TRIMESTER 2
5 November 2019

Pengaruh Hipertensi ke Janin, Ini 5 Faktanya

Cari tahu penyebab dan tindakan pencegahannya sebelum terlambat.
Artikel ditulis oleh Dina Vionetta
Disunting oleh Dina Vionetta

Pengaruh hipertensi ke janin jangan dianggap main-main, Moms.

Hipertensi atau tekanan darah tinggi dapat menyerang siapa saja. Termasuk wanita yang sedang hamil. Hal ini perlu diwaspadai. Sebab, akan berpengaruh pada janin.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), jumlah wanita hamil yang menderita tekanan darah tinggi di Amerika Serikat hampir dua kali lipat antara tahun 1993 dan 2014.

Tekanan darah tinggi memengaruhi sekitar 6-8 persen kehamilan pada wanita berusia 20-44 tahun di AS.

Jika tidak diobati, pengaruh hipertensi pada janin dan Moms sendiri bisa besar dan bahkan mematikan.

Namun, dalam banyak kasus, hipertensi dapat dicegah dan diobati.

Dilansir dari Medical News Today, inilah beberapa poin penting yang harus Moms ketahui mengenai pengaruh hipertensi pada janin.

1. Memiliki Jenis yang Berbeda

Pengaruh Hipertensi ke Janin - 01 MEMILIKI JENIS YANG BERBEDA.jpg

Foto: healthline.com

Seorang wanita dapat mengalami hipertensi kronis, hipertensi gestasional, atau preeklampsia. Ketiganya dapat menghampiri Moms selama kehamilan.

Menurut CDC, pengukuran tekanan darah yang lebih besar atau sama dengan 140/90 milimeter air raksa, sudah menunjukkan tekanan darah Moms tinggi.

Seseorang mungkin memiliki hipertensi kronis sebelum kehamilan. Sedangkan hipertensi gestasional hanya terjadi selama kehamilan.

Namun, hipertensi kehamilan kadang-kadang dapat bertahan setelah kehamilan menjadi hipertensi kronis.

Dikutip dari Healthline, menggunakan teknologi bantu seperti IVF selama proses konsepsi, dapat meningkatkan peluang tekanan darah tinggi pada wanita hamil.

Usia juga bisa menjadi faktor. Wanita hamil di atas usia 35 tahun berisiko lebih tinggi mengalami hipertensi.

Baca Juga: 8 Jenis Obat Darah Tinggi yang Biasa Diresepkan Dokter

2. Menyebabkan Komplikasi pada Janin

Pengaruh Hipertensi ke Janin - 02 MENYEBABKAN KOMPLIKASI.jpg

Foto: sinaihealthsystem.ca

Pengaruh hipertensi pada janin dan Moms salah satunya adalah komplikasi bagi ibu dan bayi.

Tekanan darah tinggi selama kehamilan menempatkan wanita pada peningkatan risiko kondisi kesehatan yang lebih serius di kemudian hari.

Satu studi 2013 mengungkapkan bahwa hipertensi kehamilan dikaitkan dengan risiko lebih tinggi penyakit jantung iskemik, serangan jantung, gagal jantung, dan stroke iskemik.

Salah satu komplikasi hipertensi adalah sindrom HELLP. Ini adalah kelainan hati dan darah yang jarang mengancam jiwa.

Dokter menganggapnya sebagai varian preeklampsia yang parah.

HELLP adalah singkatan dari

Emolisis H, atau pemecahan sel darah merah.

Elevated L-enzim liver, yang merupakan tanda kerusakan hati.

Low Platelet, terkait gumpalan darah.

Baca Juga: Mengenal Hipertensi Pulmonal, Tekanan Darah Tinggi yang Terjadi di Paru-Paru

3. Berisiko untuk Bayi

Pengaruh Hipertensi ke Janin - 03 BERISIKO UNTUK BAYI.jpg

Foto: virtua.org

Pengaruh hipertensi pada janin bisa di antaranya adalah menyebabkan kelahiran prematur, ukuran bayi lebih kecil dari rata-rata, dan kematian bayi.

