KESEHATAN
21 November 2019

8 Mitos Olahraga yang Perlu Diluruskan

Berkeringat berlebihan ternyata justru tidak baik lho
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Tidak ada yang menyangkal jika olahraga memiliki segudang manfaat bagi kesehatan. Baik manfaat dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Namun, ternyata ada beberapa hal terkait olahraga yang ternyata hanya sekedar mitos.

Mitos Olahraga yang Perlu Diluruskan

Nah, agar olahraga bisa bermanfaat secara maksimal untuk tubuh kita, yuk kita simak beberapa mitos olahraga yang perlu diluruskan ya Moms.

Baca Juga: Sering Kram Saat Olahraga? Bisa Jadi Ini Penyebabnya!

1. Melakukan Peregangan sebelum Berolahraga Akan Mencegah Cedera

Perlu Tahu, Ini mitos dan Fakta Seputar Olahraga_- 1.jpg

Mitos olahraga yang perlu diluruskan yang pertama adalah peregangan mencegah cedera. Banyak pakar setuju bahwa peregangan statis, seperti menyentuh jari-jari kaki atau menarik lengan, bukan hal yang harus dilakukan sebelum berolahraga.

Peregangan ini dapat menarik otot-otot kita, yang berakibat pada melonggarnya otot-otot tersebut.

Jika otot menjadi terlalu longgar, maka dapat menyebabkan cedera dan hiperekstensi. Alih-alih peregangan statis, peregangan dinamis jauh lebih efektif dalam mempersiapkan otot dan persendian untuk berolahraga.

Peregangan dinamis meliputi lekukan lutut, ayunan lengan, dan joging ringan. Peregangan statis ini sebaiknya dilakukan setelah latihan untuk mendinginkan dan melatih otot yang sakit.

"Sebelum berolahraga, Anda dapat melakukan pemanasan dengan gerakan mudah yang mempersiapkan Anda untuk berolahraga," kata Debbie Mandel, pakar manajemen kebugaran dan stres serta penulis Turn On Your Inner Light: Fitness for Body, Mind, and Soul seperti dikutip dari everydayhealth.com

Penelitian yang diterbitkan National Center for Biotechnology Information, U.S. National Library of Medicine menemukan bahwa peregangan dinamis dapat membantu meningkatkan kekuatan dan kinerja kaki dibandingkan dengan peregangan statis atau tanpa peregangan.

2. Belum Berhasil Jika Belum Terasa Sakit

Perlu Tahu, Ini mitos dan Fakta Seputar Olahraga__-2.jpg

Mitos olahraga yang perlu diluruskan yang selanjutnya adalah belum berhasil jika belum terasa sakit. Lupakan pepatah ini khususnya terkait olahraga, karena itu tidak benar.

Menurut Dr. Jennifer Solomon, MD, pakar pengobatan fisik dan rehabilitasi serta pengobatan tulang belakang dan olahraga di Rumah Sakit untuk Bedah Khusus di New York City, jangan pernah berolahraga melalui rasa sakit, kecuali jika kita memiliki cedera yang diketahui, dan itu adalah bagian dari program rehabilitasi yang diawasi.

Karena dalam banyak kasus, rasa sakit adalah peringatan cedera.

“Anda tidak perlu melakukan olahraga ekstrem atau berkeringat deras untuk mendapatkan latihan yang bagus juga. Anda bisa mendapatkan banyak keuntungan dari 30 menit jalan cepat," kata Dr. Solomon.

3. Berjalan di Treadmill Lebih Aman daripada di Luar Rumah

Perlu Tahu, Ini mitos dan Fakta Seputar Olahraga__-3.jpg

Mitos olahraga yang perlu diluruskan yang selanjutnya adalah berjalan di treadmill lebih aman ketimbang di luar rumah. Berlari dengan treadmill di gym mungkin tampak lebih aman, namun itu belum tentu demikian. Solomon mengatakan hal itu tergantung pada treadmill, kondisi kita, dan bentuk tubuh kita.

"Berjalan dengan tidak benar di atas treadmill bisa sama menegangkannya dengan berlari di luar," katanya.

Jika kita tidak berhati-hati, menggunakan treadmill maka dapat mengakibatkan cedera atau bahkan jatuh. Apalagi bagi Moms atau Dads yang memiliki masalah lutut, treadmill mungkin sama beratnya seperti lari di luar ruangan.

Karena itu, pastikan untuk memeriksakan diri ke dokter jika memiliki masalah fisik atau medis sebelum memulai program yang sedang berjalan.

4. Sit-up Bisa Singkirkan Lemak Perut

Perlu Tahu, Ini mitos dan Fakta Seputar Olahraga__-4.jpg

Mitos olahraga yang perlu diluruskan yang selanjutnya adalah sit-up efektif menyingkirkan lemak. Sit-up perut saja tidak lantas bisa menghilangkan lemak di area perut. Karena menurunkan berat badan membutuhkan sedikit kalori serta membakar lebih banyak kalori.

