KESEHATAN
28 Oktober 2020

Mengalami Keputihan Hijau, Apakah Berbahaya?

Moms, keputihan hijau bukan masalah reproduksi yang bisa dianggap sepele.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Debora
Disunting oleh Intan Aprilia

Ketika mendengar tentang keputihan, apa yang terlintas dalam pikiran Moms?

Apakah masalah ini berbahaya untuk kesehatan reproduksi atau tidak? Rasanya itu pertanyaan yang pasti diajukan oleh banyak wanita. Faktanya, keputihan adalah hal yang normal.

MSD Manual mengungkapkan, keputihan dapat terjadi akibat perubahan normal pada kadar estrogen.

Ketika kadarnya tinggi, estrogen merangsang serviks untuk menghasilkan sekresi (lendir) dan sejumlah kecil lendir dapat dikeluarkan dari vagina. Cairan ini berfungsi sebagai pelumas alami untuk melindungi vagina dari infeksi dan iritasi.

Namun, ada beberapa kondisi yang menunjukkan keputihan tidak normal, yaitu ketika terjadi keputihan hijau. Ini ulasan selengkapnya.

Baca Juga: Jenis-jenis Keputihan, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Penyebab Keputihan Hijau

penyebab keputihan hijau

Foto: Orami Photo Stock

Normalnya, keputihan berwarna bening seperti putih telur atau putih susu jernih dan tidak memiliki bau yang kuat. Lendir ini biasanya bertekstur lengket dan licin, kental, atau bisa juga encer.

“Keputihan adalah kombinasi dari bakteri, sel-sel kulit vagina, pinjaman dari serviks, dan vagina,” ucap Jennifer Paul, dokter kandungan di University of Chicago Medicine.

Keputihan bisa dialami oleh wanita berusia berapa pun yang sudah menstruasi. Namun, Moms biasanya mengalami keputihan lebih banyak selama kehamilan, menjelang masa haid, seseorang yang aktif secara seksual, atau ketika sedang menggunakan alat kontrasepsi. Lantas, mengapa bisa terjadi keputihan hijau?

National Health Service UK mengungkapkan, keputihan yang tidak normal ketika menunjukkan beberapa gejala, di antaranya:

  • Keputihan berubah warna, bau, atau tekstur.
  • Moms menghasilkan lebih banyak cairan dari biasanya.
  • Muncul rasa gatal atau sakit yang membuat tidak nyaman.
  • Keluarnya nanah, demam, atau tanda infeksi lainnya pada organ reproduksi.
  • Pendarahan setelah berhubungan intim.
  • Nyeri saat buang air kecil.
  • Muncul luka di area vagina.
  • Nyeri panggul, terutama jika berlangsung lebih dari 2 jam.
  • Merasakan sakit di area antara perut dan paha.

Keputihan yang berubah warna bisa berupa keputihan hijau, seringnya warnanya hijau kekuningan. Besar kemungkinan, keputihan hijau disebabkan oleh infeksi bakteri atau infeksi menular seksual bernama trikomoniasis.

Keputihan hijau sering dikaitkan dengan trikomoniasis. Moms, masih asing dengan trikomoniasis? Mengapa seorang wanita bisa terserang trikomoniasis? Berikut penjelasan selengkapnya, ya!

Baca Juga: Waspada! Ini 6 Penyakit Menular Seksual yang Harus Diketahui dan Dihindari!

Keputihan Hijau, Gejala dari Trikomoniasis

Keputihan Hijau, Gejala dari Trikomoniasis

Foto: Orami Photo Stock

Sederhananya, trikomoniasis adalah salah satu jenis penyakit menular seksual yang umum terjadi.

Pria dan wanita bisa mengalami kondisi ini, tentunya dengan gejala yang berbeda. Meski begitu, trikomoniasis memang lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria.

Dilansir dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC), trikomoniasis disebabkan oleh infeksi parasit protozoa yang disebut Trichomonas vaginalis.

