TRIMESTER 2
20 Oktober 2020

Ketahui Mengenai Fetal Alcohol Syndrome (FAS) dalam Kehamilan

Alkohol selama kehamilan tentunya amat berbahaya. Ini efeknya.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Phanie Fauziah
Disunting oleh Dina Vionetta

Fetal Alcohol Syndrome (FAS) atau sindrom alkohol janin adalah suatu kondisi pada anak yang dihasilkan dari paparan alkohol selama kehamilan.

Sindrom alkohol janin menyebabkan kerusakan otak dan masalah pertumbuhan.

Masalah yang disebabkan oleh sindrom alkohol janin bervariasi dari anak ke anak, tetapi cacat yang disebabkan oleh sindrom alkohol janin tidak dapat dibalikkan.

Tidak ada jumlah alkohol yang diketahui aman dikonsumsi selama kehamilan.

Jika Moms minum selama kehamilan, maka berisiko mengalami sindrom alkohol janin.

Jika Moms mencurigai anak Anda menderita sindrom alkohol janin, konsultasikan dengan dokter sesegera mungkin.

Diagnosis dini dapat membantu mengurangi masalah seperti kesulitan belajar dan masalah perilaku.

Baca Juga: 5 Rekomendasi Aloe Vera Gel Korea yang Bebas Alkohol

Gejala Fetal Alcohol Syndrome

fetal alcohol syndrome.jpg

Foto: dontforgetthebubbles.com

Tingkat keparahan gejala Fetal Alcohol Syndrome bervariasi, dengan beberapa anak mengalaminya pada tingkat yang jauh lebih besar daripada yang lain.

Tanda dan gejala sindrom alkohol janin dapat mencakup campuran cacat fisik, cacat intelektual atau kognitif, dan masalah yang berfungsi dan mengatasi kehidupan sehari-hari.

Cacat Fisik

  • Cacat fisik dapat meliputi:
  • Ciri-ciri wajah yang khas, termasuk mata kecil, bibir atas yang sangat tipis, hidung pendek, terbalik, dan permukaan kulit halus antara hidung dan bibir atas
  • Kelainan bentuk sendi, tungkai dan jari
  • Pertumbuhan fisik yang lambat sebelum dan sesudah kelahiran
  • Kesulitan penglihatan atau masalah pendengaran
  • Lingkar kepala kecil dan ukuran otak
  • Cacat jantung dan masalah dengan ginjal dan tulang

Masalah Otak dan Sistem Saraf Pusat

Masalah dengan otak dan sistem saraf pusat dapat meliputi:

  • Koordinasi atau keseimbangan yang buruk
  • Kecacatan intelektual, gangguan belajar, dan keterlambatan perkembangan
  • Memori buruk
  • Kesulitan dalam memperhatikan dan memproses informasi
  • Kesulitan dalam penalaran dan pemecahan masalah
  • Kesulitan mengidentifikasi konsekuensi pilihan
  • Keterampilan penilaian yang buruk
  • Kegelisahan atau hiperaktif
  • Suasana hati yang berubah dengan cepat

Baca Juga: Ketahui 5 Penyebab Cacat Jantung Bawaan Pada Bayi di Sini, Moms

Masalah Sosial dan Perilaku

  • Kesulitan di sekolah
  • Kesulitan bergaul dengan orang lain
  • Keterampilan sosial yang buruk
  • Kesulitan beradaptasi untuk mengubah atau beralih dari satu tugas ke tugas lainnya
  • Masalah dengan perilaku dan kontrol impuls
  • Konsep waktu yang buruk
  • Masalah dalam menjalankan tugas
  • Perencanaan kesulitan atau bekerja menuju suatu tujuan

Komplikasi Fetal Alcohol Syndrome

Masalah perilaku yang bisa muncul setelah anak dewasa karena sindrom alkohol janin (kecacatan sekunder) yang terjadi selama kehamilan termasuk:

  • Attention deficit/hyperactivity disorder (ADHD)
  • Agresi, perilaku sosial yang tidak pantas, dan melanggar aturan dan hukum
  • Penyalahgunaan alkohol atau narkoba
  • Gangguan kesehatan mental, seperti depresi, kecemasan atau gangguan makan
  • Masalah di sekolah
  • Masalah dengan kehidupan mandiri dan pekerjaan
  • Perilaku seksual yang tidak pantas
  • Kematian dini karena kecelakaan, pembunuhan atau bunuh diri

Pencegahan Fetal Alcohol Syndrome

Mencegah Fetal Alcohol Syndrome

Foto: Orami Photo Stock

Para ahli tahu bahwa sindrom alkohol janin dapat dicegah sepenuhnya jika wanita sama sekali tidak minum alkohol selama kehamilan.

Panduan berikut dapat membantu mencegah sindrom alkohol janin:

Jangan minum alkohol jika Moms sedang mencoba hamil. Jika belum berhenti minum, berhentilah segera setelah Moms tahu Moms sedang hamil atau mungkin hamil. Tidak ada kata terlambat untuk berhenti minum selama kehamilan Moms, tetapi semakin cepat berhenti, semakin baik untuk bayi Moms

Terus hindari alkohol selama kehamilan Anda. Sindrom alkohol janin dapat dicegah sepenuhnya pada anak-anak yang ibunya tidak minum selama kehamilan.

Pertimbangkan untuk berhenti minum alkohol selama masa subur jika Moms aktif secara seksual dan melakukan hubungan seks tanpa kondom. Banyak kehamilan terjadi tanpa direncanakan, dan pengaruh alkohol pada janin dapat terjadi pada minggu-minggu awal kehamilan.

Baca Juga: Wajib Tahu, Ini 5 Dampak Negatif Alkohol untuk Tubuh

Risiko Mengonsumsi Alkohol Saat Hamil

fetal alcohol syndrome 3.jpg

Foto: cotidianul.md

Menurut Mayo Clinic, alkohol memasuki aliran darah dan mencapai janin dengan melewati plasenta. Alkohol menyebabkan konsentrasi alkohol dalam darah yang lebih tinggi pada bayi yang sedang berkembang daripada di tubuh karena janin memetabolisme alkohol lebih lambat daripada orang dewasa. Selain itu, alkohol mengganggu pengiriman oksigen dan nutrisi optimal untuk bayi yang sedang berkembang. Paparan alkohol sebelum kelahiran dapat membahayakan perkembangan jaringan dan organ dan menyebabkan kerusakan otak permanen pada bayi.

Semakin banyak minum saat hamil, semakin besar risiko untuk bayi yang belum lahir. Namun, alkohol dalam jumlah berapa pun dapat membahayakan bayi. Otak, jantung, dan pembuluh darah bayi mulai berkembang pada minggu-minggu awal kehamilan, sebelum Moms tahu bahwa sedang hamil.

Menurut pedoman dari American Academy of Pediatrics, banyak penelitian menyatakan, bahwa penggunaan alkohol tampaknya paling berbahaya selama tiga bulan pertama kehamilan. Namun, konsumsi alkohol setiap saat selama kehamilan dapat berbahaya.

Jika Moms hamil dan tidak bisa berhenti minum alkohol, minta bantuan dokter kandungan, dokter perawatan primer atau profesional kesehatan mental Anda.

Karena diagnosis dini dapat membantu mengurangi risiko masalah jangka panjang untuk anak-anak dengan sindrom alkohol janin, beri tahu dokter anak jika Moms minum alkohol saat hamil. Jangan menunggu masalah muncul sebelum mencari bantuan.

Baca Juga: Mengenal Cerebral Palsy, Cacat Bawaan pada Bayi

Artikel Terkait