KESEHATAN
4 September 2020

Siklus Menstruasi Normal atau Tidak? Cek dengan Ini!

Penting bagi kita untuk memperhatikan siklus menstruasi
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Apakah Moms tahu kapan periode menstruasi terakhir berakhir atau berapa lama siklus menstruasi tersebut berlangsung? Jika tidak, mungkin ini saatnya untuk Moms mulai memperhatikan hal tersebut.

Mengetahui siklus menstruasi kita bisa membantu kita untuk memahami apa yang normal untuk tubuh kita, waktu ovulasi, dan mengidentifikasi perubahan penting dalam tubuh. Misalnya seperti waktu menstruasi yang terlewat atau perdarahan menstruasi yang tidak terprediksi.

Baca Juga: Bisakah Hamil Saat Menstruasi?

Meskipun melesetnya siklus menstruasi biasanya tidak memberi arti yang serius, namun kadang-kadang hal ini juga dapat menandakan masalah kesehatan.

Berikut ini hal-hal mengenai siklus menstruasi normal pada wanita yang penting untuk diketahui.

Mengetahui Menstruasi Subur atau Tidak

Siklus Menstruasi

Foto: Orami Photo Stock

“Mengetahui siklus menstruasi akan memperlihatkan perkiraan bahwa itu merupakan masa menstruasi subur atau tidak,” jelas Dr. dr. Kanadi Sumapraja, Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan, RS Pondok Indah - Pondok Indah.

Dokter menjelaskan dikatakan subur jika berlangsung selama 21 hari sekali atau 35 hari sekali. Namun rata-rata waktu yang umum adalah 28 hari sekali. Akan tetapi jika sudah lewat dari satu minggu masih belum mengalami menstruasi, hal ini perlu dipertanyakan.

Siklus Menstruasi Normal

Siklus Menstruasi

Foto: Orami Photo Stock

Siklus menstruasi kita mungkin saja teratur, misalnya waktu terjadinya sama setiap bulan atau bisa juga sedikit tidak teratur. Selain itu, menstruasi kita juga bisa terasa ringan atau berat, menyakitkan atau bebas rasa sakit saat menstruasi, lama atau sebentar.

Baca Juga: 6 Manfaat Mengejutkan dari Menstruasi

Pengertian siklus menstruasi yang normal pada semua wanita berbeda-beda. Jika normal menurut kita belum tentu menurut yang lain normal.

“Derasnya darah juga perlu diperhitungkan. Misalnya dalam satu siklus menstruasi, biasanya sehari kita mengganti pembalut sebanyak 3 kali, namun berubah menjadi 5 atau lebih. Maka hal ini perlu dipertanyakan,” terang Dr. dr. Kanadi Sumapraja

Selain itu, menggunakan alat kontrasepsi tertentu, seperti memperpanjang masa pengendali kehamilan, bisa mengubah siklus menstruasi kita.

Ketika kita mendekati masa menopause, siklus menstruasi mungkin menjadi tidak teratur. Namun, karena risiko kanker rahim meningkat seiring bertambahnya usia, sebaiknya diskusikan perdarahan tidak teratur di sekitar masa menopause dengan dokter.

Dikutip dari Allina Health, siklus menstruasi normal setiap orang bisa berubah seiring dengan bertambahnya usia lho Moms. Berikut ulasan lengkapnya.

Siklus Menstruasi Normal Usia 20 Tahun-30 Awal Tahun

Moms seharusnya memiliki siklus menstruasi normal dan dapat diprediksi di usia ini. Rata-rata siklus menstruasi normal di usia ini berlangsung selama 28 hari jika dihitung dari hari pertama satu siklus hingga hari pertama siklus berikutnya.

Delapan puluh persen siklus terjadi dalam 21 sampai 45 hari. Biasanya, siklus akan berlangsung dua hingga tujuh hari.

Pastikan untuk memperhatikan hal-hal berikut dan segera konsultasikan:

  • aliran deras (perlu mengganti pembalut atau pembalut setiap satu hingga dua jam) atau pendarahan abnormal yang berlangsung lebih dari tujuh hari
  • siklus haid kurang dari 21 hari atau lebih dari 38 hari
  • bercak atau perdarahan di antara siklus atau setelah hubungan intim
  • melewatkan menstruasi, karena ini bisa menjadi tanda awal kehamilan atau mungkin disebabkan oleh sindrom ovarium polikistik (PCOS), terutama jika menstruasi yang terlewat disertai dengan pertumbuhan rambut berlebih, penambahan berat badan, dan kolesterol tinggi.

Siklus Menstruasi Normal Usia 30 Akhir Tahun-40 Tahun

Usia rata-rata menopause (12 bulan tanpa siklus) adalah 51 hingga 52 tahun. Namun, menopause dapat terjadi lebih awal pada beberapa wanita. Selama 10 tahun menjelang menopause, banyak wanita sering mengalami perubahan siklusnya.

Siklus menstruasi normal rata-rata untuk wanita di usia akhir 30-an dan 40-an cenderung menjadi siklus yang lebih pendek dengan perdarahan yang lebih banyak. Mereka mungkin juga mengalami gejala menopause intermiten seperti hot flashes dan keringat malam.

