KEHAMILAN
22 September 2019

Mengapa Kafein Meningkatkan Risiko Keguguran?

Harus tetap berhati-hati dalam mengonsumsi kopi
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Carla Octama

Selama bertahun-tahun, dokter kandungan berpikir bahwa konsumsi kafein yang moderat pun meningkatkan risiko keguguran.

Faktanya, satu penelitian yang dirilis pada awal 2008 menemukan bahwa minum dua cangkir kopi sehari atau lima kaleng soda berkafein (keduanya mengandung sekitar 200 miligram kafein) dapat melipatgandakan risiko keguguran pada wanita hamil.

Tetapi review dari studi yang ada pada topik ini, yang dirilis oleh American College of Obstetricians dan Gynecologists pada Agustus 2010, menemukan bahwa satu cangkir kopi berkafein atau satu minuman ringan berkafein sehari tidak akan meningkatkan risiko keguguran atau kelahiran prematur.

Baca Juga: Rencanakan Kehamilan Lagi 6 Bulan Pasca Keguguran

"Ini adalah berita yang disambut baik," kata Gene Burkett, MD, profesor kebidanan dan ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Miller di Miami, sebagaimana dikutip dari webmd.com.

"Terus terang, tidak ada data yang kredibel yang mengatakan minum secangkir kopi sehari meningkatkan risiko keguguran. Efek itu hanya terlihat setelah lebih dari dua cangkir per hari."

Seberapa besar cangkir itu? Pikirkan seperti ini: Secangkir kopi 8 ons yang diseduh, mengandung sekitar 137 miligram kafein (kopi instan dan satu gelas espresso sama-sama memiliki setengahnya). Jadi cangkir 12 ons mengandung 200 mg kafein, yang seharusnya menjadi batas untuk ibu hamil yang ingin minum kopi.

Tetap Berhati-Hati

adult-attractive-beautiful-935743.jpg

Bagaimana kalau tetap terjadi keguguran? Apa yang terjadi selama keguguran?

Bergantung pada situasi medis, proses fisik kehilangan kehamilan dapat bervariasi dari orang ke orang," kata Jennifer Jolley, M.D., Asisten Profesor Maternal-Fetal Medicine di University of Washington di Seattle, sebagaimana dikutip dari parents.com.

Beberapa wanita akan mulai mengalami pendarahan dan kram, yang disebabkan oleh kontraksi yang bekerja untuk mengeluarkan isi rahim, dan mungkin melewati gumpalan darah besar dan jaringan.

Jika itu terjadi dengan cepat, keguguran biasanya diselesaikan oleh tubuh tanpa komplikasi.

Dalam kasus keguguran yang terlewatkan (ketika seorang wanita tidak memiliki gejala dan tubuhnya pada dasarnya telah "kehilangan" terjadinya kematian janin), obat dapat diberikan untuk merangsang kontraksi ini.

"Jika ada kekhawatiran wanita itu dapat terus berdarah hebat tanpa melewati jaringan yang efektif, rekomendasinya biasanya untuk melanjutkan evakuasi cepat rahim," jelas Dr. Jolley.

"Kalau tidak, itu bisa berbahaya bagi wanita itu." Dilatasi dan kuretase, atau D&C seperti biasa disebut, adalah prosedur bedah untuk menyelesaikan keguguran. Pelebaran akan membuka serviks, jika masih tertutup, dan kuretase menghilangkan isi rahim menggunakan berbagai alat isap dan gesekan.

Baca Juga: Makan Nanas Saat Hamil Bisa Bikin Keguguran, Mitos Atau Fakta?

Kapan Dapat Mencoba Hamil Kembali Setelah Keguguran?

adult-coffee-connection-1181248.jpg

Dokter atau bidan dapat merekomendasikan kepada seorang wanita yang baru saja mengalami keguguran untuk menunggu beberapa saat sebelum mencoba untuk hamil lagi.

Walaupun sang perempuan dan pasangan mungkin tidak merasa siap untuk mempertimbangkan untuk hamil lagi, dan itu lebih dari cukup.

(TPW)

Artikel Terkait