BALITA DAN ANAK
23 Oktober 2019

Apa Itu Balance Bike dan Berapa Harganya?

Ternyata balance bike bisa dibuat dari sepeda biasa yang dicopot pedalnya
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Bersepeda membantu anak mengembangkan keterampilan pergerakan, visual, dan reaksi. Anak juga terlibat aktivitas fisik sehingga tak terus menerus nonton TV atau gadget.

Selain itu, menurut Dr. Jeffrey A. Potteiger dari Ohio University, Amerika Serikat, bersepeda menjadi fondasi untuk mengembangkan kemampuan atletik lain seperti berlari, menendang bola, dan kesadaran akan tubuh.

Sepeda menjadi kado yang mulai dipikirkan orang tua saat anak menginjak usia balita. Diawali dengan sepeda roda tiga yang bisa dipakai sejak anak bisa duduk, kemudian menjadi sepeda kecil beroda dua dengan tambahan dua roda bantu/samping (training wheels) saat anak sudah balita.

Namun, belakangan ini ada pesaing sepeda roda samping yang di klaim dapat melatih keseimbangan dan kemampuan menyetir anak, yakni balance bike. Menurut Presiden USA Cycling Derek Bouchard-Hall, balance bike membuat sepeda dengan roda bantu jadi ketinggalan zaman.

Baca Juga: Memilih Sepeda Roda Tiga Untuk Balita

Apa Itu Balance Bike?

Balance bike adalah sepeda anak yang tidak memiliki pedal, rantai, dan roda gigi. Biasanya setangnya berbentuk lurus, berbeda dengan sepeda biasa yang seperti huruf U.

Cara Kerja Balance Bike

Balance bike berukuran kecil agar balita dapat menjalankan sepeda sambil duduk dengan kaki menapak di tanah. Tahapan belajar menaiki balance bike biasanya sebagai berikut:

  1. Anak menjalankan sepeda sambil berdiri di atas sadel
  2. Anak menjalankan sepeda sambil duduk
  3. Anak menjalankan sepeda dengan kencang seperti berlari
  4. Anak berani mengangkat kakinya saat sepeda berjalan kencang, sehingga ia meluncur sambil menyeimbangkan sepeda di atas dua roda

Baca Juga: 4 Manfaat Bersepeda untuk Kesehatan Anak

Manfaat Balance Bike

Perbandingan Balance Bike dan Sepeda dengan Roda Samping.jpg

Balance bike disebut-sebut dapat mempermudah anak mengendarai sepeda roda dua. Sebab, di balance bike, anak belajar keseimbangan dan menyetir sepeda dulu, baru belajar mengayuh. Mengayuh diyakini jauh lebih mudah dikuasai daripada keseimbangan.

Setelah bisa mengendarai balance bike, konon hanya butuh waktu kurang dari 15 menit sampai anak terbiasa dengan gerakan mengayuh saat menggunakan sepeda biasa.

Elizabeth Sullivan, seorang ibu di San Francisco, Amerika Serikat, membandingkan kedua anaknya untuk menunjukkan manfaat nyata balance bike. Anak pertamanya belajar sepeda roda tiga dulu, kemudian sepeda roda dua dengan roda bantu, dan di ulang tahun ketujuhnya mulai mencopot roda sampingnya.

Sementara adiknya yang baru berusia tiga tahun dan sudah menggunakan balance bike, sudah menguasai keseimbangan dan kontrol. Sekarang, ia belajar mengendarai sepeda roda dua. Jadi, menurut Sullivan, memakai balance bike bisa memangkas waktu belajar sepeda roda dua hingga empat tahun lebih cepat.

Perbandingan Balance Bike dan Sepeda dengan Roda Samping

  • Usia anak: balance bike bisa digunakan sejak anak berumur 18 bulan sampai 5 tahun, sedangkan sepeda roda samping mulai dari usia 3 tahun
  • Material sepeda: balance bike terbuat dari aluminium, kayu, baja, dan plastik, sedangkan sepeda roda dua terbuat dari baja berat ditambah roda bantu dari plastik
  • Sadel: sadel di balance bike rendah agar kaki anak menapak tanah saat mengendarai sepeda, sedangkan sadel di sepeda dengan roda samping lebih tinggi agar pedal tidak mengenai tanah saat diputar.

Baca Juga: Para Ibu, Pahami 5 Cara Aman Membonceng Anak di Sepeda Motor untuk Hindari Kecelakaan Fatal

Berapa Harga Balance Bike?

Berapa Harga Balance Bike.jpg

Foto: mocka.co.nz

Ada beberapa merek balance bike di pasaran, rata-rata dijual dengan harga Rp 1 juta lebih.

Terlalu mahal? Ada beberapa alternatif, kok:

  • Membeli balance bike berbahan kayu
  • Menyewa
  • Membeli sepeda roda dua biasa namun pedal, rantai, dan roda giginya dicopot

Opsi ketiga dapat dipakai lebih lama karena jika anak sudah menguasai keseimbangan dan siap memakai sepeda biasa, Moms tinggal memasang pedal dan perlengkapan lainnya. Jadi, Moms tak perlu membeli balance bike dan sepeda roda dua secara terpisah.

Namun, pilihan ini memiliki beberapa kekurangan, yakni:

  • Sadel mungkin masih terlalu tinggi bagi balita meski sudah disetel paling rendah, sehingga kaki anak sulit menapak penuh di tanah.
  • Sepeda biasa terbuat dari baja yang terlalu berat bagi anak untuk didorong
  • Moms perlu bisa melepas dan memasang kelengkapan sepeda

Baca Juga: Viral! Gores Mobil Saat Jatuh Naik Sepeda, Bocah Ini Menulis Surat Permintaan Maaf pada Pemiliknya

Memilih Balance Bike untuk Balita

Memilih Balance Bike untuk Balita.jpg

Foto: striderbikes.com

  • Sebisa mungkin pilih balance bike yang terbuat dari aluminium dibanding bahan lainnya. Sebab, material ini memiliki berat, kekuatan, dan keawetan yang paling seimbang.
  • Beberapa balance bike dilengkapi dengan rem. Namun, balita umumnya belum bisa menggunakan rem secara efektif.
  • Pilih balance bike yang convertible alias bisa dijadikan sepeda berpedal. Namun, harganya biasanya lebih mahal daripada balance bike biasa.

Tertarik membelikan Si Kecil balance bike, Moms?

Artikel Terkait