KEHAMILAN
11 Agustus 2020

Kondisi Kolesterol Tinggi Saat Hamil, Ini Dampak dan Cara Mengobatinya

Tak hanya hipertensi saat hamil, beberapa Moms mengalami kolesterol yang tinggi saat hamil
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Phanie Fauziah
Disunting oleh Dina Vionetta

Saat hamil, menjalani pola hidup sehat tidak hanya bermanfaat bagi Moms, tetapi juga bayi Moms yang sedang tumbuh.

Kondisi seperti kolesterol tinggi, dapat diobati dengan berbagai obat pada Moms yang sedang tidak hamil, tapi bisa lebih sulit diatasi saat kita sedang hamil.

Menurut Healthline, tingkat kolesterol secara alami meningkat pada titik-titik tertentu selama kehamilan untuk membantu menyediakan nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan janin.

Ini berlaku bahkan pada wanita yang memiliki kadar kolesterol "normal" sebelum hamil.

Bagi wanita yang sudah memiliki kolesterol tinggi saat hamil, kadarnya bisa naik lebih tinggi lagi.

Untungnya, wanita dapat mengambil langkah-langkah untuk mengelola kolesterol mereka selama masa kehamilan untuk membantu memastikan bahwa mereka dan bayinya sesehat mungkin.

Kolesterol pada Kehamilan

Kolesterol Saat Hamil

Foto: Orami Photo Stocks

Kolesterol adalah senyawa penting yang ditemukan di sebagian besar jaringan tubuh. Tetapi pada tingkat tinggi, itu dapat membentuk plak di dinding arteri jantung dan tubuh Moms, menempatkan Moms pada risiko serangan jantung atau stroke yang lebih besar.

Ketika Moms melakukan tes kolesterol, seluruh tingkat kolesterol total Moms akan dianalisis. Ini selanjutnya dipecah menjadi tingkat HDL, LDL, dan trigliserida.

  • High-density lipoprotein, atau HDL, juga dikenal sebagai kolesterol "baik".
  • Low-density lipoprotein (LDL), atau kolesterol "jahat", dapat membuat Anda berisiko terkena serangan jantung pada tingkat yang tinggi.
  • Trigliserida, sejenis lemak, ditemukan di dalam darah dan digunakan untuk energi.

Pedoman kolesterol terbaru dari American Heart Association berfokus pada penurunan risiko penyakit jantung daripada menargetkan jumlah kolesterol tertentu.

Kadar kolesterol yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung atau masalah metabolisme, seperti diabetes, adalah sebagai berikut:

  • LDL: lebih dari 160 miligram per desiliter (mg / dL)
  • HDL: kurang dari 40 mg / dL
  • kolesterol total: lebih dari 200 mg / dL
  • trigliserida: lebih dari 150 mg / dL

Bicaralah dengan dokter Moms tentang hasil kolesterol spesifik Moms dan cara terbaik untuk menurunkan risiko penyakit jantung.

Baca Juga: 7 Cara Menurunkan Kolesterol Tanpa Obat Dalam Waktu Cepat

Kolesterol Tinggi Saat Hamil

Kondisi Kolesterol Tinggi Saat Hamil.jpg

Foto: finance.yahoo.com

Kadar kolesterol tinggi saat hamil diperlukan untuk membuat hormon steroid, seperti estrogen dan progesteron, yang sangat penting untuk menopang kehamilan.

Bayi Mom tumbuh menggunakan kolesterol pada tingkat tinggi untuk pertumbuhan anggota tubuh dan otak yang sehat.

Menurut Julie Scott, seorang Ob-Gyn dan direktur medis persalinan di University of Colorado Hospital, ada jaringan penting yang terjadi untuk mendukung perkembangan kehamilan, yaitu ibu, plasenta, dan janin memiliki enzim spesifik untuk mengubah kolesterol menjadi hormon fungsional.

Kadar kolesterol meningkat secara alami selama trimester kedua, memuncak pada trimester ketiga, dan biasanya kembali normal sekitar empat minggu setelah melahirkan.

Scott mengatakan, sebagian besar ahli jantung merekomendasikan bahwa kadar LDL yang buruk kurang dari 100 mg / dL dan kolesterol HDL yang baik harus lebih besar dari 60 mg / dL. Ketika seorang wanita hamil, kadar kolesterolnya meningkat 25 hingga 50 persen, dan untungnya, tingkat HDL tampaknya meningkat lebih banyak.

Baca Juga: 6 Manfaat Bawang Putih untuk Kolesterol

Mengapa Kolesterol Bisa Naik Saat Hamil

Kenapa Kolesterol Bisa Naik Saat Hamil

Foto: Orami Photo Stocks

Saat Moms hamil, angka kolesterol Anda bisa meningkat.

Carolyn Gundell, ahli gizi di Reproductive Medicine Associates di Connecticut, mengatakan bahwa kadar kolesterol dapat naik sebanyak 25 hingga 50 persen selama trimester kedua dan ketiga.

“Kolesterol diperlukan untuk produksi dan fungsi hormon steroid seperti estrogen dan progesteron,” jelasnya. “Hormon seks ini sangat penting untuk kehamilan yang sehat dan sukses.”

Dan kolesterol juga penting untuk perkembangan bayi Moms.

“Kolesterol berperan dalam perkembangan otak, anggota tubuh, dan sel bayi, dan dalam ASI yang sehat,” kata Gundell.

Baca Juga: Kolesterol Tinggi Sebabkan Asam Urat, Benarkah?

Dampak Kolesterol Tinggi Saat Hamil

Kondisi Kolesterol Tinggi Saat Hamil 2.jpg

Foto: medicalnewstoday.com

Kolesterol tinggi selama kehamilan dapat menyebabkan hipertensi yang diinduksi kehamilan, yang dapat mengancam kehidupan ibu dan anak.

Sedangkan, kolesterol rendah dapat menyebabkan persalinan prematur dan berat lahir rendah.

Penelitian juga menunjukkan bahwa kolesterol tinggi berdampak buruk pada keturunan ibu, baik di dalam rahim maupun di kemudian hari.

Misalnya, menurut the Heart and Stroke Foundation of Canada, anak-anak yang ibunya memiliki kolesterol tinggi sebelum hamil lima kali lebih mungkin memiliki kolesterol tinggi sebagai orang dewasa.

Baca Juga: Kolesterol Tinggi Sebabkan Asam Urat, Benarkah?

Pengobatan Kolesterol Tinggi Saat Hamil

Kondisi Kolesterol Tinggi Saat Hamil 4.jpg

Foto: parenting.firstcry.com

Dalam kondisi normal, dokter mungkin meresepkan statin untuk menurunkan kadar kolesterol.

Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa obat penurun kolesterol ini terhubung dengan kelainan pada perkembangan fisiologis bayi.

Walaupun hasilnya terbatas, Scott tetap merekomendasikan untuk menghentikan penggunaan obat-obatan ini jika Moms sedang hamil atau sedang mencoba untuk hamil.

Terlepas dari itu, cara terbaik untuk mempertahankan kadar kolesterol sehat selama kehamilan adalah makan makanan yang seimbang dengan buah-buahan, sayuran, dan serat; hindari lemak jenuh; dan berolahraga pada tingkat yang disetujui oleh dokter.

Juga perlu diingat bahwa tubuh Moms hanya membutuhkan sekitar 300 kalori tambahan per hari untuk mendukung Moms dan bayi.

Baca Juga: 3 Cara Mengatasi Kolesterol pada Anak, Hindari Penyakit Berbahaya!

Artikel Terkait