KESEHATAN
19 Oktober 2019

Moms, Obesitas Anak Ternyata Picu Bulimia saat Dewasa Lho

Jika anak tiba-tiba kehilangan berat badan secara drastis, waspada ya Moms
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Di permukaan, obesitas anak waktu kecil dan bulimia mungkin tampak seperti dua masalah yang sama sekali berbeda. Tapi keduanya sebenarnya memiliki jumlah persoalan yang sama.

Kedua kondisi tersebut melibatkan pola makan yang tidak sehat, terlalu sedikit atau terlalu banyak berolahraga, dan masalah psikologis yang mendasari seperti harga diri rendah atau citra tubuh yang buruk.

Hingga saat ini, tidak diketahui secara pasti berapa banyak anak yang obesitas juga menderita kelainan makan di AS.

Tetapi sebuah penelitian dari Jerman menemukan bahwa 43 persen remaja gemuk yang berpartisipasi dalam intervensi gaya hidup untuk penurunan berat badan memenuhi kriteria untuk mengidap kelainan makan atau eating disorder, salah satunya bulimia.

Baca Juga: Mengenal Diabulimia, Gangguan Makan yang Paling Berbahaya di Dunia

Siapa yang Beresiko dan Mengapa?

Eating disorder in kids.jpg

Dengan sendirinya, obesitas sekarang dipandang sebagai faktor risiko untuk gangguan makan, termasuk gangguan pesta-makan yang juga bisa menjadi penyebab obesitas serta anoreksia nervosa dan bulimia.

Sebuah studi menemukan bahwa remaja yang kelebihan berat badan memiliki risiko 2,5 sampai 5 kali lebih tinggi mengalami gangguan makan daripada remaja yang berat badannya di kisaran yang sehat.

Studi tersebut juga menemukan bahwa remaja dengan tingkat aktivitas fisik yang rendah memiliki risiko 2 hingga 4 kali lebih besar terkena gangguan makan.

Sementara itu, anak-anak obesitas yang kehilangan berat badan dianggap berisiko mengalami gangguan makan seperti anoreksia nervosa dan bulimia. Inilah alasannya.

Menurut para peneliti di Mayo Clinic, Rochester, Minnesota, ketika anak-anak dengan obesitas ini mulai membatasi makan mereka atau mereka mulai berolahraga dengan penuh semangat untuk melangsingkan tubuh, upaya ini dapat menjadi perhatian utama.

Ketika akhirnya mereka berhasil kehilangan banyak berat badan, anak-anak ini kemudian terdorong untuk melanjutkan perilaku baru ini, seringkali dengan cara yang ekstrim.

Anak-anak dengan gangguan makan seringkali memiliki harga diri yang rendah dan efikasi diri yang rendah. Dengan gangguan makan, upaya untuk melakukan kontrol atas perilaku makan seringkali merupakan manifestasi dari masalah psikologis yang mendasarinya.

Obesitas dapat memperparah masalah-masalah mendasar ini, sehingga menempatkan anak-anak obesitas dengan kelainan makan dalam keadaan bahaya ganda.

Pandangan Masyarakat tentang Obesitas

Obessed kid.jpg

Masyarakat kita punya pandangan yang tidak baik kepada mereka yang mengalami obesitas. Tidak ada bedanya dengan anak-anak.

Jika seorang anak kelebihan berat badan, anak-anak lain sering menggodanya dengan ejekan-ejekan yang buruk, seperti gemuk, gendut, atau semacamnya.

"Untuk gadis-gadis muda, kata-kata ini sangat menyakitkan dan dapat menjadi bagian dari identitasnya," jelas Amy M. Klimek, MA, LCPC, Direktur Pengembangan Program, Koordinator Program Makan Timberline Knolls seperti dikutip dari eatingdisorderhope.com

Amy melanjutkan, saat dia memasuki masa remaja, intimidasi hanya menjadi lebih buruk melalui godaan media sosial atau perbandingan melalui pengaruh media sosial dari tubuh ideal atau apa yang mendefinisikan "kecantikan".

Apakah intimidasi itu dilakukan melalui foto, komentar, atau keduanya, itu hanya menjadi semacam garam yang dituangkan ke dalam luka yang dalam.

