PARENTING
3 April 2020

6 Nilai Buddha yang Perlu Dipelajari Sebagai Orang Tua

Jangan membuat janji yang dirasa tak dapat ditepati
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Puteri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Berbicara tentang tanggung jawab menjadi orang tua, setiap orang tua tentu memiliki gaya pengasuhannya masing-masing, sesuai dengan nilai budaya yang dianut. Begitu juga dengan ajaran Buddha.

Menjadi orang tua bukan tanggung jawab yang kecil, tidak ada beban berat sesaat yang bisa dihindari sementara. Moms sebagai orang tua perlu memahami nilai Buddha dalam mengasuh anak.

Mengutip BBC, Sigalovada Sutta (khotbah Buddha Gautama yang berkaitan dengan etika di masyarakat) menetapkan lima tugas tradisional yang harus dilakukan orang tua kepada anaknya:

  1. Menjauhkan anak dari kejahatan
  2. Mendorong anak untuk berbuat baik
  3. Memberikan anak pendidikan yang baik
  4. Membuat pengaturan pernikahan yang cocok untuk anak
  5. Memberi warisan pada anak ketika mereka membutuhkannya

Baca Juga: 4 Cara Mendisiplinkan Anak Menurut Ajaran Buddha

Nilai Buddha Tentang Pola Asuh Anak

Agar menjadi panutan yang baik sebagai orang tua, Moms perlu memahami dan melakukan nilai-nilai Buddha dalam mengasuh anak. Mengutip Elephant Journal, berikut ini daftarnya.

1. Memerhatikan Tindakan dan Kata-kata

nilai Buddha-1

Foto: pexels.com

Moms harus paham bahwa semua yang dilakukan akan membentuk pola pikir pada anak tentang bagaimana Si Kecil akan memperlakukan orang lain. Hal ini termasuk dengan interaksi kepada orang asing, pasangan, dan teman-teman.

Cara Moms merespons tersebut harus berasal dari pengalaman, kasih sayang dan kebaikan. Perhatikan bahwa apa yang Moms katakan dan lakukan juga sama.

2. Jangan Membuat Janji yang Tak Bisa Ditepati

nilai Buddha-2

Foto: pexels.com

Setiap janji orang tua yang tidak bisa ditepati, mulai dari yang kecil hingga besar, bisa mengurangi kepercayaan anak. Bila Moms membuat janji, maka berusahalah untuk menaatinya.

Namun, bila Moms tidak dapat menjamin akan menyanggupi janji tersebut, maka jangan memberikan janji, meskipun hal tersebut akan membuat Si Kecil bersedih.

Baca Juga: 4 Cara Membesarkan Anak Menurut Ajaran Buddha yang Patut Dicontoh

3. Terima Perubahan pada Anak

nilai Buddha-3

Foto: pexels.com

Si Kecil akan bertumbuh besar, ia tidak akan terus menerus menjadi orang yang yang menyukai pelukan di depan umum. Anak bisa menjadi lebih mandiri terhadap dirinya sendiri.

Dalam hal ini, nilai Buddha menunjukkan bahwa tidak ada cara untuk melawan perubahan ini. Moms hanya cukup dengan menerimanya dan memberikan dukungan dan bimbingan yang diperlukan anak.

4. Berikan Rasa Hormat pada Anak

nilai Buddha-4

Foto: pexels.com

Orang tua memang menjadi sosok yang patut dihormati anak. Tetapi, nilai Buddha mengajarkan agar Moms juga perlu memberikan rasa hormat kepada anak.

Berbicaralah dengan sopan, hormati ide anak dan berikan kesempatan untuk berpendapat. Jangan meremehkan anak. Melakukan hal ini akan membangun fondasi yang kokoh antara orang tua dan anak seumur hidup.

Baca Juga: Ini Tips Saya Mengasuh Anak dengan Pola Asuh yang Membuat Si Kecil Bahagia

5. Menyadari Momen yang Damai

nilai Buddha-5

Foto: pexels.com

Penyair Buddha, Asahara Saichi, pernah menuliskan bait berikut ini:

Khawatir akan ini, khawatir akan itu—

Beban berat itu telah diambil dari saya.

Sejak beban diambil,

Betapa damainya saya

Nikmati saat-saat merasa damai dengan anak. Tidak ada jaminan bahwa Moms akan berhasil sebagai orang tua atau guru, tetapi kadang-kadang momen yang dirasakan akan tetap tersimpan dalam memori dalam waktu lama.

6. Tetap Tidak Terikat

nilai Buddha-6

Foto: pexels.com

Ini merupakan nilai Buddha yang tak kalah penting, bahwa Moms jangan paksa anak-anak untuk mengikuti pandangan orang tuanya.

Ketika orang tua memaksakan, hal ini sama saja dengan memberikan makan ego dan kebutuhan orang tua, ketimbang melihat apa yang menjadi kebutuhan anak-anak.

Ubah perspektif dengan menjadikan pandangan Moms sebagai sebuah panduan, ketika ia meminta bantuan tentang langkah apa yang harus diambil. Berikan dengan penuh kasih sayang dan cinta yang tulus.

Itu dia Moms, nilai-nilai Buddha yang harus dipahami orang tua ketika mengasuh anak. Semoga bermanfaat.

Artikel Terkait