KESEHATAN
25 Agustus 2020

7 Gangguan Menstruasi yang Wajib Moms Ketahui

Apa saja gangguan yang terjadi?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Tidak dapat dipungkiri menstruasi merupakan suatu kondisi yang selalu melekat pada setiap wanita dan tidak dapat dipisahkan.

“Bagi perempuan, menstruasi sangatlah penting karena menandakan kita mulai masuk usia dewasa,” ucap Dr. dr. Kanadi Sumapraja, Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan RS Pondok Indah - Pondok Indah, dalam acara diskusi dengan RSPI pada Kamis (13/2/2020).

Baca Juga: 6 Manfaat Mengejutkan dari Menstruasi

Namun, tidak jarang berbagai gangguan menstruasi pun menjadi masalah kesehatan reproduksi yang banyak dialami oleh para wanita, hingga harus memeriksakan diri mereka ke dokter.

Dokter mengatakan bahwa gangguan menstruasi ini bisa berkaitan dengan gangguan kesuburan pada tubuh seorang wanita

Gangguan Menstruasi pada Wanita

Dr. dr. Kanadi menjelaskan ada empat gangguan menstruasi yang seringkali dialami oleh seorang wanita. Apa saja gangguan menstruasi tersebut? Simak ulasannya di bawah ini!

1. Menoragia

Menoragia adalah gangguan menstruasi dengan perdarahan menstruasi yang berlangsung lebih dari 7 hari. Bisa juga berupa pendarahan yang sangat deras. Bagaimana mengetahui jika Moms mengalami pendarahan hebat? Jika Moms perlu mengganti tampon atau pembalut setelah kurang dari 2 jam atau Moms mengeluarkan gumpalan berukuran seperempat atau lebih besar, itu berarti pendarahan hebat.

Jika Anda mengalami perdarahan jenis ini, Anda harus memeriksakan diri ke dokter.

Pendarahan dianggap berat jika mengganggu aktivitas normal. Hampir seperlima wanita mengalami pendarahan hebat selama menstruasi sehingga mereka tidak dapat menyelesaikan tugas sehari-hari sehingga mereka dapat mengatasi aliran darah mereka.

Perdarahan menstruasi yang berat dapat disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon, kelainan struktur pada rahim (seperti kutub atau fibroid), kondisi medis lainnya (seperti masalah tiroid, gangguan pembekuan darah, penyakit hati atau ginjal, leukemia, komplikasi dari IUD, keguguran, dan infeksi).

Moms mungkin mengalami gangguan menstruasi menoragia jika:

  • Miliki aliran menstruasi yang membasahi satu atau lebih pembalut atau tampon setiap jam selama beberapa jam berturut-turut.
  • Perlu menggandakan pembalut untuk mengontrol aliran menstruasi.
  • Perlu mengganti pembalut atau tampon pada malam hari.
  • Memiliki periode menstruasi yang berlangsung lebih dari 7 hari.
  • Memiliki aliran menstruasi dengan ukuran gumpalan darah seperempat atau lebih besar.
  • Miliki aliran menstruasi yang banyak sehingga Anda tidak dapat melakukan hal-hal yang biasa Anda lakukan.
  • Sakit terus-menerus di bagian bawah perut selama menstruasi.
  • Lelah, kurang energi, atau sesak napas.

2. Nyeri Menstruasi (Dismenorea)

gangguan menstruasi

Foto: Orami Photo Stock

“Biasanya merupakan nyeri yang dirasakan di hari-hari awal menstruasi,” jelas Dr. dr. Kanadi.

Menurut dokter, gangguan menstruasi satu ini akan terasa semakin kuat apabila jumlah darah yang dilepaskan semakin banyak. Semakin berkurang jumlah darah, maka nyeri yang dirasakan pun akan berkurang.

Nyeri dikatakan sebagai nyeri menstruasi jika terasa sangat mengganggu aktivitas. Sakit ini terjadi akibat adanya kontraksi dari otot-otot rahim untuk mengeluarkan darah.

Baca Juga: Bisakah Hamil Saat Menstruasi?

“Jadi alat ukurnya bisa dibilang dilihat dari apakah nyerinya sudah sampai mengganggu aktivitas sehari-hari kita atau tidak,” terang Dr. dr. Kanadi.

Kram menstruasi disebabkan oleh kontraksi (pengencangan) di rahim (yang merupakan otot) oleh zat kimia yang disebut prostaglandin. Rahim, tempat bayi tumbuh, berkontraksi sepanjang siklus menstruasi wanita.

Saat menstruasi, rahim berkontraksi lebih kuat. Jika rahim berkontraksi terlalu kuat, ia dapat menekan pembuluh darah di sekitarnya, memutus suplai oksigen ke jaringan otot rahim. Nyeri terjadi ketika bagian otot kehilangan pasokan oksigennya sebentar.

3. Oligomenore

Oligomenore adalah gangguan menstruasi di mana Moms mengalami periode menstruasi yang jarang. Itu terjadi pada wanita usia subur. Beberapa variasi dalam menstruasi adalah normal, tetapi wanita yang secara teratur melewati 35 hari tanpa menstruasi dapat didiagnosis dengan oligomenore.

