KEHAMILAN
9 September 2019

Apa Arti Perbedaan Warna Keputihan Saat Hamil?

Adalah normal untuk mengalaminya keputihan pada berbagai tahap siklus menstruasi dan selama kehamilan
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Ryo

“Keputihan yang sehat, juga disebut leukorea, tipis dan jernih atau putih dan hanya berbau ringan. Volume keluarnya meningkat sepanjang kehamilan untuk mengurangi risiko infeksi vagina dan Rahim,” kata Maura Quinlan, M.D., M.P.H., asisten profesor di departemen kebidanan dan ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern, Feinberg.

Lendir biasanya lengket dan seperti jeli dalam konsistensi, dan ini menunjukkan bahwa tubuh sedang bersiap untuk persalinan.

Baca juga: Jenis-jenis Keputihan, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Warna Keputihan dan Artinya

keputihan hero

Berbagai warna keputihan dapat mengindikasikan masalah kesehatan yang berbeda.

Bening atau Putih Susu

Warna ini menunjukkan leukorea, yang biasanya merupakan pengeluaran normal dan sehat, terutama jika baunya ringan. Namun, setiap perubahan dalam kuantitas atau konsistensi dapat menyarankan masalah.

“Seorang wanita yang sedang hamil tetapi belum cukup waktu, harus mengunjungi dokter jika dia mengalami peningkatan debit yang terus menerus atau menebal dan seperti jeli. Perubahan ini mungkin bisa membuat dokter menyarankan persalinan prematur,” ungkap Dr Quinlan.

Putih dan Kental

Keputihan yang kental dan putih atau tidak putih, menyerupai keju cottage, dapat mengindikasikan infeksi jamur.

Infeksi jamur sering terjadi, dan tubuh sangat rentan terhadapnya selama kehamilan. Gejala lain termasuk gatal, terbakar, dan buang air kecil yang menyakitkan atau sakit saat hubungan seksual.

Baca Juga : Lendir Serviks Seperti Putih Telur, Bisa Jadi Tanda Keputihan

Hijau atau Kuning

Keputihan berwarna hijau atau kuning tidak sehat dan menunjukkan infeksi menular seksual (IMS), seperti klamidia atau trikomoniasis. Gejala lain yang mungkin termasuk kemerahan atau iritasi pada alat kelamin. IMS terkadang tidak menimbulkan gejala.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), IMS dapat menyebabkan komplikasi selama kehamilan yang dapat memengaruhi wanita dan anak. Komplikasi ini kadang-kadang tidak muncul sampai bertahun-tahun setelah kelahiran, tetapi mereka dapat mempengaruhi sistem saraf dan perkembangan anak dan menyebabkan infertilitas pada wanita.

Abu-abu

Keputihan abu-abu dapat mengindikasikan infeksi vagina yang disebut bacterial vaginosis (BV), terutama jika juga memiliki bau amis yang menjadi lebih kuat setelah hubungan seksual. BV adalah hasil dari ketidakseimbangan bakteri di vagina.

Coklat

Keputihan biasanya berwarna coklat karena darah lama meninggalkan tubuh, yang bisa menjadi gejala awal kehamilan. Keputihan selama kehamilan umumnya tidak memprihatinkan. Namun, wanita hamil yang mengalami keputihan coklat gelap harus menghubungi dokter.

Merah Muda

Keputihan berwarna merah muda selama kehamilan mungkin tidak normal. Sering terjadi selama awal kehamilan atau pada minggu-minggu terakhir saat tubuh bersiap untuk persalinan. Ini juga dapat terjadi sebelum keguguran atau selama kehamilan ektopik.

Baca Juga: Bagaimana Mengatasi Keputihan Pada Ibu Hamil?

Merah

Keputihan merah selama kehamilan membutuhkan perhatian segera dari dokter, terutama jika perdarahannya berat, mengandung gumpalan, atau terjadi bersamaan dengan kram dan nyeri perut.

“Gejala-gejala ini menunjukkan keguguran atau kehamilan ektopik. Sekitar 10 hingga 15 persen kehamilan berakhir dengan keguguran, yang orang juga dapat menyebutnya sebagai keguguran,” tambah Dr Quinlan.

(RYO/DIN)

Artikel Terkait