KESEHATAN
2 Oktober 2020

Yuk Kenalan, Apa Itu Anemia Sel Sabit?

Apa itu anemia sel sabit?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Amelia Puteri

Pernahkah Moms mendengar tentang anemia sel sabit? Jika belum, mari kita membahas sedikit mengenai kelainan sel darah merah ini.

Ketika jumlah sel darah merah berkurang akibat pecah (hemolisis), akibatnya adalah anemia. Kondisi ini disebut anemia sel sabit.

Dilansir dari U.S. Department of Health & Human Services, anemia sel sabit merupakan gangguan yang mempengaruhi hemoglobin, molekul dalam sel darah merah yang mengantarkan oksigen ke sel-sel di seluruh tubuh.

Penderita kelainan ini memiliki molekul hemoglobin atipikal yang disebut hemoglobin S, yang dapat mengubah sel darah merah menjadi sabit, atau bentuk bulan sabit.

Sel-sel sabit yang tidak teratur ini dapat menyumbat pembuluh darah yang menyebabkan kerusakan jaringan dan organ.

Lalu, seperti apa gejala anemia sel sabit dan bagaimana cara mengatasinya serta pencegahan dari kondisi ini? Cari tahu lebih lanjut informasinya berikut ini ya, Moms.

Apa Pengertian Anemia Sel Sabit?

pengertian anemia sel sabit

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip Mayo Clinic, anemia sel sabit adalah salah satu kelompok kelainan yang disebut penyakit sel sabit.

Anemia sel sabit adalah kelainan sel darah merah yang diturunkan di mana tidak ada cukup sel darah merah yang sehat untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh.

Biasanya, sel darah merah yang bulat dan fleksibel bergerak dengan mudah melalui pembuluh darah. Pada anemia sel sabit, darah merah berbentuk seperti bulan sabit atau bulan sabit.

Sel-sel yang kaku dan lengket ini dapat tersangkut di pembuluh darah kecil, yang dapat memperlambat atau menghalangi aliran darah dan oksigen ke beberapa bagian tubuh.

Baca Juga: Gejala Anemia Saat Haid, Apa Moms Pernah Mengalaminya?

Bagaimana Gejala Anemia Sel Sabit?

anemia sel sabit

Foto: thehealthy.com

Dalam The Ochsner Journal, anemia sel sabit yang merupakan penyakit sel sabit adalah salah satu penyakit bawaan yang paling umum di seluruh dunia.

Tanda dan gejala penyakit anemia sel sabit biasanya dimulai pada anak usia dini, sekitar usia 5 bulan, dan berbeda dari orang ke orang dan berubah seiring waktu. Adapun gejala lain dari anemia sel sabit yaitu:

1. Anemia

Sel sabit mudah pecah dan mati, membuat seseorang kekurangan sel darah merah. Sel darah merah biasanya hidup sekitar 120 hari sebelum perlu diganti.

Tapi sel sabit biasanya mati dalam 10 sampai 20 hari, meninggalkan kekurangan sel darah merah (anemia). Tanpa sel darah merah yang cukup, tubuh tidak bisa mendapatkan cukup oksigen, menyebabkan kelelahan.

2. Nyeri Periodik

Episode nyeri periodik, yang disebut krisis nyeri, adalah gejala utama anemia sel sabit. Nyeri berkembang ketika sel darah merah berbentuk sabit memblokir aliran darah melalui pembuluh darah kecil ke dada, perut, dan persendian. Nyeri juga bisa terjadi di tulang.

Rasa sakitnya bervariasi dalam intensitas dan dapat berlangsung selama beberapa jam hingga beberapa minggu.

Beberapa orang hanya mengalami sedikit krisis nyeri dalam setahun, sementara yang lain mengalami krisis nyeri selusin atau lebih dalam setahun. Krisis nyeri yang parah membutuhkan perawatan di rumah sakit.

Beberapa remaja dan orang dewasa dengan anemia sel sabit juga mengalami nyeri kronis, yang dapat diakibatkan oleh kerusakan tulang dan sendi, bisul, dan penyebab lainnya.

3. Pembengkakan Tangan dan Kaki

Pembengkakan ini disebabkan oleh sel darah merah berbentuk sabit yang menghalangi aliran darah ke tangan dan kaki.

Baca Juga: Hindari Anemia pada Anak dengan Perhatikan Pola Makannya

4. Sering Mengalami Infeksi

Sel sabit dapat merusak limpa, membuat seseorang lebih rentan terhadap infeksi. Ini merupakan gejala lain dari anemia sel sabit.

Dokter biasanya memberi bayi dan anak-anak dengan vaksinasi anemia sel sabit dan antibiotik untuk mencegah infeksi yang berpotensi mengancam jiwa, seperti pneumonia.

5. Pertumbuhan atau Pubertas yang Tertunda

Sel darah merah memberi tubuh oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan.

Pada orang dengan kondisi ini, dapat menyebabkan kekurangan sel darah merah yang sehat dapat memperlambat pertumbuhan pada bayi dan anak-anak serta menunda pubertas pada remaja.

6. Masalah Penglihatan

Pembuluh darah kecil yang memasok mata bisa tersumbat dengan kondisi anemia sel sabit. Ini dapat merusak retina, bagian mata yang memproses gambar visual, dan menyebabkan masalah penglihatan.

Pada beberapa orang gejala yang timbul mulai dari gejala ringan, sementara yang lain harus dirawat di rumah sakit dulu karena komplikasi yang lebih serius.

