KESEHATAN
6 Januari 2020

Anak Butuh Donor Jantung, Ini yang Perlu Diperhatikan

Saat anak Anda perlu melakukan transplantasi jantung, apa yang harus diketahui tentang donor jantung?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Dina Vionetta

Transplantasi jantung adalah operasi di mana dokter memotong jantung seseorang yang sakit dan menggantinya dengan jantung donor yang sehat.

Transplantasi dilakukan ketika jantung anak tidak bekerja dengan baik dan tidak akan bertahan hidup tanpa jantung yang baru.

Dokter kadang-kadang menyebut ini gagal jantung, atau penyakit jantung pediatrik stadium akhir.

Tim medis biasanya mencoba mengobati gagal jantung dengan obat-obatan, pembedahan, atau prosedur lainnya.

Jika itu tidak berhasil, seorang anak mungkin perlu mendapatkan donor jantung.

Jantung yang ditransplantasikan berasal dari donor organ yang telah setuju (atau wali mereka telah setuju) untuk menyumbangkan organ mereka ketika mereka meninggal.

Mereka memilih untuk menyumbangkan organ-organ karena mereka ingin membantu orang lain yang sakit.

“Banyak anak yang menjalani transplantasi jantung menjalani hidup normal dan sehat setelah pulih dari operasi. Meskipun, mereka akan minum obat selama sisa hidup mereka untuk mencegah tubuh menolak jantung,” ucap Robert Montgomery, Direktur NYU Langone Transplant Unit.

Baca Juga : Pintar Memilih Donor ASI Untuk Bayi

Apakah buah hati Moms sedang berada dalam kondisi membutuhkan donor jantung? Jangan bersedih. Tetap kuat, dan terus mencari tahu yang terbaik untuk buah hati Moms.

Apa yang Terjadi Sebelum Transplantasi Jantung?

Operasi pada Penderita Jantung

Foto: shutterstock.com

Jika buah hati Moms membutuhkan transplantasi jantung, dokter akan merujuk Moms ke pusat transplantasi.

Di sana, Moms akan bertemu dengan anggota tim transplantasi, yang biasanya meliputi:

  • ahli bedah
  • ahli jantung (dokter jantung)
  • seorang koordinator transplantasi
  • perawat
  • ahli diet
  • psikolog
  • pekerja sosial

Tim perawatan kesehatan akan memeriksa untuk memastikan bahwa buah hati Moms cukup sehat untuk menjalani operasi dan mengambil obat-obatan yang diperlukan setelahnya.

Kemudian, tim akan melakukan tes seperti:

  • Tes darah: untuk menentukan jenis darah
  • Echocardiogram: tes di mana gelombang suara membuat gambar jantung
  • Elektrokardiogram (juga dikenal sebagai EKG atau EKG): tes yang mencatat aktivitas listrik jantung dan dapat membantu menemukan aritmia dan kerusakan otot jantung
  • Cardiac catheterization: prosedur di mana tabung plastik tipis yang disebut kateter dimasukkan ke dalam pembuluh darah dan kemudian disambungkan ke jantung sehingga dokter dapat melihat jantung dan bilik-biliknya

Dokter juga mungkin melakukan biopsi, mengambil sepotong kecil jaringan dari jantung untuk diperiksa di bawah mikroskop.

Evaluasi transplantasi memungkinkan tim belajar sebanyak mungkin tentang Si Kecil.

Tetapi ini juga saatnya Anda dan anak Anda belajar tentang apa yang akan terjadi sebelum, selama, dan setelah transplantasi.

Tim transplantasi hadir untuk memberikan informasi dan dukungan. Pastikan untuk bertanya jika Moms tidak mengerti sesuatu.

Sementara Moms menunggu transplantasi, jaga agar buah hati Moms agar tetap sehat. Dengan begitu, ia akan siap untuk operasi transplantasi ketika saatnya tiba. Bantu Si Kecil untuk:

  • makan makanan sehat
  • minum semua obat sesuai petunjuk
  • simpan semua janji medis

Baca Juga: 6 Kondisi yang Membuat Ibu Perlu Bantuan Donor ASI Perah (ASIP)

Berkomunikasilah dengan Dokter

Ini yang Perlu Diperhatikan Saat Anak Anda Butuh Donor Jantung2.jpg

Foto: rd.com

Ketika Moms sampai di rumah sakit, tim transplantasi akan mempersiapkan Si Kecil untuk dioperasi.

Mereka mungkin melakukan beberapa tes untuk memastikan bahwa jantung yang baru cocok. Kemudian, buah hati pergi ke ruang operasi.

Di ruang operasi, Si Kecil akan mendapatkan anestesi agar tidur selama operasi.

Dokter bedah membuat sayatan di dada dan mengangkat jantung yang sakit.

Jantung baru ditempatkan di dada, dan dokter bedah menghubungkannya dengan menjahit pembuluh darahnya ke pembuluh darah di tubuh anak Moms.

Agar dokter dapat memeriksa fungsi jantung, sayatan mungkin tidak segera ditutup.

“Kebanyakan operasi transplantasi jantung berlangsung antara 4 hingga 6 jam,” Dr Montgomery, menjelaskan.

Apa yang Terjadi Setelah Operasi Donor Jantung?

Operasi Anak

Setelah operasi transplantasi jantung, anak Moms berada di unit perawatan intensif jantung (ICCU). Moms dapat mengunjungi anak Moms di sana.

Anak Moms akan mendapatkan obat untuk rasa sakit.

Dikutip dari Journal of Thoracic Disease, anak akan tetap tertidur di ventilator dengan tabung pernapasan di tempat sampai dokter tahu bahwa jantung yang baru bekerja dengan baik. Ini mungkin memakan waktu beberapa hari.

“Lama seorang anak menginap di ICCU tergantung pada kondisinya. Secara umum, masa inap adalah 7 hingga 10 hari. Saat siap, pasien akan dipindahkan ke bangsal jantung umum. Tim transplantasi akan terus merawat dan mengawasi anak Anda dengan cermat,” jelas Dr Montgomery, panjang lebar.

Sebagian besar anak tinggal di rumah sakit setidaknya 3 hingga 4 minggu setelah operasi. Selama masa ini, anak-anak dan keluarga mereka belajar cara merawat jantung yang baru.

Pastikan Anda memahami instruksi dokter karena anak Anda perlu mengikuti mereka dengan hati-hati.

Dalam minggu-minggu setelah Si Kecil pulang, Moms akan kembali ke rumah sakit berkali-kali sampai dokter dapat memastikan semuanya berjalan dengan baik.

Baca juga: 6 Manfaat Donor Darah yang Perlu Diketahui

Itulah serba-serbi donor jantung atau transplantasi jantung yang bisa Moms pahami. Semoga Si Kecil sehat selalu, ya, Moms!

(RYO/DIN)

Artikel Terkait