NEWBORN
14 Mei 2020

Tanda Lahir pada Bayi, Kenapa Berbeda-beda?

Apa yang perlu Moms ketahui tentang tanda lahir pada bayi?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Intan Aprilia

Saat memandikan Si Kecil untuk pertama kali, Moms menemukan ada tanda lahir di salah satu tubuh bayi.

Ada yang menonjol, datar berwarna merah muda, ada juga yang terlihat seperti memar pada kulit bayi. Apakah Moms harus khawatir?

Untuk menghindari kekhawatiran yang berlebih, kami akan hadirkan beberapa fakta tanda lahir pada bayi yang harus Moms ketahui. Cek di sini!

Tanda Lahir pada Bayi

tanda lahir pada bayi

Foto: todaysparent.com

"Tanda lahir dapat muncul sebagai kulit yang berubah warna atau menonjol yang kita lihat pada saat kelahiran atau bahkan beberapa minggu setelahnya," jelas Sheilagh Maguiness, asisten profesor dermatologi dan pediatri di University of Minnesota dan wakil presiden, pendidikan dan karier pengembangan, dari Society for Dermatology Anak.

Tanda lahir bayi sebenarnya hal yang biasa, meskipun sulit untuk memprediksi berapa banyak bayi yang memiliki tanda yang muncul setiap tahun.

“Saya memeriksa ratusan bayi setiap tahun. Sebagian besar bayi memiliki tanda lahir di suatu tempat, ”kata Emily Scott, spesialis perawatan bayi baru lahir di Indiana University Health.

Baca Juga: Bisa Terjadi Pada Bayi Baru Lahir, Kenali Penyebab Melena dan Tanda-tandanya

Apa Tanda Lahir Bayi Berbahaya?

tanda lahir pada bayi

Foto: mymundaneandmiraculouslife.com

Meskipun tanda lahir adalah hal yang umum, bukan berarti hal tersebut tidak penting. Moms harus mengawasi tanda lahir Si Kecil dan menemui dokter kulit atau dokter anak melihat adanya perubahan.

"Jika mereka menjadi lengket, berdarah atau berubah dengan cepat, saatnya untuk menemui spesialis," kata Sheilagh.

Hugh Gilgoff, seorang dokter anak di Mount Sinai Doctors of Brooklyn Heights di New York menambahkan, meskipun ada tanda lahir yang jinak, sembuh sendiri dan tidak berbahaya, ada kalanya tanda lahir dapat menandakan sebuah kondisi memerlukan perawatan.

“Jika tidak yakin, pastikan dokter anak menanganinya agar memberikan rekomendasi kapan harus menemui dokter kulit,” kata Hugh.

Baca Juga: Tahi Lalat Terasa Mengganggu? Ini Cara Menghilangkannya, Moms!

Jenis Tanda Lahir Bayi

Dilansir dari Kids Health, ada dua bentuk tanda lahir, yakni vaskular dan berpigmen.

1. Tanda Lahir Vaskular

tanda lahir pada bayi

Foto: vix.com

Sekitar lima persen bayi dilahirkan dengan tanda lahir vaskular. Sistem pembuluh darah meliputi kapiler, yang merupakan bentuk pembuluh darah, dan ketika sekelompok pembuluh darah menggumpal pada kulit bayi, mereka menyebabkan tanda lahir yang berbeda.

Bentuknya pun bermacam-macam, mulai dari bintik merah muda hingga benjolan merah kasar. Berikut adalah tiga jenis tanda lahir vaskular yang umum:

  • Hemangioma Infantile

Tanda lahir bayi ini kadang-kadang disebut sebagai ‘tanda lahir stroberi’. Hal ini karena adanya pengumpulan pembuluh darah ekstra.

Tanda lahir ini termasuk jinak dan biasanya muncul dalam beberapa minggu pertama kehidupan bayi. Sebagian besar hemangioma muncul di wajah, kepala atau leher.

  • Nevus Simplex (tambalan salmon)

Tanda lahir ini sangat umum karena 80 persen bayi baru lahir memilikinya. Nervus simplex biasanya berwarna salmon, merah muda atau merah dan selalu datar.

Sebagian besar tanda ini memudar tahun kedua bayi. "Jangan heran jika Anda menangis tanda lahir ini menjadi lebih gelap," kata Emily.

  • Malformasi Kapiler

Tanda lahir ini terjadi pada satu dari 300 bayi yang baru lahir dan merupakan tanda lahir datar berwarna merah gelap.

Tanda ini disebabkan oleh pertumbuhan kapiler yang berlebih di kulit dan cenderung lebih besar daripada tanda lahir bayi lainnya.

Sering ditemukan di wajah, lengan atau kaki. Meski tidak akan bertumbuh, namun tanda ini biasanya tidak berbahaya.

“Jika tanda ini terletak pada kelopak mata atau dahi, bayi perlu menemui dokter mata untuk menyingkirkan sesuatu yang lebih serius seperti glaukoma,” kata Scott.

Baca Juga: Kenali 5 Jenis Tanda Lahir Bayi Yang Membahayakan

2. Tanda Lahir Berpigmen

tahi lalat pada bayi

Foto: momjunction.com

Tanda lahir ini terdiri dari pigmen ekstra atau sel pigmen di kulit. Warna tanda lahir tergantung pada jenisnya, tetapi biasanya berwarna coklat muda ke biru tua. Berikut adalah tiga jenis tanda lahir berpigmen yang umum:

  • Bawaan Nevi/Tahi Lalat

Sekitar satu persen bayi dilahirkan dengan beberapa jenis tahi lalat. Tahi lalat muncul sebagai bintik-bintik kecil, gelap, datar atau bergelombang pada kulit.

Tahi lalat kecil biasanya tidak perlu dikhawatirkan. Moms harus memastikan tahi lalat tidak tumbuh atau berubah.

Tahi lalat yang lebih besar harus dievaluasi oleh dokter kulit anak dan mungkin menjadi kanker kulit seiring berjalannya waktu.

  • Cafe au Lait Macules dan Patch

Dalam bahasa Prancis, café au lait secara harfiah berarti "kopi dengan susu," yang menggambarkan warna coklat muda tanda dari lahir ini. Tanda ini muncul pada sekitar 20 persen bayi yang baru lahir yang berbentuk bintik datar.

American Academy of Dermatology menyebutkan bahwa tanda lahir ini umumnya terletak di bokong bayi dan ia akan memilikinya seumur hidup, tapi tidak berbahaya.

  • Melanositosis Dermal

Bintik-bintik Mongolia, atau melanositosis kulit bawaan, adalah tanda lahir bayi yang sering ditemukan di bagian bawah atau belakang bayi. Warnanya biru tua dan menyerupai memar.

Tanda lahir ini sangat umum pada bayi dengan warna kulit lebih gelap. Tanda ini agak besar tapi akan memudar seiring waktu.

Baca Juga: 3 Cara Mencegah Eksim pada Bayi

Meski biasanya tidak berbahaya, ada baiknya Moms memperhatikan tanda lahir bayi yang terlihat mencurigakan ya, Moms.

Artikel Terkait