TRIMESTER 2
31 Juli 2020

Gizi Ibu Hamil Buruk, Ketahui Risikonya untuk Ibu dan Janin!

Jangan sampai kurang gizi yang berisiko jangka panjang
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms, tubuh membutuhkan nutrisi untuk fungsi serta kesehatan yang baik. Kehamilan merupakan masa ketika asupan nutrisi sangat penting karena Si Kecil dalam kandungan membutuhkan nutrisi untuk pertumbuhan serta perkembangan yang sehat. Moms juga membutuhkan nutrisi yang penting karena membantu tubuh selama kehamilan.

Namun, tak jarang ditemui pula beberapa kasus kurang gizi saat hamil. Menurut artikel Academy of Nutrition and Dietetics, Malnutrisi adalah kondisi serius yang terjadi ketika diet individu mengandung nutrisi yang tidak mencukupi yang tidak memenuhi persyaratan tubuhnya. Ini dapat menyebabkan kerusakan pada organ-organ vital dan dapat mempengaruhi fungsi tubuh.

Malnutrisi secara luas digambarkan sebagai keadaan ketidakseimbangan nutrisi dalam kalori, makronutrien, vitamin atau mineral. Namun, definisi yang konsisten tentang kekurangan gizi pada kehamilan masih kurang.

Gizi menjadi hal yang penting selama kehamilan. Maka, ada baiknya melakukan cara agar tidak terjadi ibu hamil kurang gizi.

Terdapat banyak risiko jika ibu hamil kurang gizi. Namun sebelum itu, pahami dulu tanda ibu hamil kurang gizi. Berat badan kurang biasa menjadi penanda umum jika ibu hamil kurang gizi. Namun, tak selamanya berat badan yang tidak bertambah adalah kurang gizi.

Info dari buku Nutritional Deficiencies in Learning and Cognition mengungkapkan bahwa berat badan tidak bertambah tak hanya soal jumlah makanan saja tetapi juga mengenai jenis makanan yang dikonsumsi.

Baca Juga: Berat Badan Ideal Atau Tidak? Cari Tahu Dengan Cara Ini

Risiko Gizi Ibu Hamil Buruk untuk Ibu

Kenali Hal-Hal yang Terjadi Jika Ibu Hamil Kurang Gizi Berikut 01.jpg

Foto: omicsonline.org

Moms, gizi ibu hamil yang buruk tentu saja memengaruhi Moms. Berikut ini risiko dari gizi buruk pada ibu hamil yang wajib Moms ketahui.

1. Kematian Ibu

Wanita yang kekurangan gizi sebelum dan selama kehamilan memiliki risiko kematian yang lebih tinggi selama kehamilan atau persalinan.

2. Keguguran

Risiko malnutrisi saat hamil yaitu mengalami keguguran lantaran asupan yodium yang tidak memadai selama kehamilan

3. Masalah Gigi

Saat mengalami malnutris saat hamil, dapat mengakibatkan kerusakan gigi serta masalah gigi saat hamil lainnya.

Baca Juga: Cara Agar Gizi Ibu Hamil Vegetarian Senantiasa Terpenuhi

4. Osteomalacia

Kondisi ini adalah tulang-tulang seorang calon ibu menjadi terlalu lunak serta rapuh akibat malnutrisi saat hamil.

5. Anemia

Kekurangan zat besi dan vitamin B12 dapat menyebabkan anemia saat hamil. Ini berarti bahwa mereka memiliki lebih sedikit sel darah merah daripada normal, sehingga sel-sel tubuh tidak menerima oksigen yang cukup.

Komplikasi yang mungkin terjadi jika Moms mengalami anemia selama kehamilan adalah bayi yang mungkin tidak tumbuh dengan berat badan yang sehat, kelahiran yang lebih awal (kelahiran prematur), atau memiliki berat badan lahir yang rendah.

Selain itu, rasa sangat lelah juga membuat kita tidak bisa pulih dengan cepat setelah melahirkan.

6. Toxaemia

Preeklamsia atau toksaemia adalah suatu kondisi di mana tekanan darah dan kadar protein dalam darah seorang wanita hamil sangat tinggi. Ini bisa membahayakan kehidupan ibu dan bayinya. Kekurangan seng dan Magnesium dapat menyebabkan preeklamsia dan kelahiran prematur.

Baca Juga: SUDI, SIDS, dan SUID, Kasus Kematian Mendadak Pada Bayi

Risiko Gizi Ibu Hamil Buruk untuk Bayi

Kenali Hal-Hal yang Terjadi Jika Ibu Hamil Kurang Gizi Berikut 02.jpg

Foto: babycenter.com

Dilansir dari artikel Healthengine.au, risiko gizi ibu hamil buruk pun kerap dikaitkan dengan berbagai efek merugikan pada janin yang sedang berkembang, termasuk retardasi pertumbuhan intrauterin (kurang pertumbuhan) dan berat lahir rendah.

