TRIMESTER 1
29 September 2020

Alami Migrain Saat Hamil? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Ini dia tips mengatasi migrain saat hamil
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Amelia Puteri

Perubahan hormon saat kehamilan ternyata tidak hanya membuat mood ibu hamil berubah-ubah, tetapi juga memengaruhi kesehatan. Salah satunya adalah gangguan sakit kepala sebelah atau migrain saat hamil.

Tentu saja hal ini bisa membuat Moms menjadi tidak nyaman dan sangat mengganggu aktivitas.

Namun, Ibu hamil tidak boleh mengonsumsi obat migrain secara sembarangan, karena bisa memengaruhi kesehatan dan tumbuh kembang janin di dalam kandungan.

Dikutip dari American Pregnancy Association, migrain biasanya dimulai dengan rasa nyeri ringan hingga nyeri berdenyut secara terus menerus di area pelipis mata, depan kepala, dan pangkal kepala. Bahkan terkadang disertai juga dengan mual dan muntah.

Lalu, apa yang menjadi penyebab migrain di masa kehamilan dan bagaimana cara mengatasinya? Cari tahu lebih lanjut berikut ini, Moms.

Baca Juga: Membedakan Macam-Macam Sakit Kepala dan Gejalanya

Penyebab Migrain Saat Hamil

beautiful-young-woman-covering-her-eyes_1150-2907.jpg

Foto: freepik.com

Mengutip American Migraine Foundation, beberapa wanita mengalami migrain saat hamil untuk pertama kalinya, dan beberapa mengalami peningkatan gejala migrain terutama pada trimester pertama.

Muncul atau memburuknya migrain saat hamil harus ditanggapi dengan sangat serius.

Studi menunjukkan bahwa gejala migrain, bila disertai tekanan darah tinggi, dapat meningkatkan risiko terjadinya preeklamsia atau komplikasi vaskular lainnya.

Sementara itu, penyebab migrain di kehamilan tua secara pasti tidak diketahui. Tetapi migrain tampaknya melibatkan perubahan jalur saraf, neurokimia, dan aliran darah di otak.

Dikutip dari American Pregnancy Association, para peneliti percaya bahwa migrain terjadi karena sel-sel otak yang terlalu bersemangat merangsang pelepasan bahan kimia.

Zat kimia ini mengiritasi pembuluh darah di permukaan otak. Ini menyebabkan pembuluh darah membengkak dan merangsang respons rasa sakit. Berikut ini beberapa penyebab migrain saat hamil yang bisa terjadi.

1. Terjadi Perubahan Hormon

Perubahan hormon estrogen dianggap berperan banyak dalam kemunculan migrain saat hamil. Itu sebabnya kehamilan, menstruasi, dan menopause sering mengubah pola sakit kepala migrain wanita.

Neurotransmitter serotonin juga tampaknya memiliki peran kunci dalam migrain. Hal ini sangat wajar pada ibu hamil.

2. Sedang Stres

Perubahan hormon selama kehamilan bukan satu-satunya penyebab migrain saat hamil tua. Sebagian besar wanita memiliki kombinasi pemicu.

Misalnya, stres, melewatkan makan, dan kurang tidur semuanya dapat memicu migrain. Sesuatu yang memicu migrain suatu hari mungkin tidak mengganggu Moms sama sekali di kemudian hari.

Baca Juga: Ibu Hamil Ternyata Juga Bisa Migrain, Ini Cara Mengatasinya

3. Pengaruh dari Makanan yang Dikonsumsi

Apapun yang Moms konsumsi juga bisa jadi penyebab migrain saat hamil. Terutama makanan yang mengandung pengawet MSG (monosodium glutamate) dan nitrat.

Ini bisa jadi Moms memang alergi MSG. Karena efek dan reaksi alergi dapat berlipat ganda dalam reaksi alergi. Seperti berkeringat, sakit kepala, mati rasa, hingga mual dan nyeri dada.

4. Kurang Tidur dan Dehidrasi

Memasuki trimester ketiga, badan bayi semakin besar dan Moms akan merasakan nyeri di bagian panggul, punggung, dan leher. Dampaknya, Moms jadi sulit tidur.

Sangat wajar bila mengalami kesulitan tidur membuat Moms lebih sering mengalami migrain di kehamilan trimester tiga.

Tidak hanya kurang tidur, jika Moms kurang konsumsi air putih juga bisa menyebabkan migrain saat hamil. Pastikan Moms cukup terhidrasi dengan minum air putih, dan makan makanan sehat seperti buah-buahan yang mengandung banyak air.

5. Mengalami Komplikasi Preeklampsia

Ini menjadi penyebab migrain saat hamil yang perlu diwaspadai. Sakit kepala sebelah di trimester tiga juga dapat disebabkan oleh komplikasi kehamilan yang disebut preeklampsia.

Khusus karena kondisi ini, dokter dapat mengevaluasi kondisi kesehatan Moms sebelum membuat diagnosis migrain. Pastikan memberi tahu dokter tentang semua obat yang diminum, termasuk produk obat bebas atau tanpa resep, dan suplemen alami.

Baca Juga: 4 Cara Mengatasi Migrain Pada Anak, Yuk Dicoba!

