PASCA MELAHIRKAN
28 September 2020

Si Kecil Sembelit? Coba Makan Makanan Ibu Menyusui Agar Bayi Lancar BAB Ini

Selain ibu hamil, ternyata ibu yang sedang menyusui juga dapat mengalami konstipasi
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Puteri
Disunting oleh Intan Aprilia

Masa menyusui adalah momen yang penting untuk dijalani oleh seorang ibu dan bayinya. Menyusu dapat membangun keintiman bayi dan ibunya dengan baik.

Tidak dapat dipungkiri, ada beberapa hal yang rentan terjadi pada Moms di masa menyusui, salah satunya adalah konstipasi atau sembelit. Selain itu, Si Kecil juga mungkin bisa mengalami sembelit.

Lalu, apa makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB dan terhindar dari risiko sembelit? Cari tahu penjelasannya lebih lanjut berikut ini.

Penyebab Bayi Sembelit Saat Menyusui

penyebab bayi menyusui sembelit

Foto: Orami Photo Stock

Sebelum mencari tahu apa saja makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB, American Academy of Pediatrics merekomendasikan agar bayi mendapatkan ASI eksklusif hingga 6 bulan setelah lahir.

Selama waktu ini, disarankan untuk tidak memberikan makanan atau cairan tambahan kepada bayi kecuali jika dokter merekomendasikannya. Setelah 6 bulan pertama, orang tua atau pengasuh kemudian dapat memasukkan makanan padat ke dalam pola makan bayi.

Moms mungkin memerhatikan perubahan pada kebiasaan buang air besar bayi dan warna serta konsistensi tinja mereka jika mereka memutuskan untuk beralih ke susu formula bayi atau ketika mereka mulai memperkenalkan makanan padat.

Tetapi, tidak ada salahnya bila Moms terlebih dahulu mengonsumsi makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB sebagai langkah awal dalam mengatasi kondisi ini.

Dalam jurnal BMC Research, yang meneliti kebiasaan buang air besar dari 83.019 bayi baru lahir di Jepang, disebutkan sebagian besar kasus sembelit bertepatan dengan transisi dari menyusui ke susu formula bayi, terlepas dari sang ibu yang melahirkan normal atau sesar.

Seorang bayi dapat mengalami tinja yang lebih keras dan sembelit setelah mulai makan makanan padat. Makanan tertentu, seperti sereal beras dan susu, dapat menyebabkan sembelit pada bayi di bawah 1 tahun.

Penyebab lain dari sembelit pada bayi yang disusui meliputi:

  • Tidak memiliki cukup cairan. Cairan membantu feses melewati usus dengan lancar.
  • Penyakit. Infeksi dapat menyebabkan penurunan nafsu makan bayi atau menyebabkan muntah dan diare, yang dapat menyebabkan dehidrasi dan sembelit. Kondisi medis yang memengaruhi saluran gastrointestinal (GI), seperti penyakit Hirschsprung, dapat menyebabkan sembelit dan gejala pencernaan lainnya.
  • Menahan tinja. Bayi mungkin sengaja menghindari buang air besar yang keras atau menyakitkan. Bayi yang mengalami ruam popok juga dapat menahan untuk menghindari rasa sakit.
  • Stres. Paparan lingkungan baru, perjalanan, atau perubahan cuaca dapat membuat bayi stres. Stres dapat memengaruhi kesehatan fisik mereka dan dapat menyebabkan perubahan frekuensi tinja dan kemungkinan sembelit.

Jika Si Kecil mengalami kondisi ini, maka penting bagi Moms mengonsumsi makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB atau sembelit.

Baca Juga: Alat Bantu Laktasi untuk Menyusui Si Kecil, Perlu atau Tidak?

Makanan Ibu Menyusui Agar Bayi Lancar BAB

makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB

Foto: Orami Photo Stock

Moms yang sedang menyusui mungkin bertanya-tanya bagaimana pola makan dapat memengaruhi ASInya, dan apakah pilihan makanannya dapat memengaruhi kesehatan pencernaan bayi.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), wanita tidak perlu menghindari makanan tertentu saat menyusui.