Selama waktu ini, Moms juga dapat mengharapkan beberapa variasi dalam jumlah hari perdarahan atau jumlah aliran. Beberapa siklus mungkin dilewati dan kemudian diikuti oleh siklus yang berat.

Perhatikan masalah yang sama seperti di atas, tetapi juga perhatikan masalah ini dan segera konsultasikan:

  • pendarahan hebat yang disertai dengan kulit kering, rambut rontok, dan metabolisme yang lambat, karena ini dapat menandakan masalah tiroid
  • pendarahan di antara siklus atau setelah hubungan seksual.

Bagaimana Melacak Siklus Menstruasi Normal?

Siklus Menstruasi

Foto: Orami Photo Stock

Untuk mengetahui apa yang normal bagi tubuh, mulailah mencatat siklus menstruasi kita di kalender. Mulailah dengan melacak tanggal mulai menstruasi setiap bulan selama beberapa bulan berturut-turut untuk mengidentifikasi keteraturan periode kita.

Moms juga bisa memperhatikan hal-hal berikut ini setiap bulan untuk mengetahui apakah Moms mengalami siklus menstruasi normal atau tidak:

Baca Juga: 12 Penyebab Telat Haid, Tidak Selalu Karena Hamil Lho

  • Tanggal akhir. Berapa lama periode menstruasi biasanya berlangsung? Apakah lebih panjang atau lebih pendek dari biasanya?
  • Derasnya aliran darah, coba ingat-ingat derasnya aliran darah. Apakah lebih ringan atau lebih berat dari biasanya? Seberapa sering kita mengganti pembalut? Apakah terdapat gumpalan darah?
  • Perdarahan tidak normal, apakah Moms mengalami perdarahan di sela-sela periode menstruasi?
  • Rasa sakit, jelaskan rasa sakit yang terkait dengan menstruasi. Apakah rasa sakitnya terasa lebih buruk dari biasanya?
  • Perubahan lainnya, seperti pernahkah Moms mengalami perubahan suasana hati atau perilaku? Apakah sesuatu yang baru terjadi di sekitar waktu perubahan dalam periode menstruasi?

Penyebab Siklus Menstruasi Tidak Teratur

Jika Moms tidak mendapatkan siklus menstruasi normal, penting untuk mencari tahu apa yang jadi penyebabnya. Penyimpangan siklus menstruasi dapat disebabkan oleh banyak hal, termasuk:

  • Kehamilan atau menyusui. Haid yang terlewat bisa menjadi tanda awal kehamilan. Menyusui biasanya menunda kembalinya menstruasi setelah kehamilan.
  • Gangguan makan, penurunan berat badan yang ekstrim atau olahraga berlebihan. Gangguan makan - seperti anoreksia nervosa - penurunan berat badan yang ekstrim dan peningkatan aktivitas fisik dapat mengganggu menstruasi.
  • Sindrom ovarium polikistik (PCOS). Wanita dengan kelainan sistem endokrin yang umum ini mungkin mengalami menstruasi yang tidak teratur serta ovarium yang membesar yang berisi kumpulan kecil cairan - yang disebut folikel - yang terletak di setiap ovarium seperti yang terlihat selama pemeriksaan ultrasonografi.
  • Kegagalan ovarium prematur. Kegagalan ovarium prematur mengacu pada hilangnya fungsi ovarium normal sebelum usia 40 tahun. Wanita yang mengalami kegagalan ovarium prematur - juga dikenal sebagai insufisiensi ovarium primer - mungkin mengalami menstruasi yang tidak teratur atau sesekali selama bertahun-tahun.
  • Penyakit radang panggul (PID). Infeksi pada organ reproduksi ini dapat menyebabkan perdarahan menstruasi yang tidak teratur.
  • Fibroid rahim. Fibroid uterus adalah pertumbuhan rahim yang tidak bersifat kanker. Mereka dapat menyebabkan periode menstruasi yang berat dan periode menstruasi yang berkepanjangan.

Mencegah Siklus Menstruasi Tidak Teratur

Jika Moms tidak mendapatkan siklus menstruasi normal, ini beberapa cara untuk mencegah siklus menstruasi tidak teratur dan mendapatkan siklus menstruasi teratur.

Bagi sebagian wanita, penggunaan pil KB bisa membantu mengatur siklus haid. Perawatan untuk masalah yang mendasari, seperti gangguan makan, juga dapat membantu. Namun, beberapa ketidakteraturan menstruasi tidak dapat dicegah.

Selain itu, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika:

  • Menstruasi tiba-tiba berhenti selama lebih dari 90 hari - dan Anda tidak hamil
  • Haid menjadi tidak menentu setelah teratur
  • Menstruasi selama lebih dari tujuh hari
  • Anda mengalami pendarahan lebih banyak dari biasanya atau menembus lebih dari satu pembalut atau tampon setiap satu atau dua jam
  • Haid kurang dari 21 hari atau lebih dari 35 hari
  • Menstruasi di antara periode
  • Sakit parah selama menstruasi
  • Demam dan merasa mual setelah menggunakan tampon

Itu dia beberapa hal yang perlu Moms perhatikan dalam siklus menstruasi normal, jadi perhatikan dengan cermat ya.

Artikel Terkait