BALITA DAN ANAK
3 Desember 2019

Tanda-tanda Balita Dehidrasi Serta Cara Menanganinya

Tahukah Moms apa saja tanda balita dehidrasi?
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Dina Vionetta

Yuk, simak tanda-tanda balita dehidrasi beserta penanganannya berikut ini. Ternyata, selain makanan, cairan juga ternyata penting untuk pertumbuhan dan perkembangan anak.

Maka itu, orang tua perlu menjaga jangan sampai anak balita mengalami dehidrasi, serta mengenali tanda-tanda balita dehidrasi.

Dikutip dari situs web Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), cairan diperlukan untuk mendukung berbagai fungsi tubuh, seperti metabolisme, pencernaan, pengaturan suhu, kerja sel, dan lain-lain.

Kebutuhan Cairan pada Anak

Tanda-tanda Balita Dehidrasi Serta Cara Menanganinya 01.jpg

Foto: potchefstroomherald.co.za

Kebutuhan cairan tiap orang pun berbeda-beda karena bergantung pada usia, jenis kelamin, massa otot, dan lemak tubuh. Berikut perkiraan kebutuhan cairan pada anak:

  • Bayi usia 0−6 bulan : 700 mL/hari
  • Bayi usia 7−12 bulan : 800 mL/hari
  • Anak usia 1−3 tahun : 1.300 mL/hari
  • Anak usia 4−8 tahun : 1.700 mL/hari

Si Kecil dapat memenuhi kebutuhan cairannya melalui berbagai asupan makanan dan minuman, seperti makanan berkuah, buah-buahan, susu, jus buah, dan sebagainya.

Baca Juga: Ternyata Kulit Bisa Mengalami Dehidrasi, Kenali Tanda-tandanya!

Kondisi yang Membuat Anak Memerlukan Cairan Lebih Banyak

Tanda-tanda Balita Dehidrasi Serta Cara Menanganinya 02.jpg

Foto: babycenter.com

Namun, ada beberapa kondisi yang membuat anak membutuhkan cairan lebih banyak, dan bila tidak terpenuhi ia menjadi rentan dehidrasi:

  • Cuaca sangat panas atau dingin
  • Olah raga
  • Bepergian jauh
  • Diare
  • Demam
  • Muntah-muntah

Dalam artikel ilmiah berjudul Pediatric Dehydration yang terdapat di pusat kepustakaan ilmu kesehatan PubMed disebutkan bila penyebab paling umum dehidrasi pada anak adalah muntah-muntah dan diare.

Nah, Moms dan Dads harus mengetahui seperti apa tanda-tanda balita dehidrasi agar segera dapat memberikan penanganan yang tepat.

Tanda Balita Dehidrasi

Tanda-tanda Balita Dehidrasi Serta Cara Menanganinya 03.jpg

Foto: healthyessentials.com

Robert Ferry Jr., MD, FAAP, seorang endokrinolog pediatri menjabarkan tanda-tanda balita dehidrasi sebagai berikut:

  • Mata cekung
  • Bibir dan mulut kering
  • Frekuensi buang air kecil berkurang
  • Urine berwarna lebih gelap dari biasanya
  • Ubun-ubun cekung (pada bayi dan anak usia di bawah 2 tahun)
  • Saat menangis nyaris tidak ada air mata yang keluar
  • Terlihat lesu dan lebih banyak tidur (tidak aktif bermain seperti biasanya)
  • Gelisah dan lebih rewel dari biasanya

Baca Juga: 5 Cara Mencegah Dehidrasi Saat Hamil, Simak di Sini Moms!

Terapi Cairan untuk Balita Dehidrasi

4 Cara Mencegah Dehidrasi Saat Anak Diare

Bila terlihat tanda balita dehidrasi, Moms dapat melakukan rehidrasi atau terapi cairan sesuai anjuran dari the American Academy of Pediatrics.

Caranya, Moms dapat memberikan oralit atau asupan cairan lain untuk mengembalikan hidrasi si Kecil. Bila si Kecil masih menyusui, berikan air susu ibu (ASI) sesering mungkin.

Saat balita dehidrasi, bisa jadi ia tidak berselera untuk makan atau minum. Oleh karena itu, Moms perlu memberikan cairan kepada si Kecil sedikit demi sedikit.

Bila si Kecil selalu muntah setiap habis minum, coba berikan cairan dengan menggunakan sendok. Meski perlahan, yang penting ada cairan yang masuk ke dalam tubuhnya.

Selain mengenali tanda balita dehidrasi, Moms juga perlu tahu bahwa tidak semua cairan dapat diberikan kepada anak yang dehidrasi.

Bagi anak yang dehidrasi karena diare, sebaiknya tidak diberikan cairan yang mengandung gula karena justru dapat memperparah sakitnya.

Baca Juga: Cegah Lemas Akibat Dehidrasi, Ikuti 4 Kiat Ampuh Agar Anak Moms Suka Minum Air Putih

(AN/DIN)

Artikel Terkait