Meskipun gejala penyakit bervariasi, kebanyakan orang yang memiliki parasit tidak dapat mengetahui bahwa mereka terinfeksi. Disebutkan, hanya sekitar 30 persen yang mengalami gejala trikomoniasis.

Beberapa orang akan mengalami gejala trikomoniasis dalam 5 hingga 28 hari setelah terinfeksi.

Namun, sebagian orang lainnya tidak mengalami gejala sampai lama kemudian. Pada wanita, keputihan hijau bisa menjadi salah satu gejala dari trikomoniasis.

Adapun beberapa gejala lainnya yang bisa dialami, yaitu:

  • Gatal, terbakar, kemerahan atau nyeri pada alat kelamin.
  • Rasa tidak nyaman saat buang air kecil;
  • Perubahan pada keputihan yang dialami, bisa menjadi warna kekuningan atau kehijauan dengan bau amis yang tidak biasa.
  • Mengalami trikomoniasis bisa membuat hubungan seks terasa tidak enak. Tanpa pengobatan, infeksi bisa berlangsung berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Menjadi salah satu jenis penyakit menular seksual, tentunya penularan trikomoniasis terbesar saat berhubungan intim. Parasit berpindah dari orang yang terinfeksi ke orang yang tidak terinfeksi saat berhubungan intim.

Baca Juga: Waspada, Ini 7 Penyebab Vagina Terasa Sakit

Nah, pada wanita, bagian tubuh yang paling sering terinfeksi adalah saluran genital bawah (vulva, vagina, serviks, atau uretra).

Saat berhubungan seks, parasit biasanya menyebar dari penis ke vagina, atau dari vagina ke penis. Bahkan, seseorang yang terinfeksi tanpa gejala masih dapat menularkan infeksi kepada orang lain.

Lantas, bagaimana dengan pengobatan dari trikomoniasis? Masih menurut CDC, trikomoniasis dapat diobati dengan pengobatan (baik metronidazole atau tinidazole).

Nah, pil ini diminum dan aman bagi ibu hamil untuk minum. Sebagai catatan, tidak disarankan untuk minum alkohol dalam waktu 24 jam setelah minum obat ini.

Ya, ternyata keputihan hijau ini juga bisa dialami oleh ibu hamil. Lantas, apakah keputihan hijau oleh ibu hamil juga disebabkan karena trikomoniasis?

Keputihan Hijau saat Hamil

keputihan hijau saat hamil

Foto: Orami Photo Stock

Hampir semua wanita mengalami lebih banyak keputihan saat hamil. Keputihan ini normal dan membantu mencegah infeksi yang merambat dari vagina ke rahim. Ibu hamil ternyata dapat mengalami keputihan, bahkan dimulai sejak trimester awal.

Keputihan yang juga bisa merupakan tanda hamil umumnya memiliki volume yang lebih banyak apabila dibandingkan dengan keputihan sebelum haid.

Hal ini berfungsi untuk mencegah bakteri maupun virus penyebab infeksi masuk ke rahim dan menimbulkan gangguan pada janin.

Dilansir dari Obstetrics and Gynecology International, keputihan saat hamil muda memiliki peran penting yaitu mengeluarkan sel-sel mati dari vagina, melindungi jalan lahir dari infeksi dan menjaga keseimbangan bakteri dalam vagina.

Keputihan saat hamil juga bisa terjadi karena adanya progesteron pada vagina dan peningkatan estrogen.

Perubahan serviks yang terjadi selama kehamilan juga berhubungan peningkatan jumlah keluarnya cairan keputihan.

Baca Juga: Keputihan saat Hamil: Penyebab, Jenis, dan Cara Mengatasi

Namun, penting untuk dipahami beberapa penyebab keputihan saat hamil adalah hal yang normal.

Artinya, keputihan ini tidak menyebabkan rasa sakit, tidak berbau, warnanya putih, dan tidak menimbulkan gejala yang lain.

