara 8% lebih rendah dibandingkan dengan wanita yang mengonsumsi serat dalam jumlah rendah.

Pengurangan risiko terkait serat seperti itu juga diterapkan pada wanita sebelum dan sesudah menopause. Ini juga diterapkan pada berbagai subtipe kanker payudara.

Para peneliti percaya bahwa serat dapat mengurangi risiko kanker payudara dengan mengendalikan gula darah dan menurunkan kadar estrogen.

Baca Juga: 9 Diet Sehat untuk Merencanakan Kehamilan

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Jurnal Pediatrics pun menyimpulkan bahwa makan banyak makanan kaya serat selama tahun-tahun sekolah menengah dapat secara signifikan mengurangi risiko seorang wanita terkena kanker payudara.

Temuan ini didasarkan pada studi jangka panjang terhadap 44.000 wanita yang disurvei tentang kebiasaan makan mereka di sekolah menengah. Para wanita juga mengisi kuesioner terperinci tentang kebiasaan diet mereka setiap empat tahun.

Maryam Farvid, seorang rekan di Harvard School of Public Health yang memimpin penulis penelitian ini, mengatakan pengaruh serat pada risiko kanker mungkin sensitif terhadap waktu. Masa remaja adalah "masa ketika faktor risiko kanker payudara tampaknya sangat penting," katanya.

"Ini adalah penelitian yang sangat penting bahwa semakin banyak serat yang Anda makan selama masa sekolah menengah Anda, semakin rendah risiko Anda terkena kanker payudara," kata Kimberly Blackwell, spesialis kanker payudara di Duke Cancer Center.

Baca Juga: Yuk Coba Diet Berdasarkan Golongan Darah

Manfaat Diet Tinggi Serat

diet fiber dan kanker payudara - Manfaat diet tinggi serat.jpg

Foto: shutterstock.com

Tentu saja, gagasan bahwa diet tinggi serat dapat membantu kita tetap sehat bukanlah hal baru. Sudah diketahui bahwa serat dapat mencegah sembelit dan/atau menguranginya.

Penelitian sebelumnya menunjukkan serat makanan dapat melindungi dari kanker kolorektal dan dapat menurunkan risiko diabetes dan penyakit jantung. Ada juga semakin banyak bukti yang menghubungkan serat dengan manajemen berat badan.

Dilansir dari Mayo Clinic, diet tinggi serat juga bisa menormalkan pergerakan usus sehingga kotoran besar lebih mudah dilewati dan ini bisa mengurangi kemungkinan Anda mengalami sembelit.

Ini juga bisa membantu menjaga kesehatan usus. Diet tinggi serat dapat menurunkan risiko terkena wasir dan kantong kecil di usus besar (penyakit divertikular).

Serat yang ditemukan dalam kacang-kacangan, gandum, biji rami, dan bekatul gandum dapat membantu menurunkan kadar kolesterol total darah dengan menurunkan kadar kolesterol kita.

Baca Juga: Mengenal Ketogenic, Diet Rendah Karbo dan Tinggi Lemak

Penelitian juga menunjukkan bahwa makanan tinggi serat mungkin memiliki manfaat kesehatan jantung lainnya, seperti mengurangi tekanan darah dan peradangan.

Manfaat diet tinggi serat juga bisa membantu mengontrol kadar gula darah. Bahkan, bagi penderita diabetes, serat dapat memperlambat penyerapan gula.

Makanan tinggi serat cenderung lebih mengenyangkan daripada makanan rendah serat, sehingga Anda cenderung makan lebih sedikit dan tetap kenyang lebih lama. Hal ini bisa menjaga berat badan kita.

Salah satu studi menunjukkan bahwa peningkatan asupan serat makanan Anda - terutama serat sereal - dikaitkan dengan penurunan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular dan semua kanker.

Baca Juga: Yuk Kenali Berbagai Macam Jenis Diet Kekinian

Berapa Banyak Serat yang Dibutuhkan Tubuh?

diet fiber dan kanker payudara - Serat yang dibutuhkan tubuh.jpeg

Foto: shutterstock.com

Institute of Medicine, yang memberikan saran berbasis sains tentang masalah kedokteran dan kesehatan, memberikan rekomendasi serat harian berikut untuk orang dewasa.

Jika memiliki usia 50 tahun atau lebih muda, wanita disarankan mengonsumsi 25 gram serat sehari, sedangkan pria disarankan mengonsumsi 38 gram serat sehari.

Jika memiliki usia 51 tahun atau lebih tua, wanita disarankan mengonsumsi 21 gram serat sehari, sedangkan pria disarankan mengonsumsi 30 gram serat sehari.

Baca Juga: 5 Kesalahan yang Sering Dilakukan saat Melakukan Diet

Itu dia Moms fakta dan penjelasakan bahwa diet tinggi seat dapat menurunkan peluang risiko terkena kanker payudara.

Artikel Terkait