ORAMI MAGAZINE
21 September 2019

Hal-Hal yang Perlu Moms Ketahui Mengenai Keguguran

Hal Dasar Mengenai Keguguran
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Carla Octama

Keguguran paling sering dijumpai pada 20 minggu pertama kehamilan. Statistik yang dikumpulkan oleh ACOG hanya mencerminkan jumlah keguguran pada kehamilan yang dikonfirmasi. Namun, para ahli percaya jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi.

"Kami memperkirakan bahwa sekitar 30 hingga 40 persen dari semua konsepsi menghasilkan keguguran," kata Helain Landy, M.D., profesor dan ketua Departemen Obstetri dan Ginekologi di Rumah Sakit Universitas Georgetown.

"Ini karena banyak wanita keguguran sebelum mereka tahu mereka hamil, atau sebelum hal itu dikonfirmasi oleh penyedia layanan kesehatan."

Lebih dari 80 persen keguguran terjadi pada trimester pertama, itulah sebabnya banyak wanita memutuskan untuk menunggu sebelum membagikan berita kehamilan mereka sampai mereka melewati minggu ke-13.

Berikut ini berbagai informasi mengenai keguguran yang perlu Moms tahu sebagaimana dikutip dari webmd.com dan parents.com.

Apa Penyebab Keguguran yang Paling Umum?

adult-annoyed-anxiety-133021.jpg

Banyak wanita menyalahkan diri mereka sendiri atau perilaku mereka jika mereka mengalami keguguran.

Padahal, dalam kebanyakan kasus, tidak ada hal buruk yang dilakukan ibu hamil untuk menyebabkannya, dan tidak ada yang dapat dilakukan untuk mencegahnya.

Keguguran tidak disebabkan oleh olahraga ringan, seks, atau secangkir kopi kecil setiap hari.

Penyebab paling umum, menurut American Pregnancy Association (APA), adalah kemungkinan kelainan genetik pada embrio. Selain itu ada pula masalah kromosom yang sangat sulit untuk dijelaskan, ketidakseimbangan hormon, masalah rahim, penyakit kronis, dan juga demam tinggi.

Selain itu, keguguran juga sering kali dikaitkan dengan penggunaan obat-obatan, rokok, kelebihan minum, bakteri yang mungkin ada pada daging yang kurang matang, telur mentah, dan produk susu yang tidak dipasteurisasi, trauma maternal, seperti kecelakaan mobil, ibu hamil berusia lebih dari 35 tahun, dan polusi udara.

Baca Juga: Waspada, Ini 6 Penyebab Keguguran Berulang

Kurang Informasi

adult-blur-dramatic-1510149.jpg

Tetapi informasi yang baik tentang keguguran bisa sulit ditemukan. Banyak wanita dan pasangan mereka dapat menyebutkan setidaknya satu mitos, rumor, atau setengah kebenaran yang pernah mereka dengar tentang mereka.

Kadang-kadang bahkan dokter tidak memiliki banyak jawaban, kata Zev Williams, MD, PhD, direktur program keguguran di Montefiore Health System / Albert Einstein College of Medicine.

Karena kurang informasi itulah, menyisakan banyak ruang untuk informasi buruk tentang apa sebenarnya keguguran, apa yang dapat menyebabkan, atau bahkan bagaimana perasaan pasangan yang harus kehilangan calon bayi mereka.

Apa Saja Gejala Keguguran yang Paling Umum?

back-view-beautiful-casual-185939.jpg

Bercak di awal kehamilan cukup umum, tetapi itu tidak boleh dianggap normal, dan selalu menjamin kata Dr. Landy.

Meskipun kehadiran bercak tidak selalu menunjukkan keguguran, itu adalah tanda bahwa sesuatu yang abnormal mungkin terjadi dalam kehamilan, tambahnya.

"Bahkan jika semuanya terlihat normal, fakta bahwa pasien telah bercak akan disimpan di belakang pikiran kita selama kehamilannya."

Beberapa wanita tidak mengalami gejala keguguran sama sekali, namun kemungkinan tanda keguguran selain perdarahan meliputi, kejang ringan sampai berat, nyeri di punggung atau perut, kehilangan gejala kehamilan, seperti mual atau muntah, dan lendir putih-pink.

Baca Juga: Cara Mengatasi Trauma Pasca Keguguran

Bisakah Menghentikan Keguguran Terjadi?

beautiful-belly-belly-button-704584 (1).jpg

Sayangnya, tidak ada cara untuk menghentikan keguguran terjadi begitu dimulai.

Menurut Dr. Landy, bagaimanapun, sangat penting untuk diperiksa oleh dokter dan dirawat untuk mencegah pendarahan dan/atau infeksi.

(TWP)

Artikel Terkait