TRIMESTER 3
9 Maret 2020

Penyebab dan Komplikasi Kelahiran Prematur yang Mendadak

Kelahiran prematur tentunya tidak bisa direncanakan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Phanie Fauziah
Disunting oleh Intan Aprilia

Beberapa kelahiran prematur dapat disebabkan oleh masalah dengan janin, ibu atau keduanya.

Peristiwa tertentu dapat merangsang timbulnya persalinan prematur termasuk solusio plasenta, serviks yang tidak kompeten, perubahan hormon atau infeksi.

Ada beberapa faktor risiko untuk kelahiran prematur termasuk memiliki kelahiran prematur sebelumnya, kehamilan dengan banyak bayi, infeksi, penggunaan narkoba atau alkohol, dan usia.

Sementara beberapa faktor risiko tidak dapat diubah, ada beberapa cara umum untuk mengurangi kemungkinan memiliki kelahiran prematur.

Penyebab Kelahiran Prematur Mendadak

Ketahui Penyebab dan Komplikasi Kelahiran Prematur yang Mendadak.jpg

Foto: thebump.com

Kelahiran prematur, atau kelahiran prematur, biasanya merupakan peristiwa yang tidak direncanakan dan pastinya terjadi secara tiba-tiba dan mendadak.

Tergantung pada penyebab kelahiran dan seberapa prematur bayi itu, itu mungkin juga darurat. Tapi, tetap saja dalam banyak kasus, kelahiran prematur tidak dapat dihindari.

Menurut About Kids Health, kelahiran prematur dapat memiliki banyak penyebab yang meliputi masalah pada janin, ibu, atau keduanya. Namun, sekitar lima puluh persen dari waktu dan penyebab kelahiran prematur tidak diketahui.

Ketika penyebabnya diketahui, kelahiran prematur paling sering terjadi akibat ketuban pecah dini yang memicu persalinan.

Seringkali, penyebab kelahiran prematur mendadak secara spesifik memang tidak jelas dan tidak diketahui. Namun, dilansir dari Mayo Clinic, ada beberapa faktor risiko persalinan prematur, termasuk:

  • Memiliki kelahiran prematur sebelumnya
  • Kehamilan dengan kembar dua, kembar tiga, atau kelipatan lainnya
  • Interval kurang dari enam bulan antara kehamilan
  • Program bayi tabung
  • Masalah dengan uterus, serviks, atau plasenta
  • Merokok atau menggunakan obat-obatan terlarang
  • Beberapa infeksi, terutama cairan ketuban dan saluran genital bawah
  • Beberapa kondisi kronis, seperti tekanan darah tinggi dan diabetes
  • Menjadi kurus atau kelebihan berat badan sebelum kehamilan
  • Perubahan hormon, yang dapat menyebabkan stres pada bayi atau ibu yang belum lahir
  • Keguguran atau aborsi
  • Cedera fisik atau trauma

Baca Juga: Serunya Menikmati Tahun Pertama bersama Bayi Prematur

Komplikasi Bayi Prematur

Ketahui Penyebab dan Komplikasi Kelahiran Prematur yang Mendadak 2.jpg

Foto: dfw.cbslocal.com

Meskipun tidak semua bayi prematur mengalami komplikasi, kelahiran terlalu dini bisa menyebabkan masalah kesehatan jangka pendek dan jangka panjang.

Umumnya, semakin dini bayi lahir, semakin tinggi risiko komplikasi. Berat lahir bayi juga memainkan peran penting.

Beberapa masalah mungkin tampak saat lahir, sementara yang lain mungkin tidak berkembang sampai nanti.

Komplikasi Kelahiran Prematur

Ketahui Penyebab dan Komplikasi Kelahiran Prematur yang Mendadak 4.jpg

Foto: nhpr.org

Pada minggu-minggu pertama, komplikasi kelahiran prematur dapat meliputi:

1. Masalah Pernapasan

Bayi prematur mungkin mengalami kesulitan bernapas karena sistem pernapasan yang tidak matang.

Jika paru-paru bayi kekurangan surfaktan suatu zat yang memungkinkan paru-paru mengembang, mereka dapat mengalami sindrom gangguan pernapasan karena paru-paru tidak dapat mengembang dan berkontraksi secara normal.

Bayi prematur juga dapat mengalami kelainan paru-paru yang dikenal sebagai displasia bronkopulmoner.

Selain itu, beberapa bayi prematur mungkin mengalami henti napas yang dikenal sebagai apnea.

2. Masalah Jantung

Masalah jantung yang paling umum dialami bayi prematur adalah paten ductus arteriosus (PDA) dan tekanan darah rendah (hipotensi). PDA adalah lubang persisten antara aorta dan arteri pulmonalis.

Sementara cacat jantung ini sering menutup sendiri, dibiarkan tidak diobati dapat menyebabkan murmur jantung, gagal jantung serta komplikasi lainnya.

Tekanan darah rendah mungkin memerlukan penyesuaian cairan intravena, obat-obatan dan kadang-kadang transfusi darah.

Baca Juga: Bayi Prematur Bisa Tumbuh Normal dan Sehat, Berikut Penelitiannya

3. Masalah Otak

Semakin dini bayi lahir, semakin besar risiko perdarahan di otak, yang dikenal sebagai perdarahan intraventrikular.

Sebagian besar perdarahan ringan dan sembuh dengan sedikit dampak jangka pendek.

Tetapi beberapa bayi mungkin mengalami pendarahan otak yang lebih besar yang menyebabkan cedera otak permanen.

4. Anemia dan Penyakit Kuning

Anemia adalah kondisi umum di mana tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah.

Sementara semua bayi baru lahir mengalami penurunan lambat dalam jumlah sel darah merah selama bulan-bulan pertama kehidupan, penurunan mungkin lebih besar pada bayi prematur.

Penyakit kuning pada bayi baru lahir adalah perubahan warna kuning pada kulit dan mata bayi yang terjadi karena darah bayi mengandung bilirubin berlebih, zat berwarna kuning, dari hati atau sel darah merah.

Walaupun ada banyak penyebab penyakit kuning, ini lebih sering terjadi pada bayi prematur.

Nah, penting bagi Moms mengetahui hal ini agar lebih waspada dan jika perlu hindari berbagai faktor risiko yang bisa menjadi penyebab kelahiran prematur mendadak.

Jika Moms melahirkan bayi prematur, Si Kecil kemungkinan akan membutuhkan rawat inap yang lebih lama di unit perawatan khusus di rumah sakit.

Baca Juga: 3 Komplikasi Kesehatan Bayi Prematur, Waspada!

Tergantung pada seberapa banyak perawatan yang dibutuhkan bayi Moms, ia mungkin dirawat di kamar perawatan tingkat menengah atau unit perawatan intensif neonatal (NICU).

Dokter dan tim khusus dengan pelatihan merawat bayi prematur akan tersedia untuk membantu merawat bayi Moms. Jangan ragu untuk bertanya ya, Moms!

Artikel Terkait