Kurang gizi ibu selama kehamilan, IUGR dan berat badan lahir rendah pada gilirannya terkait dengan berbagai hasil buruk untuk janin yang sedang berkembang danatau bayi yang baru lahir, termasuk peningkatan risiko:

Baca Juga: Benarkah Ibu Hamil Makanan Empuk Bagi Nyamuk?

  • Lahir Mati yaitu sekitar 50 persen kelahiran mati pada janin yang terbentuk secara normal disebabkan oleh IUGR;
  • Lahir prematur
  • Kematian perinatal (kematian bayi dalam waktu tujuh hari kelahiran) - bayi yang beratnya <2,5 kg kemungkinan 5-30 kali lebih besar untuk meninggal dalam tujuh hari pertama kehidupan dibandingkan dengan bayi dengan berat badan normal (≥ 2.5 kg). Bayi yang beratnya <1,5kg memiliki risiko 70-100 kali lipat meninggal dalam tujuh hari kelahiran;
  • Gangguan neurologis, usus, pernapasan, dan peredaran darah bayi;
  • Cacat lahir
  • Keterbelakangan beberapa organ
  • Cretinism (suatu kondisi bawaan yang mempengaruhi kelenjar tiroid yang mengakibatkan kurangnya koordinasi, ekspresi wajah kusam dan kulit kering)
  • Kerusakan otak.

Risiko Kesehatan Jangka Panjang untuk Anak

dampak gizi ibu hamil buruk pada anak

Foto: Orami Photo Stock

Bukan hanya memengaruhi kondisi saat bayi dilahirkan, gizi ibu hamil yang buruk juga bisa memengaruhi kondisi kesehatan anak di masa yang akan datang lho Moms. Berikut ulasannya.

  • Diabetes mellitus. Bayi kurang gizi berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 di kemudian hari.
  • Penyakit Kardiovaskular. Bayi-bayi ini juga mengalami tekanan darah tinggi dan penyakit jantung pada usia dewasa.
  • Osteoporosis. Bayi kurang gizi menderita osteoporosis, suatu kondisi di mana tulang lemah dan rapuh dan rentan terhadap patah tulang.
  • IQ Rendah dan Gangguan Kognitif. Kurang gizi juga menyebabkan bayi tumbuh dengan IQ lebih rendah dari normal dan menderita gangguan kognitif, di mana seseorang memiliki masalah mempelajari hal-hal baru, mengingat, dan membuat keputusan dalam kehidupan sehari-hari.

Baca Juga: Waspada, Ini Dia 4 Tanda Ibu Hamil Kurang Gizi

Mencegah Gizi Buruk saat Hamil

gizi ibu hamil buruk

Foto: Orami Photo Stock

Gizi buruk saat hamil dapat dicegah dengan melakukan diet seimbang yang meliputi banyak buah-buahan, sayuran, air, serat makanan, protein, lemak, dan karbohidrat. Tanda dan gejala malnutrisi pada kehamilan termasuk kelelahan, anemia, berat badan hamil rendah, pusing, tekanan darah tinggi, rambut rontok, kulit kering, masalah gigi, dan kekebalan rendah.

Untuk mencegah kekurangan gizi, wanita yang berencana untuk hamil harus mengambil vitamin prenatal, makan makanan sehat dan berolahraga secara teratur. Selama kehamilan, mereka harus makan makanan bergizi dan terus mengambil vitamin kehamilan mereka. Ini memastikan bahwa ibu dan bayi baru lahir sehat dan sehat.

Baca Juga: Kenali Hal-Hal yang Terjadi Jika Ibu Hamil Kurang Gizi Berikut

Sementara itu, menurut World Health Organization, setiap negara di dunia dipengaruhi oleh satu atau lebih bentuk malnutrisi. Memerangi malnutrisi dalam segala bentuknya adalah salah satu tantangan kesehatan global terbesar.

Wanita, bayi, anak-anak, dan remaja memiliki risiko malnutrisi tertentu. Mengoptimalkan nutrisi sejak dini termasuk 1000 hari sejak pembuahan hingga ulang tahun kedua anak memastikan awal terbaik dalam kehidupan, dengan manfaat jangka panjang.

Untuk itu, artikel dari NHS.uk, menjabarkan ada baiknya Moms saat hamil memiliki menu makanan seimbang dengan mengonsumsi banyak buah, sayur, untuk mendapatkan vitamin, mineral, dan serat.

Masukkan sumber protein sehat seperti ikan, telur, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan unggas dalam menu harian Moms. Juga, tambahkan makanan bertepung seperti tepung jagung, pasta, mie, roti, dan kentang untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat yang meningkat.

Artikel Terkait