Namun, bayi mungkin tampak menghindari untuk menyusu usai Moms makan makanan tertentu. Dalam hal ini, Moms mungkin perlu menahan diri untuk tidak memakan makanan itu untuk sementara waktu.

Meskipun kebanyakan wanita tidak perlu membatasi pola makan mereka saat menyusui, Moms harus berusaha untuk makan makanan bergizi dan beragam agar ASI yang diproduksi juga bernutrisi.

1. Hindari Konsumsi Kafein

Sebagai minuman dan makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB, Moms mungkin juga ingin membatasi atau menghindari kafein saat menyusui karena sejumlah kecil kafein berpindah dari wanita ke bayi melalui ASI.

Para ahli menyarankan bahwa kebanyakan wanita yang menyusui dapat dengan aman menelan 300-500 miligram kafein per hari, menurut jurnal Drugs and Lactation Database.

Ini karena konsumsi kopi dalam jumlah berlebihan dapat menurunkan konsentrasi zat besi dalam ASI, yang dapat menyebabkan anemia defisiensi zat besi ringan pada beberapa bayi.

2. Jangan Makan Makanan yang Menyebabkan Gas

Pada dasarnya, Moms bisa mengonsumsi makanan bernutrisi sebagai makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB. Tetapi, sebaiknya hindari makanan yang menyebabkan gas pada pencernaan.

Penyebab umum termasuk kacang, brokoli, kubis, dan kubis Brussel. Ini bisa menjadi daftar makanan yang sebaiknya perlu dihindari.

Kembung, sendawa, dan buang angin adalah hal yang normal. Tetapi jika Si Kecil kembung atau sakit perut, hindari makanan ini selama beberapa minggu, ya.

3. Makan Makanan Berserat

Tentunya, penting bagi Moms untuk mengonsumsi makanan berserat sebagai makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB.

Tambahkan lebih banyak serat ke dalam makanannya jika bayi mulai makan makanan padat. Ganti dari sereal beras ke barley yang memiliki lebih banyak serat.

Saat Moms mulai memperkenalkan buah dan sayuran, cobalah yang berserat tinggi seperti bubur plum dan kacang polong.

4. Beralih ke Susu Formula Rendah Zat Besi

Bagi Si Kecil yang diberikan susu formula, bayi sembelit mungkin disebabkan karena susu formula yang dikonsumsi.

"Karena itu, Moms mungkin tertarik untuk beralih ke formula rendah zat besi jika mereka mencurigai bayi mereka mengalami sembelit, kata Jennifer Shu, M.D., dokter anak berbasis di Atlanta dan salah satu penulis Food Fights: Winning The Nutritional Challenges of Parenthood Armed with Insight, Humor, and A Bottle of Ketchup, mengutip Parents.

Tetapi bayi membutuhkan zat besi ini, dan meskipun makanan tinggi zat besi dapat menyebabkan sembelit, jumlah yang ditemukan dalam susu formula tidak bisa disalahkan.

Baca Juga: Mengalami Konstipasi Saat Hamil, Ini Penyebabnya!

Penyebab Sembelit pada Ibu Menyusui

sembelit pada ibu menyusui.jpg

Foto: abm.me.uk

Sembelit tidak hanya terjadi pada Si Kecil, tetapi juga ibu yang menyusui. Sembelit ditandai dengan buang air besar kurang dari tiga kali dalam seminggu atau buang air besar namun tidak sampai tuntas.

Jika Moms mengalami sembelit selama kehamilan, maka kemungkinan besar juga mengalaminya saat menyusui. Sembelit saat proses menyusui disebabkan juga oleh perubahan hormon dan pola makan yang salah. Nyatanya, kurang mengonsumsi serat bisa sebabkan konstipasi.

Royal Hospital for Women mengatakan bahwa ibu yang baru melahirkan biasanya sangat sibuk, sehingga lupa untuk makan dan minum dengan baik, sehingga bisa menjadi penyebab sembelit selama menyusui.

Jadi, pastikan Moms makan buah, sayur, dan banyak minum air putih setiap kali menyusui.

