KEHAMILAN
13 Juli 2020

5 Jenis Infeksi Mata Umum Pada Kehamilan: Gejala, Pengobatan, dan Perawatan

Perubahan hormon ternyata juga memicu adanya infeksi mata saat kehamilan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Dina Vionetta

Selama kehamilan, beberapa Moms mengalami infeksi mata. Karena, kehamilan adalah masa ketika banyak perubahan fisik dan hormon yang bersiap untuk melahirkan dan menyusui.

Ditambah, menurut Jurnal New England Journal of Medicine ibu hamil mungkin rentan terhadap infeksi secara umum karena perubahan kadar hormon dan fungsi sistem kekebalan tubuh.

Meskipun sebagian besar infeksi mata selama kehamilan hilang dengan sendirinya, mereka dapat menyebabkan ketidaknyamanan pada ibu hamil.

Jenis Infeksi Mata Saat Kehamilan

Nah, berikut ini merupakan jenis infeksi mata saat kehamilan serta pengobatan juga perawatan yang bisa Moms lakukan:

Baca Juga: 3 Penyebab Konjungtivitis pada Bayi, Waspada!

1. Mata Merah Muda/Konjungtivitis

Infeksi Mata Saat Kehamilan

Foto: Orami Photo Stocks

Ini adalah peradangan konjungtiva, selaput tipis yang menutupi permukaan putih mata.

Mungkin membuat mata sangat merah dan dapat menyebar dengan cepat.

Menurut CDC, Kondisi umum ini kemungkinan akan hilang dalam seminggu. Ini terutama disebabkan oleh bakteri atau virus atau dapat berkembang dari alergi, partikel asing, lensa kontak, infeksi sistemik, atau bahan kimia.

Gejala yang akan Moms rasakan bila mengalami konjungtivitis yaitu:

  • Kemerahan di mata
  • Sensasi gatal dan terbakar
  • Pembengkakan
  • Nyeri atau iritasi
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Terasa seperti ada beberapa partikel di mata
  • Kotoran yang dapat mencegah mata terbuka saat Moms bangun dari tidur

Baca Juga: 5 Cara Mengobati Sakit Mata pada Anak

Perawatan dan Perawatan

Dokter mungkin akan meresepkan antibiotik tetes mata untuk konjungtivitis bakteri dan antihistamin untuk alergi.

Tetap bersihkan kelopak mata menggunakan kain basah dan bersih.

Gunakan kompres dingin atau hangat untuk menghilangkan rasa sakit.

Gunakan obat tetes mata salin (juga dikenal sebagai air mata buatan) karena dapat menenangkan mata. Mereka juga bisa mengeluarkan partikel yang tersangkut di mata.

2. Keratitis

Infeksi Mata Saat Kehamilan

Foto: Orami Photo Stocks

Harvard Health Publishing menerangkan infeksi mata ini adalah peradangan pada kornea, lapisan bening yang menutupi pupil dan iris. Ini disebabkan oleh bakteri, virus, jamur, atau dapat berkembang dari penggunaan lensa kontak secara teratur, iklim lembab, atau tetes mata kortikosteroid (jika Moms telah menggunakan kondisi mata lain)

Gejala infeksi mata saat kehamilan ini meliputi:

  • Kemerahan dan pembengkakan mata
  • Rasa sakit atau tidak nyaman di mata
  • Debit tidak normal
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Penglihatan kabur
  • Ketidaknyamanan saat membuka dan menutup kelopak mata
  • Sensasi ada sesuatu yang menempel di mata

Perawatan dan Perawatan

Obat resep oral dan obat tetes mata yang bisa berupa antibiotik, antijamur, atau antivirus tergantung pada penyebabnya.

Dokter mungkin juga menyarankan air mata buatan untuk pelumasan.

