KESEHATAN
7 Mei 2019

Psikolog Ungkap Perilaku yang Bisa Tingkatkan Keberuntungan, Tertarik Mencobanya?

Siapa yang tidak ingin jadi orang beruntung di dunia ini?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Orami

Pernahkah Moms merasa dalam sebuah kondisi jika Moms adalah orang yang beruntung? Misalnya seperti bisa menghindari jalan yang macet tanpa menggunakan peta, melihat uang di jalan, atau terbebas dari keadaan bermasalah lainnya?

Keberuntungan mungkin sebuah hal yang tidak bisa dinalar menggunakan akal. Namun, siapa sangka bahwa keberuntungan merupakan keterampilan yang mudah untuk dipelajari.

Richard Wiseman, seorang psikolog di University of Hertfordshire dan penulis buku The Luck Factor, mengatakan, "Mereka yang berpikir tidak beruntung harus mengubah pandangan mereka dan menemukan cara untuk menghasilkan keberuntungan."

Untuk sebuah studi, ia pun melakukan eksperimen yang membentuk keberuntungan pada seseorang. Berikut hasilnya dikutip dari The Telegraph.

Baca Juga: Gambar Pertama yang Kamu Lihat Akan Menunjukkan Kepribadianmu yang Sebenarnya

Subjek Penelitian yang Beruntung dan Tidak Beruntung

luck 1

Foto: medicalnewstoday.com

"Untuk memulai studi saya, saya memasang iklan di surat kabar dan majalah nasional, meminta orang-orang yang secara konsisten beruntung atau tidak beruntung untuk menghubungi saya," jelas Wiseman.

Selama bertahun-tahun, sebanyak 400 pria dan wanita dari seluruh lapisan masyarakat mengajukan diri untuk penelitian Wiseman, yang termuda adalah seorang siswa berusia 18 tahun, dan yang tertua seorang pensiunan akuntan berusia 84 tahun.

Jessica, seorang ilmuwan forensik berusia 42 tahun, adalah tipikal kelompok yang beruntung. "Saya memiliki pekerjaan impian saya, dua anak yang luar biasa dan seorang lelaki hebat yang sangat saya cintai. Sungguh menakjubkan, ketika saya melihat kembali ke kehidupan saya, saya menyadari bahwa saya beruntung di hampir setiap bidangm," jelasnya.

Sebaliknya, Carolyn, asisten perawatan berusia 34 tahun, adalah tipikal kelompok yang kurang beruntung.

Dia mengalami banyak kecelakaan. Dalam satu minggu, pergelangan kakinya terkilir karena jatuh ke lubang, melukai punggungnya pada musim gugur, dan menghancurkan mobilnya saat belajar mengemudi.

Dia juga tidak beruntung dalam cinta dan merasa selalu berada di tempat dan waktu yang salah.

"Selama bertahun-tahun, saya mewawancarai sukarelawan ini, meminta mereka untuk menyelesaikan buku harian, kuesioner, dan tes kecerdasan, dan mengundang mereka untuk berpartisipasi dalam eksperimen," ungkap Wiseman.

Temuan telah mengungkapkan bahwa meskipun orang yang beruntung hampir tidak memiliki wawasan tentang penyebab sebenarnya dari nasib baik dan buruk mereka, pikiran dan perilaku mereka berpengaruh atas sebagian besar hal yang mereka alami.

Baca Juga: Mimpi Tentang Orang Meninggal? Ternyata Ini 10 Artinya!

Pentingnya Melihat Sebuah Peluang

luck 2

Foto: trainingzone.co.uk

Orang yang beruntung secara konsisten menghadapi peluang, sedangkan orang yang beruntung tidak.

Wiseman menjelaskan, "Saya melakukan percobaan sederhana untuk mengetahui apakah ini disebabkan oleh perbedaan kemampuan mereka untuk menemukan peluang seperti itu."

"Saya memberi orang-orang yang beruntung dan yang tidak beruntung sebuah surat kabar, dan meminta mereka untuk melihatnya dan memberi tahu saya berapa banyak foto yang ada di dalamnya. Rata-rata, orang-orang yang tidak beruntung membutuhkan waktu sekitar dua menit untuk menghitung foto-foto, sedangkan orang-orang yang beruntung hanya butuh beberapa detik," kata Wiseman.

Mengapa hal ini bisa terjadi? Wiseman menaruh sebuah pesan pada halaman kedua dari surat kabar itu: "Berhenti menghitung. Ada 43 foto di koran ini."