Tekanan darah tinggi memengaruhi pembuluh darah ibu.

Ini dapat mengurangi aliran nutrisi melalui plasenta ke bayi, sehingga berat lahir rendah.

Persalinan prematur yang berhubungan dengan hipertensi dapat mengakibatkan komplikasi kesehatan bagi bayi.

Ini mungkin termasuk kesulitan bernafas jika paru-paru tidak berkembang sepenuhnya, misalnya.

4. Pengobatan Hipertensi yang Dapat Dilakukan

Pengaruh Hipertensi ke Janin - 04 PENGOBATAN YANG DAPAT DILAKUKAN.jpg

Foto: healthline.com

Wanita dengan hipertensi kronis harus terus minum obat antihipertensi selama kehamilan mereka.

Namun, beberapa obat antihipertensi umum tidak cocok untuk dikonsumsi oleh wanita hamil, sehingga penyedia layanan kesehatan dapat merekomendasikan obat yang berbeda.

Jika hipertensi gestasional parah atau seorang wanita mengalami preeklampsia atau eklampsia, dokter mungkin akan meresepkan obat untuk menurunkan tekanan darahnya.

Dokter juga akan membantu bayi menjadi matang lebih cepat jika kehamilan tidak cukup bulan. Sementara sang ibu dapat dirawat di rumah sakit untuk pemantauan.

Penyedia layanan kesehatan dapat merekomendasikan obat antikonvulsif, seperti magnesium sulfat, untuk mencegah kejang pada orang dengan eklampsia atau preeklampsia.

Dalam beberapa kasus, dokter dapat menyarankan persalinan segera untuk perawatan jika pengaruh hipertensi pada janin sudah sebegitu besarnya.

Waktu persalinan tergantung pada seberapa parah kondisi ibu, serta seberapa jauh kehamilan itu.

Baca Juga: Ibu Hamil dengan Darah Tinggi, Mungkinkah Melahirkan Normal?

5. Tindakan Pencegahan Hipertensi Saat Kehamilan

Pengaruh Hipertensi ke Janin - 05 TINDAKAN PENCEGAHAN.jpg

Foto: freepik.com

Dokter merekomendasikan olahraga teratur untuk mencegah tekanan darah tinggi.

Lalu membuat perubahan gaya hidup sederhana, seperti berolahraga lebih banyak dan makan makanan yang lebih seimbang.

Penting untuk dicatat bahwa beberapa faktor risiko, seperti riwayat keluarga, ras, dan riwayat kehamilan sebelumnya, tidak bisa kita kendalikan.

Karena alasan ini, tidak semua kasus hipertensi dalam kehamilan dapat dicegah.

Namun, tidak ada salahnya Moms menurunkan risiko tekanan darah tinggi selama kehamilan.

Caranya dengan membatasi asupan garam, tetap terhidrasi, melakukan pemeriksaan prenatal secara teratur, dan menghindari rokok serta minum beralkohol.

Para profesional medis skrining tekanan darah secara teratur. Terutama bagi yang memiliki faktor risiko, sehingga dapat mulai mengobatinya sejak dini.

Tekanan darah tinggi, atau hipertensi, selama kehamilan dapat mengancam jiwa seorang wanita dalam beberapa kasus.

Jika tidak ditangani, tekanan darah tinggi dapat membahayakan ibu dan bayinya.

Memang hipertensi tidak selalu menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius, dan kadang-kadang, itu akan hilang setelah melahirkan.

Namun, penting bagi Moms menghadiri evaluasi prenatal secara teratur dan melaporkan setiap gejala abnormal untuk memastikan kesehatan Moms dan bayi.

Nah, itulah fakta-fakta mengenai pengaruh hipertensi kepada janin. Jaga kesehatan selalu ya, Moms!

(CIL/DIN)

Artikel Terkait