Haid biasanya terjadi setiap 21 sampai 35 hari. Diagnosis berubah menjadi oligomenore setelah lebih dari 90 hari tanpa menstruasi.

Gangguan menstruasi oligomenore memiliki berbagai penyebab:

  • Paling sering, kondisi ini merupakan efek samping dari pengendalian kelahiran hormonal. Beberapa wanita mengalami menstruasi yang lebih ringan dan ringan selama tiga sampai enam bulan setelah mereka mulai menggunakan kontrasepsi. Terkadang, menstruasi mereka berhenti total.
  • Wanita muda yang berpartisipasi dalam olahraga atau melakukan olahraga berat dapat mengembangkan kondisi ini.
  • Gangguan makan, seperti anoreksia nervosa dan bulimia, juga bisa menyebabkan kondisi ini.
  • Oligomenore sering terjadi pada gadis remaja dan wanita perimenopause karena kadar hormon yang berfluktuasi.
  • Oligomenore juga dapat terjadi pada wanita yang menderita diabetes atau masalah tiroid.
  • Ini juga umum terjadi pada wanita dengan tingkat protein tinggi yang disebut prolaktin dalam darah mereka. Obat-obatan, seperti antipsikotik dan anti-epilepsi, dapat menurunkan menstruasi.

4. Pendarahan Uterus Abnormal

gangguan menstruasi

Foto: Orami Photo Stock

Gangguan menstruasi bisa membuat seorang wanita mengeluarkan terlalu banyak darah atau tidak sama sekali dari organnya.

Karena itu, seorang wanita harus tahu pola menstruasinya dengan baik, mulai dari lamanya menstruasi, banyak darah yang dikeluarkan, dan kapan waktu menstruasinya setiap bulan.

“Saat panjang menstruasi berubah, di sinilah harus mulai meminta pertolongan. Pengenalan pola menstruasi menjadi sangat penting,” tutur Dr. dr. Kanadi.

5. Tidak Menstruasi (Amenore)

gangguan menstruasi

Foto: Orami Photo Stock

Juga sama berbahayanya jika tidak pernah mengalami menstruasi. Hal ini bisa menandakan kurangnya hormon estrogen dalam tubuh seorang wanita.

Terjadinya gangguan menstruasi ini pada seorang wanita juga berisiko mengakibatkan payudara yang tidak tumbuh dan rahim yang terus menebal namun rentan.

“Bukan hanya tidak menstruasi, jika payudaranya tidak tumbuh pun perlu dibawa ke dokter,” jelas Dr. dr. Kanadi.

Baca Juga: 4 Tanda Menstruasi Tidak Normal, Bisa Jadi Moms Alami Penyakit Ini

Amenore terbagi menjadi primer dan sekunder. Dikatakan sebagai amenore primer bila seorang perempuan belum pernah mengalami menstruasi sama sekali.

Sedangkan amenore sekunder bila seorang perempuan yang sudah mengalami haid secara reguler, siklus menstruasinya berhenti sebanyak 3 siklus atau 6 bulan tidak mengalami menstruasi.

Amenore dapat disebabkan oleh sejumlah perubahan pada organ, kelenjar, dan hormon yang terlibat dalam menstruasi.

Penyebab gangguan menstruasi amenore primer meliputi:

  • Kegagalan ovarium (organ intim wanita yang menyimpan telur).
  • Masalah dengan hormon yang disekresikan oleh hipotalamus atau kelenjar pituitari (area di otak yang membuat hormon terlibat dalam menstruasi.
  • Organ reproduksi yang bentuknya buruk.
  • Dalam banyak kasus, penyebab amenore primer tidak diketahui.

Penyebab umum gangguan menstruasi amenore sekunder adalah:

  • Kehamilan.
  • Menyusui.
  • Tidak lagi minum pil KB.
  • Mati haid.
  • Beberapa metode KB, seperti Depo Provera.

Penyebab lain dari gangguan menstruasi amenore sekunder meliputi:

  • Stres.
  • Nutrisi buruk.
  • Depresi.
  • Obat/pengobatan tertentu.
  • Penurunan berat badan yang ekstrim.
  • Olahraga berlebihan.
  • Penyakit yang sedang berlangsung.
  • Kenaikan berat badan tiba-tiba atau menjadi sangat kelebihan berat badan (obesitas).
  • Masalah dengan kelenjar pembuat hormon, termasuk tiroid (jarang terjadi).
  • Tumor di ovarium (jarang terjadi).
  • Operasi rahim sebelumnya dengan jaringan parut.

Seorang wanita yang rahim atau indung telurnya diangkat juga akan berhenti menstruasi.

Baca Juga: 10 Ciri Menstruasi, Tidak Cuma Jerawatan!

6. Gejala sebelum Menstruasi (Sindrom Premenstrual)

gangguan menstruasi

Foto: Orami Photo Stock

Gangguan menstruasi sindrom premenstrual atau yang biasa kita kenal dengan gejala PMS ini umum dialami oleh 80-90 persen perempuan.

