KEHAMILAN
18 Desember 2019

Sulitnya Mencari Surrogate Mother, Bahkan di New York Sekalipun

Banyak pihak menilai hak-hak ibu hamil pengganti tidak sepenuhnya terpenuhi
Artikel ditulis oleh Teti
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Kim Kardashian memiliki empat anak. Dua anak terakhirnya merupakan hasil surrogacy alias menggunakan surrogate mother atau ibu hamil pengganti. Kondisi komplikasi kehamilan anak kedua Kim yang menjadi penyebabnya.

Saat hamil anak kedua, Kim menderita preeklamsia hingga harus melahirkan prematur. Dia juga menderita placenta accreta sehingga mengharuskannya untuk menjalani operasi.

Dengan dua kondisi ini, Kim tidak disarankan untuk hamil lagi. Padahal, dirinya dan sang suami Kanye West punya keinginan untuk memiliki banyak anak.

Surrogate mother menjadi solusi yang akhirnya dipilih Kim. Meskipun terdengan lancar-lancar saja, nyatanya, mencari surrogate mother tidaklah mudah.

Mencari surrogate mother sangat sulit bahkan di New York sekalipun. Sebuah Rancangan Undang-Undang (RUU) yang melegalkan ibu hamil pengganti di New York gagal sehingga membuat masalah ini semakin rumit.

RUU yang akan melegalkan surrogate mother ini dianggap akan sangat menguntungkan pasangan infertil dan LGBT.

Sayangnya, banyak akademisi dan dokter terkemuka, yang bersikeras bahwa RUU itu tidak cukup melindungi kesehatan dan hak-hak pengganti. Beberapa lawan juga mengatakan bahwa itu tidak boleh dianggap sebagai masalah hak-hak gay.

Baca Juga: Mengenal Jasa 'Surrogate Mother', Ibu Pengganti untuk Mengandung Janin dalam Rahim

Undang-undang disahkan di Senat Negara Bagian New York pada bulan Juni, tetapi dengan cepat terhenti di Majelis.

Di bawah hukum New York saat ini, surrogacy yang dibayar dapat dihukum dengan denda. Perjanjian surrogacy yang tidak dibayar tidak mengikat atau dapat ditegakkan secara hukum.

Carl E. Heastie, ketua Majelis, menyatakan dalam sebuah pernyataan bahwa RUU itu tidak akan dibawa ke pemungutan suara sesi ini.

"Kita harus memastikan bahwa kesehatan dan kesejahteraan perempuan yang masuk ke dalam pengaturan ini dilindungi, dan bahwa pergantian reproduksi tidak dikomersialkan," kata pernyataan itu.

"Saya berharap untuk melanjutkan pembicaraan ini dalam beberapa bulan mendatang dengan anggota kami dan pihak yang tertarik untuk mengembangkan solusi yang bekerja untuk semua orang," katanya lebih lanjut.

Pengaturan surrogate mother mungkin terlihat langsung, tetapi beberapa ahli mengatakan bahwa mereka layak mendapatkan pengawasan lebih dalam. Inilah alasan mengapa ibu hamil pengganti sangat kompleks.

Apa Itu Surrogate Mother?

adult-belly-body-54289.jpg

Ada dua bentuk ibu hamil pengganti, yakni surrogate mother gestasional, di mana ibu hamil pengganti tidak terkait secara genetik dengan anak. Selain itu, ada surrogate mother tradisional, di mana pengganti menggunakan telurnya sendiri untuk mengandung anak.

Agar pengganti gestasional dapat mengandung anak orang lain, ia harus menjalani fertilisasi in vitro atau bayi tabung, yang membutuhkan injeksi hormon multipel.

Telur, yang berasal dari ibu yang dimaksudkan atau donor, dibuahi di luar tubuh pengganti dengan sperma yang berasal dari ayah atau donor yang dimaksud. Embrio kemudian dipindahkan ke rahim pengganti.

Karena kehamilan pengganti adalah proses yang sangat mahal dengan biayanya lebih dari USD100 ribu atau mencapai Rp1,4 miliar, mereka sering bertanya apakah ibu hamil pengganti merasa nyaman dengan mentransfer lebih dari satu embrio ke dalam rahimnya sekaligus untuk meningkatkan peluang kehamilan.

Baca Juga: Perjuangan Chrissy Teigen Mendapatkan Momongan melalui IVF

Di Mana Surrogate Mother Legal?

anticipation-baby-baby-bump-2617210.jpg

Bahkan di Amerika Serikat, tidak ada undang-undang federal yang mengatur surrogate mother, yang berarti negara telah membuat aturan sendiri. Undang-undang pengganti berbeda dari satu negara ke negara lain, menghadirkan jaringan rumit berbagai aturan dan regulasi.

Tahun lalu, India juga memprakarsai larangan atas kekhawatiran bahwa surrogate mother dieksploitasi oleh orang tua yang dimaksudkan dan penyedia surrogate mother komersial. Tetapi larangan itu hanya berfungsi untuk memperdalam eksploitasi, kata Sharmila Rudrappa, seorang profesor sosiologi di University of Texas di Austin, dalam sepucuk surat kepada anggota parlemen New York.

Perempuan di India sekarang direkrut sebagai pengganti "altruistis" yang tidak dibayar dan tidak lagi memiliki kontrak untuk melindungi mereka. “Jaringan surrogacy komersial yang dibangun berdasarkan legalisasi tidak mudah dibongkar,” tulis Dr. Rudrappa.

Sebelumnya, dikutip dari National Center for Biotechnology Information, U.S. National Library of Medicine, banyak pasangan dari berbagai negara datang ke India untuk mencari surrogate mother karena di negara tersebut praktik ini legal.

Namun, dengan adanya aturan baru, pasangan asing yang mencari pengganti telah mulai berbondong-bondong ke California, di mana industri kesuburan sedang berkembang, dan undang-undang negara bagian itu menguntungkan bagi klien surrogacy internasional.

"Jangan mencoba melakukan ini tanpa pengacara," kata Diane Hinson, seorang pengacara di Washington, D.C., dan pendiri Creative Family Connections. "Ada terlalu banyak konsekuensi," tambahnya.

Baca Juga: Proses IVF dengan Embrio Beku, Bikin Ibu dan Bayi Lebih Sehat?

Ternyata, fenomena surrogate mother yang ada di luar negeri sangat rumit ya Moms. Mungkin, sampai akhirnya bisa mendapatkannya, Kim Kardashian juga melalui proses yang panjang. Apa pendapat Moms tentang surrogate mother ini?

(TPW)

Artikel Terkait