Baca Juga: Hati-hati dengan Sakit Mata Selama Masa Kehamilan

3. Uveitis

Infeksi Mata Saat Kehamilan

Foto: Orami Photo Stocks

Ini adalah peradangan uvea, lapisan tengah mata yang mengangkut darah ke retina Moms. Kemungkinan besar disebabkan oleh virus (seperti herpes) dan dapat berkembang dari cedera mata atau gangguan autoimun, seperti rheumatoid arthritis. Menurut U.S. Department of Health and Human Services National Institutes of Health, kehilangan penglihatan bisa menjadi komplikasi dari uveitis parah

Gejala Termasuk

  • Rasa sakit dan kemerahan di mata
  • Floaters kecil dalam pandangan Moms
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Penglihatan kabur

Perawatan dan Perawatan

Mengenakan kacamata hitam

Dokter mungkin menyarankan obat tetes mata resep dengan obat antiinflamasi

Suntikan anti-inflamasi mata juga diresepkan dalam beberapa kasus

Terlepas dari infeksi mata di atas, banyak perubahan dalam kehamilan juga dapat menyebabkan beberapa masalah mata.

4. Mata Kering

Infeksi Mata Saat Kehamilan

Foto: Orami Photo Stocks

Jurnal Review of Ophthalmology menjelaskan mata kering Ini biasanya terjadi karena kurangnya kelembaban di mata, tetapi juga bisa berkembang karena perubahan hormon, yang dapat mempengaruhi kelenjar meibom yang melapisi kelopak mata dan membuat air mata tetap berminyak.

Dalam beberapa kasus, kekeringan mungkin konstan, dan bagi sebagian orang, kemungkinan akan datang dan pergi. Dalam kondisi ini, lapisan air mata yang melindungi mata menjadi lebih tipis dan cenderung sering mengering.

Juga, kelenjar lakrimal menghasilkan cairan pelumas yang lebih sedikit, memperburuk gejalanya. Kekeringan semakin diperparah oleh dehidrasi, yang dapat terjadi karena mual dan muntah selama kehamilan.

Gejala yang mungkin bisa diketahui:

  • Mata merah dan sakit
  • Kelopak mata lengket
  • Penglihatan kabur saat Moms mengedipkan mata
  • Perasaan grit di mata .

Perawatan dan Perawatan

Dokter mungkin meresepkan obat bebas, air mata buatan, atau salep.

Ciptakan suasana lembab di rumah dan bekerja dengan menyimpan beberapa tanaman atau menggunakan pelembab udara.

Memijat kelopak mata dengan menggulirkan ujung jari Moms di atasnya bisa merangsang air mata.

Bersihkan mata dengan mengusap kelopak mata dengan sumbat kapas yang dibasahi air hangat.

Batasi pekerjaan komputer, televisi, atau waktu seluler, dan cukup tidur.

Menerapkan kompres hangat dapat merangsang dan membuka kelenjar minyak, yang mencegah lapisan lembab menjadi kering.

Oklusi tepat waktu dilakukan pada kasus yang parah, di mana dokter akan memblokir saluran air mata.

5. Mata Gatal (Mata Buram)

Infeksi Mata Saat Kehamilan

Foto: Orami Photo Stocks

Alergi adalah penyebab utama mata gatal. Nepal Journal of Obstetrics and Gynaecology menjelaskan retensi air selama kehamilan juga dapat memengaruhi ketebalan kornea, sehingga melemahkan penglihatan.

Kolestasis kehamilan, di mana ada sumbatan aliran empedu dari hati, mungkin juga memiliki mata gatal sebagai salah satu gejalanya .

Perawatan dan Perawatan

Dokter mungkin meresepkan obat bebas seperti Diphenhydramine atau Chlorpheniramine.

Batasi penggunaan lensa kontak dan jangan memakainya pada malam hari.

Baca Juga:Infeksi Mata Pada Bayi: Penyebab, Gejala, Cara Mengatasi

Infeksi mata saat kehamilan biasanya merupakan kondisi yang sementara di mana secara otomatis akan sembuh seusai melahirkan. Selama kehamilan, pengobatan sendiri atau minum obat tetes mata harus dihindari untuk mencegah kemungkinan komplikasi kehamilan.

Moms harus berhati-hati saat minum obat, terutama antibiotik selama kehamilan. Jadi, ingat untuk terusberkonsultasi dengan praktisi medis untuk perawatan infeksi mata selama kehamilan.

Artikel Terkait