KESEHATAN
9 Oktober 2019

Tidak Selamanya Buruk, Ini 5 Manfaat Stres Baik untuk Kita

Bisa mendorong sukses dan meningkatkan kekebalan tubuh
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Ketika mendengar kata stres, kita selalu mengasosiasikannya dengan sesuatu yang buruk ya Moms. Namun, ternyata tidak semua stres berarti buruk lho. Ada yang dinamakan stres baik.

Apa yang disebut "stres yang baik," atau apa yang oleh psikolog "eustress," adalah jenis stres yang kita rasakan ketika kita merasa bersemangat. Denyut nadi kita lebih cepat, hormon kita berubah, tetapi tidak ada ancaman atau ketakutan.

Kita merasakan tekanan seperti ini ketika naik roller coaster atau pada saat kencan pertama. Ada banyak pemicu stres yang baik ini, dan itu membuat kita merasa hidup dan bersemangat tentang kehidupan.

Menurut Dr Richard Shelton MD, Wakil Ketua di Departemen Psikiatri, University of Alabama, Birmingham, stres baik atau sedikit kecemasan jangka pendek dapat benar-benar bermanfaat bagi otak dan tubuh kita.

"Kami mendengar berulang kali bahwa stres itu tidak sehat. Dan semua pembicaraan itu membuat kami, yah, stres. Tetapi bekerja keras tidak selalu merupakan hal yang. Lagi pula, respons tubuh melawan dimaksudkan untuk melindungi, bukan berbahaya," paparnya seperti dikutip dari health.com.

Hanya ketika stres menjadi kronis, atau ketika kita merasa kita tidak lagi mampu mengendalikan suatu situasi, maka stres tersebut itu secara negatif memengaruhi kesehatan dan kesejahteraan kita.

Nah, berikut beberapa manfaat stres yang mungkin tidak Moms ketahui.

Baca Juga: Wah, Ternyata Saat Stres Wanita Cenderung Ingin Berhubungan Seks!

1. Dapat Membantu Meningkatkan Kekuatan Otak

Stres mendorong untuk ulet.jpg

Manfaat stres yang pertama adalah membantu meningkatkan kekuatan otak. Stresor tingkat rendah merangsang produksi bahan kimia otak yang disebut neurotrofin, dan memperkuat koneksi antar neuron di otak.

Faktanya, ini mungkin merupakan mekanisme utama di mana olahraga dimana merupakan pemicu stres fisik, membantu meningkatkan produktivitas dan konsentrasi. Stresor psikologis jangka pendek dapat memiliki efek yang sama.

"Selain itu, penelitian pada hewan menunjukkan bahwa respons tubuh terhadap stres untuk sementara waktu dapat meningkatkan memori dan skor pembelajaran," kata Dr. Shelton.

2. Dapat Meningkatkan Kekebalan dalam Jangka Pendek

Stres tingkatkan kekebalan tubuh.jpg

Manfaat stres yang selanjutnya adalah menjaga kekebalan tubuh. Ketika tubuh merespons stres, tubuh akan mempersiapkan diri untuk kemungkinan cedera atau infeksi. Salah satu caranya adalah dengan memproduksi interleukin ekstra atau bahan kimia yang membantu mengatur sistem kekebalan tubuh serta menyediakan setidaknya dorongan defensif sementara.

Penelitian pada hewan mendukung gagasan ini. Pada studi Stanford 2012 menemukan bahwa tikus percobaan yang mengalami stres ringan menghasilkan "mobilisasi besar-besaran" dari beberapa jenis sel kekebalan dalam aliran darah mereka.

3. Bisa Membuat Kita Lebih Ulet

Manfaat stres yang selanjutnya adalah membuat lebih ulet. Menurut sejumlah besar penelitian tentang ilmu ketahanan, belajar menghadapi situasi-situasi yang penuh tekanan dapat membuat situasi di masa depan lebih mudah untuk dikelola.

Seperti konsep pelatihan Navy Seal atau pasukan khusus Angkatan Laut Amerika Serikat (AS), paparan berulang kali pada peristiwa-peristiwa yang menegangkan memberi para pasukan ini kesempatan untuk mengembangkan rasa kontrol fisik dan psikologis.

"Jadi ketika mereka benar-benar bertempur, mereka sudah siap," katanya.