Satu pon lemak perut sama dengan sekitar 3.500 kalor, dan tidak semua lemak yang terbakar dengan berolahraga akan datang dari perut.

"Anda tidak dapat memiliki daerah perut six-pack hanya dengan melakukan banyak latihan perut. Banyak yang dikendalikan oleh diet dan genetika,” kata Mandel.

Baca Juga: Ini 5 Akibat Buruk Jika Malas Berolahraga

5. Jika Tidak Berkeringat, Kita Belum Berolahraga

Perlu Tahu, Ini mitos dan Fakta Seputar Olahraga__-5.jpg

Mitos olahraga yang perlu diluruskan yang selanjutnya adalah belum berolahraga jika tidak berkeringat.

"Itu hanya mitos," kata Solomon.

Seberapa banyak kita berkeringat tergantung pada banyak faktor, termasuk metabolisme dasar, berapa banyak kita menimbang, dan di mana tempat kita berolahraga.

Kita bisa mendapatkan banyak manfaat olahraga, termasuk penurunan berat badan, tanpa banyak berkeringat, meskipun keringat memang membantu mendinginkan tubuh.

"Terlalu banyak berkeringat juga bisa berbahaya. Berkeringat dapat menyebabkan dehidrasi, pusing, dan masalah tekanan darah, terutama untuk orang tua atau ibu hamil,"tegasnya.

6. Tetap Terhidrasi dengan Minum Bahkan ketika Tidak Haus

Perlu Tahu, Ini mitos dan Fakta Seputar Olahraga__- 6.jpg

Mitos olahraga yang perlu diluruskan yang selanjutnya adalah tetap terhidrasi bahkan ketika tidak haus. Ternyata, merasa haus adalah indikasi yang baik bahwa kita perlu melembabkan tubuh. Dengan minum terus-menerus selama berolahraga, justru berbahaya.

Dalam beberapa kasus tertentu, hiponatremia, atau keracunan air, dapat terjadi ketika kita kelebihan cairan. Dampaknya kadar natrium kita menjadi sangat rendah karena terlalu banyak mengonsumsi air, dan bisa berakibat fatal.

Kondisi ini paling umum terjadi di antara para atlet yang berolahraga berjam-jam setiap hari, tetapi itu masih bisa terjadi pada latihan yang normal. Selain itu, terlalu banyak minum air juga akan memperlambat kita saat berolahraga dan membuat perut terasa tidak enak.

Untuk itu, pastikan untuk minum air, hanya ketika tubuh kita menyuruh melakukannya.

7. Minuman Olahraga Baik untuk Segala Jenis Olahraga

Perlu Tahu, Ini mitos dan Fakta Seputar Olahraga__- 8.jpg

Mitos olahraga yang perlu diluruskan yang selanjutnya adalah minuman olahraga baik untuk segala jenis olahraga. Minuman olahraga atau penambah energi, seperti Gatorade dan Powerade, memiliki manfaat tetapi tidak dalam setiap situasi.

Ketika akan berolahraga, kita mungkin bertujuan untuk membakar kalori. Dalam latihan intensitas rendah, mengonsumsi minuman penambah energi akan menangkal setiap kalori yang hilang dengan memberikan yang baru.

Namun, dalam latihan intensitas tinggi atau maraton, minuman olahraga ini sangat bermanfaat. Mereka mengisi apa yang hilang dalam keringat dan gula, serta elektrolit, yang sangat diperlukan untuk menjaga energi kita.

8. Pada Usia Tertentu, Kita Terlalu Tua untuk Berolahraga

Perlu Tahu, Ini mitos dan Fakta Seputar Olahraga__-8.jpg

Mitos olahraga yang perlu diluruskan yang selanjutnya adalah pada usia tertentu, kita terlalu tua untuk berolahraga. Sekali lagi Solomon menegaskan bahwa hal ini adalah mitos besar. Kita tidak akan pernah terlalu tua untuk mendapat manfaat dari olahraga.

Bahkan, ada banyak sisi baiknya untuk tetap bugar seiring bertambahnya usia. Studi menunjukkan bahwa orang lanjut usia dapat mengurangi risiko tekanan darah tinggi, diabetes, osteoartritis, osteoporosis, dan penurunan mental dengan program olahraga yang ditentukan.

Namun sekitar 75 persen lansia Amerika tidak mendapatkan cukup olahraga. Untuk mendapat banyak manfaat dari olahraga, cobalah untuk melakukan rutinitas olahraga yang mencakup aerobik, latihan kekuatan, keseimbangan, dan fleksibilitas, tetapi ingat bahwa kegiatan intensitas tinggi tidak diperlukan.

Baca Juga: Olahraga Sederhana yang Bisa Anda Lakukan di Kantor

Itulah beberapa mitos olahraga yang tidak perlu lagi dipercayai ya Moms.

(SERA)

Artikel Terkait