KEHAMILAN
8 Agustus 2020

Protein dalam Urine saat Hamil, Ini 5 Penyebabnya!

Protein dalam urine bisa mengindikasikan berbagai masalah serius saat hamil
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Jika Moms tengah hamil mungkin akan terbiasa ketika diminta melakukan pengecekan urine. Tapi tak jarang Moms pun bertanya-tanya mengapa diminta memberikan sampel urine?

Salah satu alasannya adalah memeriksa protein dalam urine atau disebut sebagai proteinuria, yang dapat mengindikasikan sejumlah kondisi serius yang berpotensi pada Moms dan Si Kecil dalam kandungan.

Menurut jurnal keluaran Obstetrical & Gynecological Survey, ekskresi protein dalam urine dianggap abnormal pada wanita hamil ketika melebihi 300 mg/24 jam kapan saja selama kehamilan, tingkat yang biasanya berkorelasi dengan 1+ pada dipstick urine.

Protein dalam urine yang didokumentasikan sebelum kehamilan atau sebelum usia kehamilan 20 minggu menunjukkan penyakit ginjal yang sudah ada sebelumnya. The National High Blood Pressure Education Program Working Group merekomendasikan agar diagnosis protein dalam urine didasarkan pada pengumpulan urine 24 jam.

Baca Juga: Sebelum Ibu Hamil Minum Protein Shake, Tanyakan 4 Hal Penting Ini!

Penyebab Protein dalam Urine Saat Hamil

Lalu apa saja penyebab protein dalam urine saat hamil? Berikut penjelasannya.

1. Infeksi Saluran Kemih (ISK)

protein dalam urine saat hamil

Foto: Orami Photo Stock

Penyebab protein dalam urine saat hamil yang pertama adalah ISK. Infeksi saluran kemih (ISK) sering terjadi selama kehamilan karena stasis dan pelebaran saluran kemih. ISK adalah infeksi bakteri di saluran kemih. Ia juga dikenal sebagai infeksi kandung kemih.

Infeksi saluran kemih dapat menyebabkan protein dalam urine sementara dan harus dikeluarkan sebelum menghubungkan protein dalam urine pada kehamilan dengan penyebab lain, seperti penyakit ginjal kronis atau preeklampsia.

Penelitian menemukan bahwa ISK dapat menyebabkan peningkatan sementara dalam ekskresi protein (di atas 30 mg/mmol) sehingga harus disingkirkan. Jika tidak diobati, infeksi dapat menyebar ke ginjal dan menyebabkan persalinan prematur dan berat lahir rendah.

Anda dapat membantu mencegah ISK dengan minum sekitar 8 gelas air sehari, mengosongkan kandung kemih sepenuhnya saat Anda buang air kecil, hindari douching, mengeringkan dengan kertas toilet dari depan ke belakang setelah buang air kecil alih-alih menyeka, dan kenakan pakaian dalam katun yang Anda ganti setiap hari.

Dilansir dari American Pregnancy Association, wanita hamil memiliki risiko lebih besar infeksi saluran kemih karena peningkatan tekanan dari rahim pada kandung kemih dan saluran kemih.

Tekanan ini dapat menyebabkan penyumbatan dan mencegah kandung kemih kosong sepenuhnya, menyebabkan infeksi. Hormon dalam kehamilan mengubah saluran kemih dan juga memudahkan bakteri untuk bepergian dan menyebabkan infeksi.

2. Penyakit Ginjal

protein dalam urine saat hamil

Foto: Orami Photo Stock

Protein dalam urine pada kehamilan dapat disebabkan oleh penyakit ginjal yang sudah ada sebelumnya atau de novo glomerular atau tubulointerstitial.

Ketika protein dalam urine terdeteksi pada awal kehamilan (sebelum 20 minggu), itu disebut proteinuria kronis dan biasanya disebabkan oleh penyakit ginjal. Ketika proteinuria pertama kali didokumentasikan terlambat (setelah 20 minggu), biasanya karena proteinuria gestasional atau preeklampsia.

Penyakit ginjal mengacu pada segala kondisi yang memengaruhi fungsi ginjal. Ginjal Moms memainkan peran utama dalam menyaring darah dan mengatur tekanan darah Moms.

Menurut WebMD, jika ginjal tidak berfungsi dengan baik, produk limbah, dan cairan dapat menumpuk di tubuh Moms, yang dapat menyebabkan kondisi mengancam jiwa.

Meskipun mungkin mengalami penurunan fungsi ginjal yang cepat, sebagian besar, penyakit ginjal berkembang selama beberapa tahun.

Penyakit ginjal tergantung pada tingkat keparahannya dapat mempengaruhi Moms dan Si Kecil dalam kandungan. Jika Moms tahu memiliki penyakit ginjal, pastikan untuk memberi tahu dokter kandungan sejak dini karena ini akan membutuhkan pemantauan ketat selama kehamilan.