Gagasan ini bahkan mungkin berlaku pada tingkat sel. Sebuah studi 2013 Universitas San Francisco California menemukan bahwa sementara stres kronis mempromosikan kerusakan oksidatif pada DNA dan RNA kita, tingkat stres harian yang dirasakan secara moderat tampaknya melindungi dan meningkatkan ketahanan psikobiologis.

Baca Juga: 3 Manfaat Berpegangan Tangan dengan Suami, Bisa Hilangkan Stres!

4. Dapat Memotivasi untuk Sukses

Stres mendorongg sukses.jpg

Manfaat stres yang selanjutnya adalah memotivasi untuk sukses. Stres yang baik atau eustress bisa jadi hal sangat kita butuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan di tempat kerja.

"Pikirkan tenggat waktu. Ini menatap wajah Anda, dan itu akan merangsang perilaku Anda untuk benar-benar mengelola situasi secara efektif, cepat, dan lebih produktif," kata Dr. Shelton.

Kuncinya, katanya, adalah memandang situasi yang penuh tekanan sebagai tantangan yang bisa ditaklukkan, alih-alih penghalang besar yang tidak bisa dilewati.

Eustress juga dapat membantu Moms memasuki keadaan "mengalir," rasa kesadaran yang tinggi dan penyerapan penuh ke dalam suatu kegiatan, menurut penelitian dari psikolog Mihaly Csikszentmihalyi.

Flow dapat dicapai di tempat kerja, dalam olahraga, atau dalam upaya kreatif (seperti memainkan alat musik), dan Csikszentmihalyi berpendapat bahwa itu sebagian besar didorong oleh tekanan untuk sukses.

5. Dapat Meningkatkan Perkembangan Anak

Ibu Hamil, Ini 7 Ciri Janin Sehat pada Trimester 1

Manfaat stres yang selanjutnya adalah meningkatkan perkembangan anak. Calon ibu biasanya cenderung khawatir berlebihan terhadap tumbuh kembang janin dalam kandungannya. Kecemasan berlebihan itu biasanya akan berdampak negatif pada janin.

Namun, sebuah studi Johns Hopkins pada 2006 menemukan bahwa sebagian ibu hamil yang melaporkan tingkat stres ringan hingga sedang sebenarnya menunjukkan keterampilan motorik dan perkembangan yang lebih besar pada usia 2 tahun dari bayinya, dibandingkan dengan ibu yang tidak mengalami tekanan.

Bisa Berubah jadi Stres Buruk

Stres tingkatkan kekuatan otak.jpeg

Meski begitu, stres yang baik ternyata juga bisa berubah menjadi stres yang buruk. Ada beberapa jenis stres yang buruk, salah satunya adalah stres akut. Stres ini datang dari kejutan cepat yang perlu ditanggapi.

Stres akut memicu respons stres tubuh juga, tetapi pemicunya tidak selalu bahagia dan mengasyikkan. Inilah yang biasanya kita anggap sebagai stres. Sementara jenis stres buruk yang lain adalah stres kronis.

Stres jenis ini yang harus kita khawatirkan. Jenis stres ini datang ketika kita berulang kali menghadapi stresor yang memakan banyak korban baik diri kita sendiri, dan stres ini seolah tak terhindarkan.

Pekerjaan yang membuat stres atau kehidupan rumah tangga yang tidak bahagia dapat membawa stres kronis.

Inilah yang biasanya kita anggap sebagai stres serius. Karena tubuh kita tidak dirancang untuk stres kronis, kita dapat menghadapi efek kesehatan negatif baik fisik maupun emosional jika kita berurusan dengan stres kronis untuk jangka waktu yang lama.

Baca Juga: 5 Cara Mengatasi Stres Sebagai Working Moms

Nah, jika stres baik ini intensitasnya sering dan jumlahnya terlalu banyak, maka stres ini akan berubah menjadi stres yang buruk. Itu sebabnya penting untuk selalu selaras dengan diri sendiri dan bisa tahu kapan kita sudah terlalu banyak menumpuk stres.

Moms mungkin tidak dapat menghilangkan semua stres, setidaknya mampu meminimalkan atau menghindari beberapa stres dalam hidup. Bagaimanapun memang sangat krusial untuk memiliki stres yang baik dalam hidup.

Dengan melakukan upaya untuk menghilangkan sebanyak mungkin stres kronis, mengubah persepsi stres dimana kita bisa, dan menambahkan beberapa kegiatan positif dalam campuran untuk memproduksi lebih banyak eustress, moms dapat menciptakan keseimbangan yang baik dari stres yang baik dalam hidup.

(SERA)

Artikel Terkait