KEHAMILAN
5 April 2020

5 Infeksi yang Rentan Terjadi saat Hamil, Waspada!

Moms mungkin lebih khawatir tentang infeksi saat hamil karena takut memengaruhi Si Kecil dalam kandungan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Hamil merupakan keadaan normal dan sehat yang diinginkan banyak wanita pada suatu saat dalam kehidupan. Namun, kehamilan dapat membuat wanita lebih rentan terhadap infeksi tertentu.

Kehamilan pun bisa membuat infeksi ini lebih parah. Bahkan, infeksi ringan dapat menyebabkan penyakit serius pada ibu hamil.

Beberapa infeksi saat hamil terutama menimbulkan risiko bagi ibu. Infeksi lain dapat ditularkan ke bayi melalui plasenta atau selama kelahiran. Ketika ini terjadi, bayi juga berisiko mengalami komplikasi kesehatan.

Infeksi yang Rentang Terjadi saat Hamil

infeksi saluran kemih saat hamil

Foto: Orami Photo Stock

Kehamilan mempengaruhi sistem fisiologis dan banyak perubahan hormon terjadi selama periode ini. Waktu pembuahan, persalinan dan pelahiran rentan terhadap infeksi dan komplikasi lainnya. Berikut daftar infeksi yang harus diwaspadai saat hamil.

Baca Juga: Cegah Infeksi Penyakit dengan Kebiasaan Cuci Tangan Pakai Sabun dan Air Mengalir

1. Infeksi Vagina

Ibu hamil mungkin lebih rentan terhadap infeksi tertentu dan dapat mengembangkan komplikasi yang lebih parah jika infeksi tersebut tidak diobati.

Siapa pun yang memiliki infeksi ringan selama kehamilan harus berbicara dengan dokter kandungan atau bidan. Infeksi vagina yang khas selama kehamilan meliputi:

-Infeksi Ragi Vagina

Infeksi jamur vagina disebabkan oleh jamur yang disebut Candida. Infeksi ini cenderung terjadi selama kehamilan karena perubahan sistem kekebalan tubuh, peningkatan produksi glikogen, dan kadar estrogen yang lebih tinggi.

Menurut sebuah laporan Current Infectious Disease Reports tahun 2015, sekitar 20 persen wanita menderita Candida, yang meningkat hingga 30 persen selama kehamilan yang umumnya kerap terjadi sekitar trimester kedua dna ketiga.

-Vaginosis Bakteri

Bacterial vaginosis (BV) adalah infeksi bakteri yang mudah diobati di vagina. Jika BV tidak diobati selama kehamilan, itu dapat menyebabkan persalinan prematur, kelahiran prematur, dan bayi berat lahir rendah.

-Streptococcus Grup B (GBS)

Grup B streptococcus (GBS) adalah sekelompok bakteri yang datang dan pergi di dalam tubuh tetapi seringkali sering ke vagina dan dubur. Mereka biasanya tidak menimbulkan gejala atau bahkan infeksi. Namun, ibu hamil memiliki GBS di tubuh mereka ketika mereka melahirkan dapat menularkannya kepada bayi mereka.

Ibu yang menderita GBS akan menularkannya ke bayi mereka dalam 1 hingga 2 persen kasus berdasarkan laporan dari Center for Disease Control and Prevention.

Meskipun tidak umum, GBS pada bayi baru lahir dapat berakibat fatal. Pengujian antara awal minggu 36 dan akhir minggu 37 kehamilan dapat mendeteksi GBS dan merupakan bagian standar dari sebagian besar perawatan pranatal.

Baca Juga: Bagaimana Cara Mencegah Penyakit Infeksi Saluran Kemih Saat Hamil?

2. Hepatitis B

Hepatitis B adalah infeksi paling umum selama kehamilan, yang mempengaruhi hati. Jika Moms terinfeksi, menjadi sangat penting untuk mengambil langkah yang tepat untuk Si Kecil dalam kandungan dari infeksi ini.

Virus Hepatitis B akut selama kehamilan adalah salah satu penyebab utama penyakit kuning pada kehamilan. Infeksi ini menyebar melalui hubungan intim dengan orang yang terinfeksi atau melalui kontak langsung dengan darah yang terinfeksi.

Infeksi hepatitis B menyebabkan peningkatan mortalitas, berat lahir rendah dan kelahiran prematur, oleh karena itu, imunisasi virus ini sebelum hamil diperlukan.

3. Hepatitis C

Hepatitis C dapat dideteksi karena tanda pertamanya adalah mual. Tetapi karena mual dan muntah adalah tanda-tanda awal kehamilan, menjadi sulit untuk menilai timbulnya infeksi ini.

Hepatitis C dapat ditularkan melalui perawatan medis atau gigi dari klinik tempat pasien yang terinfeksi sering berkunjung. Jika Anda adalah pembawa virus ini, ada kemungkinan besar janin akan terpengaruh.

4. Infeksi Saluran Kemih

Infeksi Saluran Kemih biasanya disebabkan oleh bakteri dari kulit, vagina, atau dubur yang masuk ke tubuh melalui uretra.

Bakteri ini tinggal di kandung kemih dan berkembang biak, sehingga mengakibatkan sejumlah komplikasi. Bakteri tersebut juga dapat menyebar ke ginjal Moms dan menyebabkan infeksi ginjal yang serius.

5. Penyakit Menular Seksual

Penyakit Menular Seksual mungkin memiliki probabilitas yang cukup tinggi selama periode ini. Bagian yang mengkhawatirkan adalah bahwa STD tidak memiliki gejala.

Bentuk paling umum dari infeksi ini disebut klamidia. Mendapatkan tes berkala dapat memastikan keamanan

Baca Juga: Ketahui Perbedaan Radang Tenggorokan dan Infeksi Tenggorokan

Mencegah Infeksi saat Hamil

Bahaya Infeksi Saluran Kemih Saat Hamil

Foto: Orami Photo Stock

Infeksi saat hamil dapat dicegah. Mengambil tindakan pencegahan kecil setiap hari bisa membantu mengurangi kemungkinan bahaya bagi Moms dan Si Kecil dalam kandungan.

Dilansir dari Healthline berikut ini cara mencegah infeksi saat hamil yang bisa Moms lakukan:

  • Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air. Ini sangat penting setelah menggunakan kamar mandi, menyiapkan daging dan sayuran mentah, dan bermain dengan anak-anak.
  • Masak daging sampai matang. Jangan pernah makan daging yang kurang matang.
  • Jangan mengkonsumsi produk susu yang tidak dipasteurisasi, atau mentah.
  • Jangan berbagi peralatan makan, gelas, dan makanan dengan orang lain.
  • Lakukan hubungan seks yang aman dan dites untuk infeksi menular seksual.
  • Pastikan vaksinasi

Jadwalkan janji temu dengan dokter kandungan segera jika Moms merasa sakit atau terkena infeksi saat hamil. Semakin cepat infeksi didiagnosis dan diobati, semakin baik hasilnya untuk Anda dan bayi Anda.

Artikel Terkait