Sementara itu, keputihan hijau saat hamil termasuk ke dalam keputihan yang tidak normal. Keputihan hijau saat hamil bisa disebabkan karena infeksi vagina. Infeksi vagina bisa disebabkan oleh dua hal, yakni bakteri dan jamur.

Apabila vagina mengeluarkan aroma tak sedap atau aneh, merasa gatal atau sakit, nyeri saat buang air kecil, segera Moms harus segera menghubungi dokter karena gejala ini dapat menunjukkan infeksi vagina.

Keputihan hijau saat hamil juga bisa menjadi salah satu gejala dari trikomoniasis.

Pada ibu hamil dengan trikomoniasis, keputihan muncul dengan bau busuk dan warnanya bisa putih, abu-abu, kuning, atau kehijauan.

Sayangnya, penyakit ini seringnya tidak menimbulkan gejala, namun bisa berakibat fatal pada kehamilan yang tengah Moms jalani.

Bahaya Trikomoniasis saat Kehamilan

Bahaya Trikomoniasis saat Kehamilan

Foto: Orami Photo Stock

Keputihan hijau bisa menjadi salah satu gejala trikomoniasis saat kehamilan. Namun, banyak kasus dari trikomoniasis yang tidak menimbulkan gejala.

Ada baiknya, Moms lebih peka terhadap gejala yang muncul dalam tubuh dan tidak menunda waktu untuk memeriksakan diri ke dokter kandungan.

Menurut American Pregnancy Association, ketika infeksi trikomoniasis tidak diobati selama kehamilan, maka hal itu meningkatkan kemungkinan wanita melahirkan prematur dan berat badan lahir rendah.

Keduanya dapat memengaruhi perkembangan bayi dan kesehatan Moms secara keseluruhan.

Ada juga kemungkinan infeksi dapat ditularkan ke bayi selama persalinan pervaginam. Namun, kondisi ini sangat jarang terjadi, dan bayi diobati dengan antibiotik untuk membersihkan infeksi.

Mengobati dan Mencegah Trikomoniasis

mencegah keputihan hijau

Foto: Orami Photo Stock

Perawatan untuk trikomoniasis saat hamil adalah antibiotik dosis tunggal yang besar, biasanya metronidazole atau tinidazole.

Mendapatkan perawatan segera setelah Moms mengetahui mengidap trikomoniasis akan mencegah komplikasi yang lebih buruk selama kehamilan.

Perlu diingat, ketika Moms mengidap trikomoniasis, pasangan juga harus diperiksa oleh dokter karena mengingat penyakit ini menular melalui hubungan seksual.

Baca Juga: Lendir Serviks Seperti Putih Telur, Bisa Jadi Tanda Keputihan

Lantas, adakah cara untuk mencegah trikomoniasis? Hanya ada dua cara efektif untuk mencegah trikomoniasis.

Pertama adalah menahan diri dari kontak seksual apa pun. Kedua adalah berada dalam hubungan monogami jangka panjang seperti menikah dengan seseorang yang tidak terinfeksi.

Nyatanya, hubungan seks yang aman dengan satu pasangan saja menjadi cara terbaik untuk mencegah penyakit menular seksual apa pun.

Bagaimana dengan penggunaan kondom? Bisakah untuk mencegah terjadinya trikomoniasis?

Penggunaan kondom yang benar dan konsisten hanya membantu mengurangi kemungkinan menularkan atau tertular trikomoniasis.

Namun, cara ini tidak sepenuhnya menghindari diri dari trikomoniasis. Jadi, lebih baik mencegah daripada mengobati, ya, Moms!

Itulah penjelasan penting tentang keputihan hijau. Kesimpulannya, keputihan adalah hal yang normal terjadi pada wanita, termasuk saat masa kehamilan.

Namun, keputihan hijau yang disertai gejala lainnya dapat menjadi tanda dari infeksi vagina. Jadi, jangan sepelekan kesehatan organ intim Moms, ya!

Artikel Terkait