TRIMESTER 3
5 Februari 2020

4 Makanan yang Harus Dihindari Ibu Hamil Tua, Ingat ya Moms!

Jangan makan kecambah mentah ya Moms!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Tidak terasa ya kehamilan Moms sudah memasuki trimester tiga. Itu artinya, Si Kecil sudah semakin besar dan siap bertemu dengan Moms dan Dads.

Memasuki trimester terakhir kehamilan, ada beberapa hal yang perlu Moms perhatikan. Tidak terkecuali makanan. Ada makanan yang harus Moms konsumsi. Ada juga makanan yang justru harus dihindari saat hamil tua. langsung bagi kandungan.

Makanan yang Harus Dihindari Ibu Hamil Tua

Bukan tanpa alasan ada makanan yang harus dihindari ibu hamil tua. Beberapa makanan memang harus dihindari sebagai antisipasi hal yang membahayakan bagi Moms dan Si Kecil.

Kira-kira apa saj amakanan yang harus dihindari ibu hamil tua? Yuk simak ulasannya di bawah ini.

1. Ikan Merkuri Tinggi

1-ikanmerkuri.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Makanan yang harus dihindari ibu hamil tua yang pertama adalah ikan bermerkuri tinggi. Dilansir dari National Library of Medicine, merkuri adalah unsur yang sangat beracun. Merkuri tidak memiliki tingkat paparan yang diketahui aman dan paling umum ditemukan di air yang tercemar.

Dalam jumlah yang lebih tinggi, merkuri dapat menjadi racun bagi sistem saraf, sistem kekebalan tubuh dan ginjal Anda. Ini juga dapat menyebabkan masalah perkembangan serius pada anak-anak.

Karena ditemukan di laut yang tercemar, ikan laut besar dapat mengumpulkan merkuri dalam jumlah besar. Oleh karena itu, wanita hamil disarankan untuk membatasi konsumsi ikan merkuri tinggi tidak lebih dari 1-2 porsi per bulan. Ikan merkuri tinggi termasuk:

  • Hiu
  • Ikan todak
  • Raja makarel
  • Tuna (terutama tuna albacore)

Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak semua ikan memiliki merkuri tinggi, hanya jenis tertentu. Mengkonsumsi ikan dengan merkuri rendah selama kehamilan sangat sehat dan ikan ini dapat dimakan hingga 2 kali per minggu.

Ikan berlemak kaya akan asam lemak omega-3 yang penting bagi bayi Anda.

2. Ikan Mentah

Ikan mentah

Foto: Orami Photo Stock

Makanan yang harus dihindari ibu hamil tua yang selanjutnya adalah ikan mentah. Ikan mentah, terutama kerang, dapat menyebabkan beberapa infeksi. Ini dapat berupa virus, bakteri atau parasit, seperti norovirus, Vibrio, Salmonella dan Listeria.

Menurut, Divisi Penyakit Menular, University of Pittsburgh, beberapa dari infeksi ini hanya memengaruhi ibu, membuatnya dehidrasi dan lemah.

Infeksi lain dapat ditularkan ke bayi yang belum lahir dengan konsekuensi serius, atau bahkan fatal. Ibu hamil sangat rentan terhadap infeksi Listeria.

Faktanya, wanita hamil memiliki kemungkinan hingga 20 kali lebih besar untuk terinfeksi oleh Listeria daripada populasi umum. Bakteri ini dapat ditemukan di tanah dan air atau tanaman yang terkontaminasi.

Baca Juga:Patut Tahu, 3 Makanan yang Menjadi Pantangan untuk Ibu Hamil

Ikan mentah dapat terinfeksi selama pemrosesan, termasuk pengasapan atau pengeringan. Listeria dapat ditularkan kepada bayi yang belum lahir melalui plasenta, bahkan jika ibu tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit.

Ini dapat menyebabkan persalinan prematur, keguguran, lahir mati, dan masalah kesehatan serius lainnya. Oleh karena itu wanita hamil disarankan untuk menghindari ikan mentah dan kerang. Ini termasuk banyak hidangan sushi.

3. Kecambah Mentah

Kacang-Hijau-Hero.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Makanan yang harus dihindari ibu hamil tua yang selanjutnya adalah kecambah mentah. Moms, berdasarkan temuan dari Department of Food Science, University of Manitoba, kecambah mentah, termasuk kecambah alfalfa, semanggi, lobak dan kacang hijau, dapat terkontaminasi dengan Salmonella.

Lingkungan lembab yang dibutuhkan oleh benih untuk mulai tumbuh ideal untuk jenis bakteri ini, dan mereka hampir mustahil untuk dibersihkan. Untuk alasan ini, wanita hamil disarankan untuk menghindari kecambah mentah sama sekali.

Namun, kecambah aman dikonsumsi setelah dimasak .

4. Telur Mentah

Telur mentah

Foto: Orami Photo Stock

Makanan yang harus dihindari ibu hamil tua yang selanjutnya adalah telur mentah. Telur mentah dapat terkontaminasi dengan Salmonella.

Gejala infeksi Salmonella yang diketahui lewat artikel Infection Unit, Aberdeen Royal Infirmary, Foresterhill, UK, biasanya hanya dialami oleh ibu dan termasuk demam, mual, muntah, kram perut dan diare.

Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi dapat menyebabkan kram di rahim, yang menyebabkan kelahiran prematur atau lahir mati. Makanan yang umumnya mengandung telur mentah meliputi:

  • Telur orak-arik ringan
  • Telur rebus
  • Mayones buatan sendiri
  • Dressing salad
  • Es krim buatan sendiri
  • Icings kue

Sebagian besar produk komersial yang mengandung telur mentah dibuat dari telur yang dipasteurisasi dan aman untuk dikonsumsi. Namun, Anda harus selalu membaca label untuk memastikan.

Wanita hamil harus selalu memasak telur secara menyeluruh atau menggunakan telur yang dipasteurisasi.

Makanan Sehat Dikonsumsi selama Hamil

makanan hamil

Foto: Orami Photo Stock

Sementara itu dilansir dari dietpregnancy.co.uk, seperti pada trimester sebelumnya, Moms harus mengonsumsi makan-makanan yang seimbang, sehat, serta penting yaitu:

  • Buah-buahan dan sayuran
  • Berbagai karbohidrat bertepung pada setiap makan. Ada baiknya gandum yang membuat Anda kenyang lebih lama, semisal roti, sereal, kentang, pasta, dan mie.
  • Produk susu rendah lemak 2-3 kali sehari untuk memenuhi kebutuhan kalsium Anda
  • Berbagai makanan kaya protein dua kali sehari, mis. daging tanpa lemak, unggas, ikan, telur, kacang-kacangan, biji-bijian, kacang-kacangan, lentil, kedelai dan tahu. Ingat ikan berminyak Anda dua kali seminggu untuk membantu Anda mendapatkan cukup asam lemak omega 3
  • Batasi makanan tinggi gula dan lemak, seperti cokelat, kue, dan biskuit.

Baca Juga:4 Penyebab Ibu Hamil Sulit Tidur di Trimester Ketiga

Terakhir, cara terbaik untuk mendapatkan jumlah berat badan yang sehat adalah dengan makan camilan sehat ketika Moms lapar, dan cobalah untuk menghindari makan terlalu banyak makanan dan minuman yang tinggi lemak dan gula terutama saat hamil tua.

Tak lupa melanjutkan aktivitas fisik rutin Anda selama kehamilan akan membantu Anda mengontrol berat badan. Jika Anda tidak aktif, maka berubah untuk lebih baik!

Artikel Terkait