"Bullying menciptakan lingkungan yang ideal untuk mengatasi gangguan makan," lanjutnya .

Faktor sosial memang sangat berkontribusi terhadap kerentanan ini. Sebuah studi yang melibatkan 130 remaja yang kelebihan berat badan menemukan bahwa mereka yang sering digoda oleh anggota keluarga dan teman sebaya terkait bentuk tubuhnya.

Para remaja ini memiliki kemungkinan lebih besar mengalami gangguan makan pikiran dan perilaku, serta depresi, kegelisahan, dan harga diri yang rendah.

Semakin banyak anak-anak ini diejek tentang berat badan mereka dan semakin mereka terganggu oleh ejekan itu, semakin besar kemungkinannya bahwa mereka akan mengembangkan tingkat pesta makan yang parah.

Baca Juga: 3 Alasan Bulimia dan Anoreksia Dapat Memengaruhi Kesuburan

Tindakan Perlindungan

Child obesity.jpg

Menurut sebuah ulasan studi oleh para peneliti di University of Illinois Urbana-Champaign, berbagi makanan bersama sebagai sebuah keluarga dapat membantu menumbuhkan kebiasaan makan yang sehat pada anak-anak dan mengurangi kemungkinan mereka mengembangkan kebiasaan makan yang tidak teratur.

Di antaranya, seperti pesta makan dan membersihkan, muntah yang disebabkan oleh diri sendiri, puasa, makan sangat sedikit makanan, dan menggunakan diuretik.

Kebiasaan makan bersama keluarga tersebut bisa menggeser fokus para remaja untuk menjadi kurus.

"Agaknya, ini bisa membantu melindungi mereka dari berusaha keras untuk menurunkan berat badan dan mengembangkan gangguan makan dalam prosesnya," kata Dr. Katz.

Menggeser fokus terkait makan sehat di rumah juga dapat membantu. Menurut penelitian dari University of Minnesota Medical School, orang tua yang sering terlibat dalam percakapan terkait berat badan, cenderung memiliki remaja yang melakukan diet, menggunakan perilaku kontrol berat badan yang tidak sehat, dan terlibat dalam pesta makan berlebihan.

Sebaliknya, remaja gemuk yang ibunya, memfokuskan pembicaraan mereka pada makan sehat lebih kecil kemungkinannya untuk diet dan menggunakan perilaku kontrol berat badan yang tidak sehat.

Tanda Peringatan

Eating disorder in kids.jpeg

Orang tua dan dokter harus mewaspadai tanda-tanda bahwa seorang anak mungkin mengalami kelainan makan. Ini termasuk penurunan gejala-gejala seperti, berat badan yang cepat, didorong untuk berolahraga, pembatasan diet ekstrim, makan berlebihan, perilaku kompensasi (seperti membersihkan), memiliki keasyikan yang tidak sehat dengan berat dan bentuk tubuh, citra tubuh negatif, penarikan sosial, dan mudah tersinggung.

Jika Moms melihat buah hati yang kelebihan berat badan kehilangan berat badan secara tiba-tiba, tanyakan tentang kebiasaan makannya. Tanyakan apakah dia melewatkan makan, membuat dirinya kelaparan, atau berolahraga secara berlebihan.

Walaupun kelihatannya bermanfaat bagi anak yang kegemukan untuk menurunkan berat badan, jika metodenya ekstrem, hal tersebut bisa saja berbahaya dan bisa berdampak pada terjadinya gangguan makan saat dia dewasa. Jika terdeteksi buah hati Moms mengalami gangguan makan, maka diperlukan perawatan medis.

Apakah itu melibatkan program rawat inap, perawatan rawat jalan, terapi perilaku kognitif atau terapi individu. Semakin cepat pengobatan dimulai, semakin besar kemungkinan anak akan pulih dari gangguan makan.

Baca Juga: Mengenal Bulimia, Karakteristik, dan Gejalanya

Nah Moms, jika Si Kecil menunjukkan perilaku yang tidak biasa mengenai kebiasaan makan, jangan dianggap enteng ya.

(SERA)

Artikel Terkait