PERNIKAHAN & SEKS
7 Oktober 2019

Wajib Tahu, Ini Penjelasan tentang Infeksi Menular Seksual Selama Kehamilan

Hal-Hal yang Perlu Diketahui Tentang Penyakit Menular Melalui Hubungan Seks Selama Kehamilan
Artikel ditulis oleh Dina Vionetta
Disunting oleh Dina Vionetta

Sebagian besar infeksi menular seksual tidak memiliki gejala apa pun.

Oleh karena itu, banyak pasangan tidak tahu tengah tertular infeksi menular seksual (IMS) dari sang pasangan.

Dokter mungkin akan meminta ibu hamil untuk melakukan tes seperti klamidia, HIV dan sifilis, dan mungkin juga gonore, pada awal kehamilan.

Tes pada Awal Kehamilan

adult-bandage-care-1498933.jpg

The Centers for Disease Prevention and Control dan American College of Obstetricians dan Gynecologists menyarankan pasien hamil di bawah usia 25 dan orang-orang yang berisiko lebih tinggi terkena infeksi menular seksual menjalani tes klamidia, gonore, hepatitis B, HIV dan sifilis.

Dokter mungkin meminta panel infeksi menular seksual walaupun sang ibu tidak berisiko tinggi.

Jika tidak diobati, beberapa infeksi menular seksual ini dapat menyebabkan komplikasi seperti persalinan prematur atau berat lahir rendah pada bayi.

Beberapa juga dapat ditularkan dari ibu ke anak jika tidak diobati, atau tanpa tindakan pencegahan yang tepat, tetapi sebagian besar infeksi menular seksual dapat diobati tanpa risiko apa pun pada janin.

Dokter kandungan harus menjadi tempat bertanya tentang riwayat seksual pasangan dan menentukan infeksi menular seksual apa yang harus diuji, tetapi sering kali dokter kandungan tidak menanyakannya.

"Terkadang, ada dokter yang tidak nyaman bertanya kepada pasien tentang riwayat seksual mereka," kata Dr. Holly Fontenot, Ph.D., seorang profesor di Sekolah Perawat William F. Connell di Boston College.

Ini mungkin tidak nyaman, tetapi bersikap benar-benar terbuka dan jujur ​​dengan dokter tentang praktik seksual, sejarah, dan pasangan ibu hamil akan membantu menentukan risiko untuk infeksi menular seksual.

Baca Juga: Apa Itu Penyakit Menular Seksual? Kenali Penyebab Umum Penyakit Ini!

Infeksi Menular Seksual Bakteri

adult-bed-care-1498927.jpg

Infeksi menular seksual bakteri yang umum di antaranya adalah klamidia, gonore, dan sifilis. Jika ibu hamil positif mengidap salah satu dari infeksi menular seksual ini, dokter akan memberi ibu hamil antibiotik dan kemudian menguji lagi untuk memastikan infeksi sudah hilang. Antibiotik tidak akan memengaruhi janin.

Tidak peduli apa status sang ibu selama skrining infeksi menular seksual prenatal, semua bayi diobati dengan salep mata antibiotik untuk memastikan mereka tidak mengalami infeksi gonokokus.

"Ini adalah intervensi berisiko rendah sehingga jika ada kemungkinan mereka memilikinya infeksi gonokokus, kami selalu menyarankan agar mereka mendapatkan antibiotik," jelas Rowen.

Baca Juga: Mengenal Demiseksual, Ketertarikan Seksual Berdasarkan Kedekatan Emosi

Jika Ibu Hamil Mengidap HIV

glove-health-healthcare-236432.jpg

HIV adalah infeksi menular seksual paling umum di Amerika Serikat, menurut CDC, tetapi kemungkinan tidak mengancam kesehatan janin.

HIV, yang dapat menyebabkan perubahan serviks dan kutil kelamin, tidak dapat disembuhkan, tetapi biasanya jinak dan, seiring waktu, sistem kekebalan manusia dapat membersihkan virus dengan sendirinya.

Meskipun HIV dapat ditularkan ke janin, "Kami tidak akan melakukan operasi caesar untuk itu," kata Dr. Rowen. "Dan sebagian besar janin harus dapat membersihkan virus seperti halnya sebagian besar wanita membersihkan virus."

HIV dapat menyebabkan beberapa kanker, termasuk kanker serviks.

Ob-gyn memantau tanda-tanda kelainan terkait HIV dengan menyeka sel dari leher rahim selama pap smear.

Jika pap smear menandakan kesehatan kelamin abnormal, maka ob-gyn akan memantau situasi dengan cermat untuk melihat apakah sel-sel menjadi kanker atau tidak, kata Dr. Rowen.

Dr. Rowen menjelaskan kehamilan bisa membuat sistem kekebalan tubuh sedikit rapuh yang dapat membuat kanker berkembang lebih cepat.

Kanker tidak selalu mengancam janin, tetapi perawatan untuk kanker, seperti kemoterapi atau operasi, mungkin.

Jika kanker berkembang cepat, maka pasien dan dokter kandungan dapat memutuskan untuk melahirkan lebih awal atau mengakhiri kehamilan sehingga ibu dapat memulai pengobatan kanker.

Baca Juga: Mengalami Pelecehan Seksual di Kantor? Atasi dengan 4 Cara Ini

(TPW)

Artikel Terkait