3. Diabetes

protein dalam urine: diabetes

Foto: Orami Photo Stock

Diabetes mellitus tipe 1 atau 2 (DM 1 atau 2) adalah penyebab umum protein dalam urine. Wanita diabetes dan hipertensi hamil dapat memiliki proteinuria kronis. Wanita dengan DM 1 atau 2 dapat mengembangkan penyakit ginjal selama usia subur mereka.

DM 1 dan 2 memiliki prevalensi yang hampir sama dari peningkatan albuminuria dan nefropati diabetik pada wanita hamil dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2.

Albuminuria pada wanita dengan DM 1 atau 2 juga dapat disebabkan oleh penyakit glomerular selain nefropati diabetik. Albuminuria yang bertahan lebih dari 3 bulan dianggap sebagai penyakit ginjal kronis (CKD).

Baca Juga: Bolehkah Hamil Jika Hanya Memiliki Satu Ginjal? Simak di Sini!

4. Hipertensi Kronis

protein dalam urine: darah tinggi

Foto: Orami Photo Stock

Hipertensi kronis juga jadi penyebab sekunder protein dalam urine. Manajemen wanita dengan hipertensi kronis yang sudah ada sebelumnya dalam kehamilan dan berbeda dari manajemen wanita dengan sindrom hipertensi akut kehamilan karena wanita dengan hipertensi kronis akan menjalani pemantauan prenatal yang cermat.

Wanita hipertensi kronis idealnya harus dievaluasi sebelum kehamilan, dengan fokus pada adanya kerusakan organ akhir, bukti penyebab sekunder hipertensi, penyesuaian obat-obatan, dan konseling mengenai risiko preeklampsia dan efek samping janin pada kehamilan.

5. Preeklamsia

protein dalam urine saat hamil

Foto: Orami Photo Stock

Penyebab protein dalam urine saat hamil lainnya adalah preeklamsia. Moms, preeklamsia adalah kondisi terkait kehamilan yang biasanya terjadi setelah 20 minggu kehamilan dan menyebabkan pembuluh darah mengerut dilansir dari Babycentre.uk.

Diperkirakan mulai di plasenta dengan penyempitan pembuluh darah yang menyebabkan penurunan aliran darah. Hal ini menyebabkan tekanan darah Moms meningkat.

Dikutip dari jurnal Obstetrics and Gynecology, hipertensi pada kehamilan didefinisikan sebagai tekanan darah lebih besar dari 140 mmHg sistolik atau lebih besar dari 90 mmHg diastolik.

Gangguan hipertensi kehamilan dikategorikan menjadi 4 kelompok; preeklampsia/eklampsia, hipertensi kronis pada kehamilan, hipertensi kronis dengan preeklampsia superimposed, dan hipertensi gestasional. Dari semua ini, proteinuria adalah umum pada semua kecuali hipertensi gestasional (di mana proteinuria, menurut definisi, tidak ada).

Meskipun tekanan darah tinggi dikaitkan dengan preeklamsia, beberapa wanita memiliki tekanan darah normal yang perlahan-lahan naik sepanjang kehamilan sehingga sulit dideteksi. Berkurangnya aliran darah dari pembuluh darah yang sempit juga dapat memengaruhi fungsi ginjal, hati, dan otak.

Preeklamsia yang tidak diobati dapat menyebabkan kondisi yang lebih serius seperti eklampsia yaitu preeklamsia dan kejang, stroke, atau penyakit ginjal. Preeklamsia juga dapat menyebabkan persalinan prematur, pertumbuhan janin yang buruk, solusio plasenta, atau terlalu sedikit cairan ketuban.

Baca Juga: Mengenal Tes Urine HCG dalam Kehamilan dan Risikonya

Jika Moms diuji positif adanya protein dalam urine saat hamil, maka tenaga kesehatan akan memperhitungkan jumlah protein yang diindikasi serta riwayat kesehatan juga gela yang mungkin dialami.

Ini akan membantu menentukan apa yang harus dilakukan. Tes laboratorium lebih lanjut mungkin diperlukan, untuk melihat apakah ada infeksi.Selain itu ada monitoring apakah Moms tidak memiliki gejala preeklamsia berikut, yang lebih mungkin terjadi pada trimester ketiga:

  • Tekanan darah tinggi
  • Tangan, kaki, dan wajah tiba-tiba bengkak
  • Penglihatan kabur atau lampu berkedip
  • Sakit kepala
  • Mual dan muntah.

Jika tenaga kesehatan puas protein dalam urine tidak menunjukkan masalah serius, Moms akan melakukan tes lain pada janji temu berikutnya, dengan saran untuk mengawasi setiap gejala yang berkembang.

Namun, jika memiliki tanda-tanda lain yang menunjukkan komplikasi yang lebih serius, Moms mungkin perlu dirawat di rumah sakit untuk pengujian dan pemantauan lebih lanjut. Penting untuk mengetahui apa gejala preeklampsia sehingga Moms dapat mencari bantuan segera.

Artikel Terkait