Pesan ini dicetak dengan luas setengah halaman, sehingga cukup jelas untuk ditatap semua orang di depan wajah mereka, tetapi orang-orang yang tidak beruntung cenderung melewatkannya dan orang-orang yang beruntung cenderung melihatnya.

Tes kepribadian mengungkapkan bahwa orang yang tidak beruntung pada umumnya jauh lebih tegang daripada orang yang beruntung, dan penelitian telah menunjukkan bahwa kecemasan mengganggu kemampuan orang untuk memperhatikan hal-hal yang tidak terduga.

"Orang-orang yang tidak beruntung kehilangan kesempatan karena mereka terlalu fokus untuk mencari hal lain. Mereka pergi ke pesta-pesta dengan niat menemukan pasangan mereka yang sempurna dan kehilangan kesempatan untuk menjalin pertemanan yang erat.

Mereka melihat melalui surat kabar yang bertekad untuk menemukan jenis iklan pekerjaan tertentu dan akibatnya kehilangan jenis pekerjaan lain. Orang yang beruntung lebih santai dan terbuka, dan karena itu melihat hal lain lebih dari apa yang mereka cari," jelas Wiseman lagi.

Prinsip Dasar Seseorang Bisa Beruntung

luck 3

Foto: cvillesmiles.com

Penelitian Wiseman mengungkapkan bahwa orang yang beruntung menghasilkan nasib baik melalui empat prinsip dasar:

  • Mereka terampil menciptakan dan memperhatikan peluang kesempatan
  • Mereka membuat keputusan yang beruntung dengan mendengarkan intuisi mereka
  • Mereka menciptakan ramalan yang dipenuhi sendiri melalui harapan positif
  • Mereka mengadopsi sikap ulet yang mengubah nasib buruk menjadi nasib baik

Untuk lebih meyakinkan konsepnya, Wiseman kembali melakukan percobaan terhadap subjek penelitian.

"Saya meminta sekelompok sukarelawan yang beruntung dan tidak beruntung untuk menghabiskan waktu sebulan melakukan latihan yang dirancang untuk membantu mereka berpikir dan berperilaku seperti orang yang beruntung," ungkap Wiseman.

Latihan-latihan ini membantu sukarelawannya menemukan peluang, mendengarkan intuisi mereka, berharap untuk beruntung, dan lebih tahan terhadap nasib buruk.

Satu bulan kemudian, para relawan kembali dan menggambarkan apa yang terjadi. Hasilnya, 80 persen orang sekarang lebih bahagia, lebih puas dengan kehidupan mereka dan yang paling penting, lebih beruntung.

Lalu, bagaimana cara agar Moms juga lebih mengalami keberuntungan dalam kehidupan?

Baca Juga: Segera Hindari, Ini 5 Kebiasaan Sehari-Hari yang Dapat Merusak Ginjal

Teknik Mudah yang Memaksimalkan Keberuntungan

videoblocks group of business people talking and looking at digital tablet bkkbimgag thumbnail full08

Foto: videolocks.com

  1. Orang yang tidak beruntung sering gagal mengikuti intuisi mereka ketika membuat pilihan, sedangkan orang yang beruntung cenderung menghargai firasat.

Orang-orang yang beruntung tertarik pada bagaimana mereka berpikir dan merasakan tentang berbagai pilihan lain, daripada hanya melihat sisi rasional dari situasi yang sedang dialami.

  1. Orang yang tidak beruntung cenderung tertahan pada sebuah rutinitas. Mereka cenderung mengambil rute yang sama dan berbicara dengan tipe orang yang sama saat bersosialisasi.

Sebaliknya, banyak orang beruntung mencoba memperkenalkan variasi ke dalam kehidupan mereka. Misalnya, satu orang menggambarkan bagaimana dia memikirkan warna sebelum datang ke sebuah pesta, lalu memperkenalkan dirinya kepada orang-orang yang memakai warna itu.

"Perilaku semacam ini meningkatkan kemungkinan peluang peluang dengan memperkenalkan variasi," jelas Wiseman.

  1. Orang beruntung cenderung melihat sisi positif dari nasib buruk mereka. Mereka membayangkan bagaimana keadaan bisa lebih buruk.

Jadi, itu dia penjelasan ilmiah bagaimana seseorang bisa beruntung di kehidupanya. Semoga membantu dalam mendapatkan keberuntungan ya, Moms!

(AP/INT)

Artikel Terkait