Cara Mengatasi Migrain Saat Hamil

woman-meditating_1218-467.jpg

Foto: freepik.com

Dalam The Journal of Headache and Pain, kebanyakan wanita dengan migrain melaporkan peningkatan serangan migrain selama kehamilan, dari trimester pertama hingga ketiga, terutama wanita dengan riwayat migrain menstruasi.

Jika Moms mengalami migrain di masa kehamilan, berikut ini beberapa cara mengatasi migrain saat hamil yang bisa dilakukan.

1. Pemicu Migrain pada Ibu Hamil

Apabila Moms mengalami migrain saat hamil, wajib tahu apa yang menjadi penyebab atau pemicunya. Itu karena frekuensi dan berat atau ringannya migrain tergantung dari apa yang menjadi pemicu.

Dikutip dari WebMD, cokelat, kafein, dan makanan yang mengandung banyak MSG merupakan beberapa pemicu migrain pada ibu hamil.

2. Kompres Air Dingin

Cara mengatasi migrain saat hamil adalah dengan mengompres air dingin atau es batu. Siapkan air dingin menggunakan es batu kemudian rendam handuk kecil atau waslap bersih.

Setelah itu, letakkan handuk kecil tersebut di area dahi atau belakang leher untuk menghilangkan rasa sakit. Lakukan untuk beberapa kali selama kurang lebih 15-30 menit.

Baca Juga: Penyebab Migrain saat Menstruasi

3. Hindari Cahaya Terang

Tahukah Moms, cahaya yang terang dan suara keras bisa membuat migrain menjadi semakin parah? Ya, hal tersebut benar adanya.

Oleh karena itu, sebaiknya Moms menghindari cahaya yang cukup terang sebagai cara mengatasi migrain saat hamil, terlebih di dalam kamar ketika waktu istirahat sudah tiba. Gunakan lampu yang redup agar bisa membantu mempercepat pemulihan.

4. Tidur Nyenyak

Cara mengatasi migrain saat hamil berikutnya adalah dengan memiliki waktu tidur yang berkualitas atau tidur nyenyak. Terlalu sedikit atau terlalu banyak tidur bisa memicu migrain.

Pastikan Moms mengusahakan untuk tidur selama 7-8 jam setiap malam dan cobalah tidur serta bangun pada waktu yang sama setiap harinya.

5. Olahraga Rutin

Melakukan olahraga rutin ternyata bisa menjadi cara mengatasi migrain saat hamil. Tentu saja Moms harus memilih olahraga yang sangat aman untuk Ibu hamil, ya. Contohnya jalan kaki, berenang, dan yoga.

Namun perlu diingat, jangan berolahraga ketika Moms sedang migrain, karena hanya akan membuat migrain semakin parah.

Olahraga rutin bisa mencegah migrain terjadi, karena secara tidak langsung membantu tubuh melepaskan hormon endorfin yang bisa melawan sakit dan membuat tidur Moms jadi lebih nyenyak.

Baca Juga: Solusi Tidur Nyenyak Ibu Hamil

Penggunaan Obat untuk Atasi Migrain Saat Hamil

obat migrain saat hamil

Foto: Orami Photo Stock

Saat hamil, Moms tentu harus berpikir dua kali tentang semua yang dimasukkan ke dalam tubuh. Termasuk dalam mengonsumsi obat-obatan untuk migrain saat hamil.

Ada beberapa pilihan pengobatan jika Moms mengalami migrain di masa kehamilan. Baik itu pengobatan buatan sendiri di rumah, atau menggunakan obat-obatan.

1. Pengobatan di Rumah

Moms perlu mengetahui apa pemicu migrain. Tetap terhidrasi, tidur, makan secara teratur, dan hindari makanan apa pun yang Moms tahu dapat menyebabkan serangan migrain.

Cara lain mengobati migrain saat hamil, cari tahu apa yang meredakan nyeri migrain. Kompres dingin (dibungkus dengan handuk) yang diletakkan di atas kepala dapat mematikan rasa sakit.

Pergi ke ruangan yang gelap dan sunyi saat serangan migrain menyerang. Cahaya dan kebisingan bisa membuat sakit kepala semakin parah.

2. Menggunakan Obat-obatan

Moms mungkin tidak suka minum obat. Meskipun demikian, serangan migrain di saat kehamilan bisa menjadi intens, dan terkadang satu-satunya hal yang dapat menghilangkan rasa sakitnya adalah pengobatan.

Berikut ini beberapa jenis obat migrain yang aman dikonsumsi ibu hamil.

Menurut American Academy of Family Physicians (AAFP), obat yang aman digunakan untuk migrain pada kehamilan adalah:

  • Parasetamol. Ini adalah nama generik obat di Tylenol. Itu juga dijual dengan banyak nama merek lain.
  • Metoclopramide. Obat ini sering digunakan untuk meningkatkan kecepatan pengosongan perut tetapi kadang juga diresepkan untuk migrain, terutama bila mual adalah efek sampingnya.

Itu dia Moms caranya mengatasi migrain saat hamil. Semoga cepat sembuh ya, Moms!

Artikel Terkait