KESEHATAN
1 Desember 2019

Mengenal Trigger Finger, Radang Sendi Jari yang Bikin Kaku

Jari yang terasa kaku hingga kesulitan untuk diluruskan merupakan kondisi trigger finger
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Dina Vionetta

Trigger finger atau bisa disebut radang sendi jari adalah suatu kondisi yang menyebabkan rasa sakit, kekakuan dan sensasi mengunci ketika menekuk atau meluruskan jari.

Kondisi ini juga dikenal sebagai 'stenosing tenosynovitis' yang biasanya paling sering terjadi di jari manis dan ibu jari, tetapi juga tidak menutup kemungkinan menyerang jari lainnya.

Pada orang yang mengalami trigger finger dilansir dari American Academic of Orthopaedic Surgeon, katrol di pangkal ibu jarinya meradang atau menebal. Sehingga sulit bagi tendon fleksor untuk melewatinya saat jari tertekuk.

Seiring berjalannya waktu, tendon fleksor bisa meradang dan mengembangkan nodul kecil di permukaannya. Dalam kasus yang lebih parah, jari bisa terkunci dalam posisi bengkok.

Terkadang pasien juga harus menggunakan tangan lainnya untuk meluruskan jarinya. Gejala awal trigger finger ini bisa meliputi:

  1. Rasa sakit yang melekat di pangkal ibu jari atau jari lainnya
  2. Benjolan di sekitar pangkal jari atau dekat telapak tangan
  3. Bunyi klik di jari
  4. Kekakuan jari

Jika penderita tidak segera mendapat perawatan, gejala trigger finger dapat berkembang semakin parah. Biasanya gejala juga cenderung lebih buruk di pagi hari.

Baca Juga: Wajib Tahu, Ini 10 Makanan untuk Redakan Radang Sendi atau Arthritis

Penyebab Trigger Finger

Mengenal trigger finger - faktor risiko.jpeg

Foto: pexels.com

Dikutip dari dari jurnal Current Reviews in Musculoskeletal Medicine, trigger finger bisa terjadi karena gerakan berulang atau penggunaan jari maupun ibu jari secara paksa.

Kondisi ini juga bisa terjadi ketika tendon atau pita jaringan yang menghubungkan otot dan tulang di jari maupun ibu jari meradang.

Iritasi jangka panjang pada selubung tendon dapat menyebabkan jaringan parut dan penebalan yang memengaruhi pergerakan tendon.

Baca Juga: Gejala, Penyebab dan Cara Mengobati Radang Sendi

Faktor Risiko Trigger Finger

Mengenal trigger finger - faktor risiko.jpeg

Foto: pexels.com

Beberapa kondisi dan kebiasaan seseorang juga bisa meningkatkan risiko mereka mengalami trigger finger, antara lain:

  1. Umur, biasanya masalah pada jari ini menyerang orang usia 40 hingga 60 tahun.
  2. Seks, biasanya penyakit ini lebih sering menyerang wanita daripada pria.
  3. Kondisi kesehatan, riwayat penyakit diabetes, asam urat dan rheumatoid arthritis dapat menyebabkan trigger finger.
  4. Pekerjaan, biasanya orang yang bekerja sebagai petani, pekerja industri, musisi atau pekerjaan lainnya yang banyak menggunakan jari lebih berisiko mengalami trigger finger.
  5. Pembedahan sindrom carpal tunnel, 6 bulan pertama setelah orang menjalani operasi sindrom carpal tunnel biasanya akan mengalami trigger finger.

Baca Juga: Radang Usus saat Hamil: Penyebab dan Cara Penanganannya

(SA/DIN)

Artikel Terkait