Gejala PMS berbeda untuk setiap wanita. Moms mungkin mengalami gejala fisik, seperti kembung atau gas, atau gejala emosional, seperti kesedihan, atau keduanya. Gejala Anda juga dapat berubah sepanjang hidup.

Gejala fisik gangguan menstruasi PMS dapat meliputi:

  • Payudara bengkak atau lunak
  • Sembelit atau diare
  • Perasaan kembung atau gas
  • Kram
  • Sakit kepala atau sakit punggung
  • Kecanggungan
  • Toleransi yang lebih rendah untuk kebisingan atau cahaya

Gejala gangguan menstruasi emosional atau mental PMS meliputi:

  • Lekas marah atau perilaku bermusuhan
  • Merasa lelah
  • Masalah tidur (tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit)
  • Perubahan nafsu makan atau mengidam makanan
  • Kesulitan dengan konsentrasi atau ingatan
  • Ketegangan atau kecemasan
  • Depresi, perasaan sedih, atau mantra tangisan
  • Perubahan suasana hati
  • Kurang tertarik pada seks

Gejala yang akan dirasakan seperti nyeri sendiri, merasa lapar, pembengkakan dan nyeri payudara, jerawat, nyeri kepala, perut kembung, mudah emosi, mudah menangis, serta depresi.

Penyebab gejala PMS ini bisa disebabkan karena gangguan keseimbangan hormon, yang terkait dengan estrogen dan progesteron.

Bisa juga diakibatkan oleh stres, kekurangan zat tertentu, dan diet tertentu yang dilakukan.

Baca Juga: Siklus Menstruasi Panjang, Bagaimana Agar Bisa Cepat Hamil?

7. Gangguan Disforik Pramenstruasi (PMDD)

Gangguan dysforik pramenstruasi (PMDD) adalah gangguan menstruasi yang mirip dengan sindrom pramenstruasi (PMS) tetapi lebih serius. PMDD menyebabkan iritabilitas parah, depresi, atau kecemasan dalam satu atau dua minggu sebelum menstruasi Anda dimulai.

Gejala biasanya hilang dua hingga tiga hari setelah menstruasi Anda dimulai. Anda mungkin memerlukan obat atau perawatan lain untuk membantu mengatasi gejala Anda.

Gejala gangguan menstruasi PMDD meliputi:

  • Lekas marah atau amarah yang dapat mempengaruhi orang lain
  • Perasaan sedih atau putus asa, atau bahkan pikiran untuk bunuh diri
  • Perasaan tegang atau cemas
  • Serangan panik
  • Suasana hati berubah-ubah atau sering menangis
  • Kurangnya minat dalam aktivitas dan hubungan sehari-hari
  • Kesulitan berpikir atau fokus
  • Kelelahan atau energi rendah
  • Mengidam makanan atau makan berlebihan
  • Kesulitan tidur
  • Merasa lepas kendali
  • Gejala fisik, seperti kram, kembung, nyeri payudara, sakit kepala, dan nyeri sendi atau otot

Peneliti belum tahu pasti apa penyebab PMDD atau PMS. Perubahan hormonal selama siklus menstruasi mungkin berperan. Bahan kimia otak yang disebut serotonin juga dapat berperan dalam PMDD.

Kadar serotonin berubah sepanjang siklus menstruasi. Beberapa wanita mungkin lebih sensitif terhadap perubahan ini.

Perawatan untuk gangguan menstruasi PMDD meliputi:

Antidepresan disebut selective serotonin reuptake inhibitors (SSRIs). SSRI mengubah kadar serotonin di otak. Administrasi Makanan dan Obat (FDA) menyetujui tiga SSRI untuk mengobati PMDD:

  • Sertraline
  • Fluoxetine
  • Paroxetine HCI

Pil KB. FDA telah menyetujui pil KB yang mengandung drospirenone dan ethinyl estradiol, untuk mengobati PMDD.

Pereda nyeri yang dijual bebas di apotek dapat membantu meringankan gejala fisik, seperti kram, nyeri sendi, sakit kepala, sakit punggung, dan nyeri payudara. Ini termasuk:

  • Ibuprofen
  • Naproxen
  • Aspirin

Manajemen stres, seperti teknik relaksasi dan menghabiskan waktu untuk aktivitas yang Moms sukai.

Membuat perubahan yang sehat, seperti makan kombinasi makanan yang sehat di seluruh kelompok makanan, mengurangi makanan asin dan manis, dan melakukan lebih banyak aktivitas fisik, juga dapat membantu meredakan beberapa gejala PMDD.

Tetapi PMDD bisa jadi cukup serius sehingga beberapa wanita harus pergi ke dokter atau perawat untuk mendiskusikan pilihan pengobatan.

Baca Juga: Mengenal Menorrhagia, Menstruasi Tidak Berhenti-henti

Itu dia beberapa gangguan menstruasi yang seringkali kita alami. Jika sudah sangat mengganggu, segera hubungi dokter ya, Moms.

Artikel Terkait