Tenang saja karena konstipasi adalah hal yang umum terjadi dan perubahan pola makan serta gaya hidup bisa mengatasi gangguan tersebut.

Namun, tetap waspada bahwa kondisi sembelit bisa mengakibatkan komplikasi seperti wasir dan impaksi feses. Jadi, sebaiknya segera atasi sembelit agar gejala tidak semakin parah.

Baca Juga: 5 Makanan Penyebab Sembelit, Hati-hati!

Menangani Sembelit pada Ibu Menyusui

sembelit pada ibu menyusui 2.jpg

Foto: narayanahealth.org

Tidak hanya mengetahui makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB, cara penting dan terutama dalam mengatasi sembelit saat menyusui adalah memperbanyak asupan cairan tubuh. Pernyataan ini juga diungkapkan oleh Dr. Christy Dibble, dokter spesialis gastroenterologi dari Rhode Island.

“Hal ini disebabkan ketika menyusui, sebagian air biasanya langsung menuju usus dan membantu makanan terus bergerak. Tanpa asupan air yang dibutuhkan, usus besar akan menyerap cairan yang tersisa di sisa makanan sehingga menghasilkan feses yang lebih keras. Jadi, ketika menyusui perbanyak asupan cairan untuk mencegah konstipasi dan perut kembung,” ungkap dokter yang juga menjadi direktur di Center for Women’s Gastrointestinal Health at Women & Infants Hospital of Rhode Island ini.

Adapun beberapa cara lainnya yang bisa Moms ikuti untuk menangani sembelit saat menyusui, di antaranya adalah:

1. Perbanyak Konsumsi Serat

Ibu menyusui memang wajib untuk mengonsumsi jenis makanan apa pun yang disuka untuk memaksimalkan produksi ASI. Namun, sebaiknya jangan lupa masukkan makanan berserat di dalam menu sehari-hari sebagai makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB.

Konsumsi kacang, sereal, biji-bijian, buah-buahan, dan sayuran untuk mencegah serta meringankan sembelit pascapersalinan. Moms membutuhkan setidaknya 25 gram serat setiap hari.

2. Tingkatkan Aktivitas Fisik

Meskipun sedang menyusui, sebaiknya Moms tidak malas untuk bergerak. Menurut Toyia James-Stevenson, ahli gastroenterologi di Indianapolis aktivitas fisik meningkatkan aliran darah dan oksigen ke tubuh, termasuk usus.

Cara ini mampu meredakan gejala sembelit saat menyusui. Pilih olahraga yang ringan namun tetap dapat dilakukan secara rutin.

Baca Juga: 4 Cara Menangani Konstipasi pada Ibu Hamil

3. Mengubah Posisi saat Buang Air Besar

Tahukah Moms bahwa mengubah posisi saat buang air besar bisa membantu meringankan gejala sembelit? Berjongkok dianggap cara paling efektif untuk buang air besar.

Ketika Moms mengangkat kaki sehingga lutut lebih tinggi dari panggul, maka itu membantu merilekskan otot.

4. Menarik Napas

Ketika Moms buang air besar, cobalah untuk bernapas dalam-dalam karena ternyata dasar panggul adalah otot pernapasan. Napas yang dalam dan lambat membantu gerakan lembut yang bisa mendorong buang air besar lebih lancar.

5. Berkonsultasi dengan Dokter

Jika Moms sudah cukup mengonsumsi makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB, berbagai cara sudah dicoba dan sembelit malahan semakin parah, tidak ada salahnya untuk berkonsultasi langsung dengan dokter.

Apalagi jika gejalanya diikuti dengan sakit perut, perut terasa kembung, atau mengalami diare dan sembelit secara bergantian. Pengobatan bisa melalui pemberian obat, terapi, dan perubahan pola makan.

Itulah yang bisa dilakukan untuk menangani sembelit pada ibu menyusui dan apa saja makanan ibu menyusui agar bayi lancar BAB. Selalu jaga kesehatan ya Moms, agar produksi ASI juga lancar!

Artikel Terkait