Namun seiring berjalannya waktu, penyakit sel sabit dapat menyebabkan komplikasi seperti infeksi, pertumbuhan yang tertunda, dan nyeri berulang, yang disebut krisis nyeri.

Pada tingkat yang parah, anemia sel sabit dapat membahayakan limpa, otak, mata, paru-paru, hati, jantung, ginjal, penis, persendian, tulang, atau kulit penderita.

Baca Juga: Gejala Depresi dan Kelelahan Hampir Sama, Ini Cara Bedakannya

Bagaimana Jika Terjadi pada Anak-anak?

anemia sel sabit

Foto: ihtc.org

Sebagian besar anak-anak yang menderita penyakit anemia sel sabit tidak akan merasakan rasa sakit yang sangat, tetapi pada remaja dan orang dewasa bisa menderita nyeri kronis yang berkelanjutan.

Anak-anak yang menderita anemia sel sabit sayangnya memiliki harapan hidup yang lebih pendek daripada anak normal lainnya.

"Hampir semua penderita anemia sel sabit selamat dari masa kanak-kanak, meskipun beberapa dekade lalu, penyakit ini mengakibatkan kematian akibat infeksi," kata Scott T. Miller, ahli hematologi pediatrik di SUNY-Downstate Medical Center di Brooklyn, New York.

Namun kini telah tersedia antibiotik dan vaksin untuk mengurangi risiko ini. Tetapi perkiraan harapan hidup rata-rata untuk pria yang menderita anemia sel sabit adalah 42 tahun. Karena bisa terjadi komplikasi, termasuk nyeri kronis yang parah, sesak napas dan mengi, masalah ginjal, hingga stroke.

Baca Juga: Mumpung Masih Muda, Yuk Kenali Tanda Awal Stroke

Adakah Pengobatan untuk Anemia Sel Sabit?

anemia sel sabit

Foto: healthline.com

Sampai saat ini, tidak ada obat untuk kebanyakan orang dengan anemia sel sabit. Tetapi dapat dilakukan perawatan untuk menghilangkan rasa sakit dan membantu mencegah komplikasi yang terkait dengan penyakit.

Mengutip National Health Service (NHS), penyakit sel sabit biasanya membutuhkan perawatan seumur hidup. Berikut ini beberapa perawatan yang bisa dilakukan sebagai manajemen kondisi anemia sel sabit:

1. Mencegah Nyeri Periodik yang Menyakitkan

Hal utama yang dapat dilakukan untuk mengurangi kemungkinan mengalami nyeri periodik yang menyakitkan (krisis sel sabit) adalah mencoba menghindari kemungkinan pemicu.

Seseorang mungkin disarankan untuk minum banyak cairan untuk menghindari dehidrasi, kenakan pakaian hangat agar tidak kedinginan, dan menghindari perubahan suhu mendadak (seperti berenang di air dingin).

Jika seseorang terus mengalami nyeri periodik, mungkin direkomendasikan untuk mengonsumsi obat yang disebut hydroxycarbamide (hydroxyurea). Biasanya pasien meminumnya sebagai kapsul sekali sehari.

Hydroxycarbamide dapat menurunkan jumlah sel darah lain, seperti sel darah putih dan trombosit (sel pembekuan), jadi biasanya pasien tersebut akan menjalani tes darah rutin untuk memantau kesehatan.

Baca Juga: 12 Cara Mengatasi Anemia pada Ibu Hamil dan Cara Mencegahnya

2. Perawatan di Rumah

Jika Moms mengalami krisis anemia sel sabit, maka bisa dilakukan pengelolaannya di rumah.

Beberapa hal yang dapat membantu seperti minum obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas, seperti parasetamol atau ibuprofen (jangan berikan aspirin kepada anak di bawah 16 tahun kecuali diresepkan dokter).

Jika rasa sakitnya lebih parah, dokter mungkin akan meresepkan obat penghilang rasa sakit yang lebih kuat.

Konsumsi banyak cairan, dan gunakan handuk hangat atau bantalan pemanas yang dibungkus untuk memijat lembut bagian tubuh yang terkena. Banyak apotek menjual bantalan panas yang dapat digunakan untuk tujuan ini.

Alihkan pikiran dari rasa sakit, misalnya pada anak-anak mungkin suka membaca cerita, menonton film, atau memainkan permainan komputer favorit mereka.

3. Mencegah Infeksi pada Orang dengan Anemia Sel Sabit

Penting diketahui, bahwa orang dengan penyakit sel sabit lebih rentan terhadap infeksi. Kebanyakan orang perlu minum antibiotik dosis harian, biasanya penisilin, seringkali selama sisa hidup mereka.

Penggunaan antibiotik jangka panjang tidak akan menimbulkan risiko serius bagi kesehatan.

Anak-anak dengan penyakit anemia sel sabit juga harus mendapatkan semua vaksinasi rutin, dan mungkin juga vaksinasi tambahan seperti vaksin flu tahunan dan vaksin hepatitis B.

Suplemen makanan seperti asam folat, yang membantu merangsang produksi sel darah merah, terkadang diperlukan untuk membantu memperbaiki anemia jika anak memiliki pola makan yang dibatasi, seperti pola makan vegetarian atau vegan.

Anemia yang disebabkan oleh penyakit sel sabit tidak sama dengan anemia defisiensi besi yang lebih umum. Karena itu, jangan mengonsumsi suplemen zat besi untuk mengobatinya tanpa meminta nasihat medis, karena bisa berbahaya.

Jika anemia sangat parah atau persisten, pengobatan dengan transfusi darah atau hidroksikarbamid mungkin diperlukan.

Artikel Terkait