KESEHATAN
8 Oktober 2019

Sebaiknya Moms Cek! 5 Fakta Tentang Penyakit Selulitis

Ternyata, selulit dan selulitis itu berbeda lo Moms!
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Memiliki kulit yang mulus dan indah adalah impian bagi semua perempuan. Namun, nyatanya masih banyak yang memiliki kondisi kulit yang berbeda.

Salah satunya adalah memiliki kondisi kulit yang disebut dengan selulitis.

Selulitis adalah jenis infeksi bakteri yang dapat dengan cepat menjadi serius. Ini mempengaruhi kulit kita yang menyebabkan peradangan, kemerahan, dan rasa sakit.

Dilansir dari medicalnewstoday.com, ada sekitar 14,5 juta kasus selulitis setiap tahun di Amerika Serikat.

Dan kondisi yang satu ini berbeda dengan selulit "kulit jeruk" yang tak berbahaya.

Berikut 5 fakta terkait selulitis.

1. Disebabkan oleh Bakteri Staph atau Bakteri Strep

1 - 5 Fakta Tentang Penyakit Selulitis.png

Foto: pennmedicine.org

Bakteri Staphylococcus dan Streptococcus dapat hidup di kulit kita dan diklaim tak berbahaya. Namun, ketika ada kerusakan pada kulit, mereka dapat menyebabkan beberapa jenis infeksi, termasuk selulitis.

Jenis bakteri lain yang dapat menyebabkan selulitis adalah Pasteurella multocida, yang paling umum ditularkan ke manusia dari goresan atau gigitan hewan.

Baca Juga: 4 Bahan Alami untuk Menghilangkan Selulit

2. Tidak Sama dengan Selulit

2 - 5 Fakta Tentang Penyakit Selulitis.jpg

Foto: medicalnewstoday.com

Beberapa orang menyebutkan bahwa selulitis sama dengan selulit. Nyatanya, selulit dan selulitis adalah 2 hal yang berbeda.

"Selulit berkembang ketika ada penambatan berserat dari lapisan atas kulit ke otot yang mendasarinya," jelas Anna Guanche, MD, dokter kulit bersertifikat-papan yang berspesialisasi dalam prosedur kosmetik di Calabasas, California.

"Seiring bertambahnya lemak di daerah itu dan tidak merata, akan sebabkan penampilan bergelombang atau berlesung," kata Dr. Guanche.

Baca Juga: Mitos dan Fakta Mengenai Selulit yang Perlu Diketahui

3. Bisa Terjadi Kembali

3 - 5 Fakta Tentang Penyakit Selulitis.jpg

Foto: agoramedia.com

Ketika kita pernah terkena selulitis, kita bisa kembali mendapatkan kondisi tersebut.

Namun, hal ini dapat dicegah. Langkahnya, mulai dari ikuti instruksi dari dokter. Setelahnya, kita bisa mengurangi cedera pada kulit.

Pakailah alat pelindung saat bermain olahraga dan bekerja di luar ruangan, kenakan tabir surya untuk mencegah sengatan matahari, batasi kontak dengan hewan asing, dan oleskan obat nyamuk untuk menghindari gigitan serangga.

Baca Juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Sembelit pada Bayi

4. Tidak Menular

4 - 5 Fakta Tentang Penyakit Selulitis.jpg

Foto: vox-cdn.com

Meskipun selulitis adalah infeksi kulit akibat bakteri, selulitis umumnya tidak menyebar dari orang ke orang, kata Barbara Bergin, MD, ahli bedah ortopedi bersertifikat di Texas Orthopaedics, Sports, dan Rehabilitasi Associates di Austin, Texas.

"Pengecualian yang mungkin adalah jika orang yang terpapar memiliki luka terbuka atau ada kontak langsung antara kulit dengan kulit atau kulit ke permukaan," ucap Dr. Barbara.

5. Dapat Terjadi Di Mana Pun

5 - 5 Fakta Tentang Penyakit Selulitis.jpg

Foto: medicine.wustl.edu

Selulitis dapat terjadi di mana saja di tubuh. Namun, ada beberapa bagian tubuh yang paling rentan terkena infeksi selulitis.

Menurut Tsippora Shainhouse, MD, seorang dokter kulit bersertifikat di daerah Los Angeles dan seorang instruktur klinis di University of Southern California, mengatakan bahwa pada orang dewasa ekstremitas (kaki, kaki, lengan, dan tangan) adalah bagian yang paling umum.

Artikel Terkait